Twins Revange Part 2 of 2

Part 1

Donghae dan Hae jin sibuk membenahi tempat tinggal baru mereka, sebuah apartemen, tidak terlalu besar memang tapi cukup nyaman. Setelah semuanya selesai, Hae jin membaringkan tubuhnya di sebelah Donghae yang tengah tertidur pulas karena kelelahan. Hae jin menarik selumut untuk menutupi tubuh Donghae, kemudian dia merebahkan diri di samping Donghae. Baru saja Hae jin masuk ke alam mimpi, sayup – sayup dia mendengar suara seseorang di sebelahnya. Hae jin membuka matanya mencari pemilik suara itu. Hae jin melihat ke sekelilingnya, tidak ada seorang pun, Donghae masih tidur. Lalu siapa yang berbisik – bisik di telinganya tadi??
Hae jin menurunkan kakinya, dan berjalan keluar kamar. ‘Tok Tok Tok’ Terdengan pintu aparemen mereka di ketuk. Hae jin melangkah menuju pintu, tiba – tiba dia merasakan bulu kuduknya meremang. Saat dia membuka pintu Hae jin terperangah menemukan anak yang kemarin di temukannya terbaring di depan pintu dengan darah bercucuran di sekitar tubuhnya. Hae jin memekik tapi seseorang telah memeluknya dari belakang.
“Donghae?”
Donghae membalikkan tubuh Hae jin lalu menutup pintu, bersikap seakan – akan tidak terjadi apa – apa. Hae jin berusaha melepaskan diri dari Donghae, tapi pria itu terlalu kuat mencengkaram pinggulnya.
“Donghae-yaa… lepaskan!! Kau ini kenapa??” Tanya Hae jin panik, Donghae tampak berbeda, tangannya begitu dingin, tatapan matanya juga. Hae jin mundur berberapa langkah, sedangkan Donghae maju mendekatinya.
“Hae jin-ah… saranghae…” ucap Donghae lirih sambil memeluk Hae jin. Hae jin mencoba melepaskan diri.
“YAK!! LEE DONGHAE!!” pekik Hae jin saat berhasil melepaskan dirinya. Donghae tersenyum sinis lalu bergerak maju kembali untuk meraih tubuh Hae jin.
Hae jin mundur, dia berlari kedalam kamar. Betapa terkejutnya dia saat melihat Donghae masih tertidur pulas di tempat tidur. Donghae membuka matanya, dilihatnya istrinya sedang menggigil ketakutan.
“Jagy! Kau kenapa?” tanya Donghae bingung, tentu saja. Hae jin melirik keluar, tidak ada siapa – siapa. Hae jin langsung memeluk Donghae, badannya gemetar, wajahnya pucat pasi.
“kau kenapa?? Apa yang terjadi?” Dongha panik sambil memegangi pipi Hae jin.
“Donghae-yahh… aku … aku takut… dia … dia mengikutiku…” ucap Hae jin terbata – bata.
“dia siapa??” tanya Donghae. Hae jin tidak kuasa membuka mulutnya untuk menjawab Donghae. Hae jin menangis sejadi – jadinya. Donghae memeluknya dan mengusap punggung hae jin lembut, mencoba menenangkannya.
“uljimaa” pinta Donghae tapi percuma Hae jin terus menangis. Donghae sungguh tidak mengerti, apa yang sebenarnya terjadi pada istrinya itu. Tiba – tiba Hae jin berteriak kencang.
“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA”
Hae jin melihat bayangan seseorang yang mirip Donghae di kaca yang berada di depannya, wajahnya sangat mengerikan tatapannya penuh dendam dan benci. Bayangan itu menyeringai dan berjalan perlahan mendekati Hae jin . Hae jin tidak berhetnit berteriak, dia melepaskan diri dari pelukan Donghae dan pergi ke pojok kamar. Dia menutup wajahnya dengan tangan. Donghae menghampirinya dan terus bertanya padanya.
“PERGI!!! JANGA GANGGU AKU!!!” Teriak Hae jin keras. Donghae tertegun sejenak.
“Hae jin-a!! kenapa berteriak padaku??” tanya Donghae. Hae jin mengambil vas bunga di atas mejad di sisi tempat tidur dan melemparnya kearah Donghae. Donghae menghindar, sedangkan Hae jin masih berteriak histeris. Dongha tidak tau harus berbuat apa.
Hae jin terus memandanya dengan tatapan yang sulit di artikan. Tatapan benci, bingung, dan takut. Hae jin terus berteriak saat bayangan Donghae yang di lihatnya tadi berubah menjadi bayangan anak kecil yang di temukannya berberapa minggu lalu. Anak kecil itu lalu mengambil sesuatu di saku celananya. Anak kecil itu mengelurkan sebilah pisau dia mengangkat tangannya dan ingin menusuk Donghae dengan pisau itu. Hae jin menjerit lagi.
“DONGHAE-YA!!!!” Hae jin menjerit sambil menarik Donghae kepelukannya.
“jangan – jangan!!! JANGAN!!!” teriak hae jin lagi.
@#@#@#@#@
Donghae memutuskan untuk membawa Hae jin ke psikiater. Donghae memarkirkan mobilnya di depan klinik. Donghae menurunkan kakinya dari mobil, Hae jin menahan tangannya.
“aku tidak gila Donghae-ah, jangan bawa aku kesini” kata Hae jin lemah.
“aku tidak menganggapmu gila, aku membawa mu kesini supaya kau bisa tenang, aku tidak tau apa yang harus ku lakukan agar kau berhenti berteriak – teriak” jawab Donghae.
“Donghae-yah, bawa aku pergi saja,…. Bawa aku pergi!” Teriak Hae jin.
“tidak! Aku tidak akan membawa mu pergi, kau harus turuti aku…” kata Donghae. Hae jin menggeleng.
“AKU INGIN PERGI!!! SEKARANG JUGA!!!” pekik Hae jin. Donghae menatap sedih kearahnya.
“kenapa kau jadi seperti ini???!! KAU membuatku GILA!!” Donghae berteriak sambil memukul stir mobil.
“setiap aku tanya, kau selalu berteriak, kau tidak berhenti melempari ku dengan barang – barang, setelah itu kau menjerit lalu memeluk ku, aku tidak tau apa yang harus ku lakukan!!” Kata Donghae lagi.
Hae jin terdiam, dia memang tidak bisa menceritakan apapun pada Donghae, suaranya tercekat di tenggorokan. Hae jin menangis, dia sendiri bahkan tidak tau apa yang terjadi padanya. Donghae menatap Hae jin yang masih sesegukan menahan tangis. Bibir hae jin berubah menjadi putih pucat, tangannya gemetar, suara isakannya pun terdengar gemetar.
Donghae meraih tangan Hae jin yang terasa dingin, sangat dingin …. Donghae menarik Hae jin kedalam pelukannya.

Setelah Hae jin tertidur Donghae memutuskan membawanya kembali ke apartemen. Donghae mengendong Hae jin ke kamar dan membaringkannya. Donghae memegang dahi Hae jin, panas… sepertinya dia demam. Donghae berjalan ke dapur untuk mengambil air kompresan.
Donghae meletakan handuk kecil yang telah di basahi dengan air dingin ke kepala Hae jin. Donghae mengambil anduk basah untuk mengelap keringat Hae jin. Setelah merasa cukup Donghae memutuskan untuk membenahi kamar mereka yang berantakkan.
Jam menunjukkan pukul 2 pagi, Donghae masih belum tidur. Berberapa kali dia mengecek suhu badan Hae jin dengan termometer, lalu mengompresnya lagi.
“sudah turun” gumamnya sambil meletekkan termometer itu di atas meja.
Donghae bangkit dan membaringkan tubuh di samping Hae jin. Berberapa kali dia mencoba untuk tidur, tapi matanya tidak bisa terpejam. Donghae bangun, keringat dingin kembali keluar dari pori – pori Hae jin. Donghae memegang dahinya, Hae jin terus meracau.
“Jangan!! Pergi… pergi… pergi….” Racaunya. Donghae memegang tangan Hae jin.
“ddrrtt….drrttt” ponsel Donghae bergetar, Donghae meraih ponsel itu dan menjawab teplonnya.
“Eun hyuk-ah…. wae?… Ye??! Tapi aku tidak bisa kesana sekarang, istriku sedang sakit…. Hmm… ne, baiklah aku akan kesana” Donghae menutup telponnya, dia mendapat kabar dari Eun Hyuk bahwa salah satu pabrik milik perusahaannya terbakar. Donghae menatap Hae jin yang masih mengigau.
“mianhae Hae jin-ah…”

Ke esokkan harinya …
Hae jin membuka matanya perlahan, dia mengamati perabotan yang ada di kamar itu. Prabotan – probatan itu bukan perabotan di kamar apartemennya. Hae jin bangkit sambil memegangi kepalanya. Tiba – tiba terdengar pintu terketuk, masuk lah seorang wanita membawa nampan berisi sandwich dan susu.
“aeggeshi sudah bangun? Apa sekarang merasa lebih baik? Donghae membawa anda kemari tadi pagi, dia bilang dia tidak bisa meninggalkanmu sendirian, dia harus mengurus masalah perusahaan” terang bibi han.
“dia pergi?” tanya Hae jin bingung.
“aeggeshi silahkan dimakan sarapannya” kata bibi han. Hae jin mengambil gelas susu itu dan menghirupnya sedikit.
“ahjumma” panggil hae jin saat bibi han bersiap pergi meninggalkannya.
“ne aggeshi?”
“kenapa disini tidak ada foto Donghae waktu kecil?” tanya Hae jin.
“karena nyonya tidak ingin melihatnya” jawab bibi han lirih.
“tapi kenapa?” tanya Hae jin penasaran.
“aku tidak tau, sebaiknya agesshi jangan membicarakan masalah ini pada nyonya” bibi han mengingatkan, kemudian beliau pergi meninggalkan Hae jin seorang diri.
Setelah menghabiskan sarapannya Hae jin keluar dari kamar. Sebelumnya Hae jin tidak pernah naik kelantai 2 rumah ini, Hae jin memutuskan untuk melihat – lihat tempat dimana suaminya di besarkan. Hae jin berjalan menuju balkon yang cukup besar, letaknya tidak jauh dari kamar Hae jin.
“disini ada kolam berenang?” gumam hae jin sambil menatap kolam berenang yang cukup besar di bawah sana. Hae jin meninggalkan balkon itu, untuk melihat – lihat ruangan lain.
Hae jin membuka sebuah pintu yang tidak di kunci. Rak – rak buku menyambutnya saat dia masuk kedalam ruangan itu.
“perpustakaannya pun sangat besar… Donghae benar – benar kaya” gumam Hae jin kagum.

Hae jin menyusuri setiap rak buku di ruangan itu, sesekali dia mengambil sebuah buku dan melihat – lihat isinya. Kebanyakan buku – buku di ruangan itu tentang bisnis dan ekonomi. Hae jin membuka tirai yang menutupi jendela, membiarkan cahaya matahari masuk. Hae jin menatap keluar jendela, dilihatnya nyonya lee sedang duduk sambil meminum teh di sebuah kursi kayu di halaman belakang rumah. Sinar matahari yang masuk membuat ruangan itu terang, seingga hae jin bisa melihat semua yang ada di dalamnya.
Setumpuk figurra di sudut ruangan menyita perhatiannya. Hae jin menghampirinya dan mengambil salah satu dari mereka. Selembar foto di dalam figura yang di pegang Hae jin adalah foto keluarga Lee. Di dalamnya ada nyonya lee dantuan lee serta kedua anak kembar mereka dan bibi han waktu masih muda. Hae jin menerka – nerka di antara kedua anak itu Donghae yang mana.
Hae jin meletakan figura itu lalu mengambil figura yang lainnya. Figura yang ini berisi foto kedua anak kembar yang memakai seragam sekolah yang sama. ‘hmm… kira – kira Donghae yang mana yaa’ gumam Hae jin sambil terus memperhatikan foto itu.
Tiba – tiba tirai jendela tertutup dengan sendirinya. Hae jin mejatuhakan figura yang di pegangnya. Dia merasakan seseorang memeluk tubuhnya dari belakang tapi saat hae jin berbalik tidak ada seorang pun.
“agesshi” panggil seseorang. Hae jin menoleh ke arah pintu, bibi han berjalan menghampirinya.
“apa yang kau lakukan disini?” tanyanya. Wajah Hae jin tampak pucat pasi, tubuhnya bergetar dan mengeluarkan keringat dingin.
“agesshi gwenchana?!” tanya bibi han khawatir sambil memengang tangan Hae jin, Hae jin tidak menjawab, dia diam mematung.
“kita keluar dari sini” bibi han merangkul Hae jin dan membawanya keluar dari perpustakaan. Bibi han membawa Hae jin ke kamar.
“minumlah” bibi han menyodorkan segelas air putih pada Hae jin. Hae jin menguknya sampai habis, tatapan matanya kosong, tubuhnya masih gemetar.
“agesshi…”
“dia …. Dia mengikutiku… aku … aku takut….” Hae jin bergumam.
“agesshi” bibi han sangat panik dia membaringkan Hae jin ke tempat tidur tapi Hae jin tidak mau berbaring. Hae jin memegang kepalanya dan menjerit – jerit. Bayangan seseorang yang mirip Donghae kembali muncul Hae jin terus menjerit tubuhnya bergetar hebat.
“Hae jin … Lee Hae Jin…. Saranghae…. Saranghae” bisik orang itu. Hae jin masih sesegukan.
“Hae Jin-ah…” Nyonya Lee masuk kedalam kamar dan duduk di samping Hae jin. Bayangan itu menghampiri nyonya Lee lalu mengelus rambut nyonya lee yang hitam.
“omma, bogoshiposo” ucap orang itu lirih, hanya hae jin yang bisa mendengarnya.
“Hae jin-ah… gwenchana?” tanya nyonya Lee. Hae jin tidak menjawab dia masih diam.
“lebih baik kau istriahat” bibi han merebahkan tubuh Hae jin ke kasur. Hae jin melihat ke sekelilingnya, bayangan donghae tadi sudah tidak tampak.
“sekrang lebih baik kau tidur…” bibi han mengusap dahi hae jin. Hae jin memejamkan matanya walaupun enggan, dia tidak ingin melihat bayangan itu lagi.
Taklama setelah itu hae jin tertidur. Nyonya lee duduk di sisi tempat tidur. Baru 2 bulan Hae jin dan Donghae menikah, entah mengapa Nyonya lee amat menyayangi menantunya itu.
Hae jin yang masih menutup mata merasakan tubuhnya tengah di angkat oleh sesuatu. Hae jin membuka matanya, dia tidak berada rumah Donghae lagi melainkan di SMA¬-nya dulu. Hae jin merasakan seseorang mengendong tubuhnya. Hae jin merasakan tubuhnya basah.
Ah… dia ingat waktu SMA dia pernah melakukan percobaan bunuh diri dengan menceburkan diri ke danau sekolah. Saat itu dia melihat Donghae menolongnya dan membawanya ke UKS. Saat itu Hae jin pingsan tapi dia sempat melihat Donghae yang menolongnya. Sejak saat itu hae jin berteman akrab dengan Donghae. Tapi kadangkala dia merasa Donghae itu berkepribadian ganda, di suatu sisi dia sangat romantis dan penyayang, di suatu sisi dia sangat cerdas dan keras kepala.
Bahkan Donghae pernah menyatakan perasaannya pada Hae jin 2 kali. Pertama Donghae mengajak Hae jin ke atas atap sekolah dan menyatakan perasaannya di sana. Yang kedua, Donghae menyatakan perasaannya pada Hae jin saat malam kesenian sekolah, Donghae menyanyikan lagu untuk Hae jin.
Satu persatu kenangan itu terbesit di benaknya. Saat dia terbangun Hae jin berada di dalam UKS SMA-nya. Donghae duduk di sebelahnya sambil menatap Hae jin khawatir. Tiba – tiba terdengar suara seseorang masuk kedalam UKS. Tunggu, … hae jin baru menyadari di dalam UKS itu ada 2 orang Donghae. Donghae pertama tiba – tiba menghilang saat melihat Donghae yang lain mendekati Hae jin. Donghae kedua keluar dari UKS, berberapa saat kemudian dia kembali dengan Jung Songsaengnim dan seorang perawat untuk memeriksa Hae jin.
Hae jin merasakan nyeri di kepalanya, dia menjerit, saat dia membuka mata untuk ketiga kalinya dia berada di sebuah ruangan. Ruangan yang sangat dingin dan gelap. Seorang anak kecil berlari kearahnya dan memeluk kakinya. Hae jin menunduk untuk melihat anak itu.
‘anak yang kemarin!!’ gumam Hae jin. Hae jin mengamati wajah anak itu, Hae jin menutup mulutnya sambil berjalan mundur. Anak yang kemarin adalah sosok Donghae waktu kecil.
“Hae jin-ah….” panggil seseorang. Hae jin menoleh, ada Donghae yang berjalan menghampirinya.
“kau kaget? Apa kau senang melihat suami mu?” tanya orang itu. Hae jin diam.
“sayang sekali aku bukan suami mu,…” ucap orang itu lagi sambil tersenyum misterius.
“lalu? Siapa kau?” tanya Hae jin.
“aku? Aku orang yang sama dengan orang yang menolongmu saat kau melakukan percobaan bunuh diri, aku orang yang sama dengan orang yang mengajakmu bermain di atap sekolah, aku adalah orang yang sama dengan orang yang terus menghantui mu” kata orang itu.
“kau?? .. wae??… kenapa kau mengganggu hidupku??? Siapa kau??!!” Hae jin berteriak histeris.
“10 tahun yang lalu aku mengalami kecelakaan, aku begitu kesal pada tuhan, kenapa harus aku yang mengalami kecelakaan itu, kenapa tidak Donghae saja?? Karena ke kesalan ku itu tuhan marah padaku dan mengusirku dari sisi-Nya. Aku kembali ke dunia ini, aku selalu mengikuti kemanapun Donghae pergi. Pada suatu hari aku bertemu dengan mu, aku mencintai mu sejak hari itu,… tapi lagi – lagi Donghae mengambil semuanya yang seharusnya menjadi milikku, perusahaan itu, ayah ibu, dan kau….”
“tapi kenapa? Donghae adalah saudara mu….”
“tapi dia merebut segalanya dari ku, omma, appa, dan kau” Donghwa memeluk Hae jin dari belakang, tangannya yang dingin menyusuri setiap inci tubuh Hae jin. Hae jin tidak dapat bergerak, dia terlalu takut untuk melawan. Donghwa membalikkan tubuh Hae jin sehingga posisi mereka sekarang saling berhadap hadapan. Hae ji tertunduk, Donghwa meraih wajahnya dan membelainya lembut. Donghwa mengangkat dagu Hae jin dan mendekatkan wajahnya, berusaha mencium Hae jin. Tapi Hae jin langsung memalingkan wajahnya.
Donghwa menggengam dagu Hae jin dan memaksa hae jin untuk menatap matanya. Hae jin mencoba melepaskan diri, tapi Donghwa terlalu kuat untuk nya. Hae jin meronta – ronta, air matanya jatuh satu persatu. Donghwa melepaskan pelukannya. Hae jin ingin lari, tapi langkahnya seakan tercekat oleh sesuatu.
“kau tidak bisa lari dari ku” ucap Donghwa dengan nada mengancam. Hae jin terduduk sambil menangis dan menyebut nama Donghae terus menerus.
“dia tidak akan datang,, aku akan membunuhnya…”
“DONGHAE-YA!!!” Hae jin berteriak hae jin bangun dari mimpi buruk itu. Wajahnya pucat dan keringat dingin bercucuran keluar dari dahinya. Tangannya dingin, bibirnya memutih, dia benar – benar ketakutan. Nyonya Lee segera menghampirinya dan memeluknya erat.
“Hae jin-ah waeyo?? Ada apa??” tanya beliau panik. Hae jin masih meracau menyebut – nyebut nama Donghae.
Hae jin bangkit dari tempat tidur dan berjalan menuju pintu. Nyonya Lee dan bibi han mengejarnya, bibi han menarik tangan Hae jin saat hae jin berjalan keluar rumah. Hae jin terus berusaha melepaskan tangannya.
“aku harus bertemu Donghae,… aku … aku harus bertemu dengannya… Lepaskan aku!!! LEPASKAN!!!”
@#@#@#@#@
Doonghae keluar dari ruangan kerjanya bersama Eun hyuk. Mereka berdua masuk kedalam lift, Eun Hyuk yang menyadari keanehan dari sahabatnya memutuskan untuk bertanya.
“kau kenapa?” tanya Eun Hyuk.
“istri ku sakit” jawab Donghae.
“kalau kau tidak bisa selesaikan, aku akan menyelesaikannya untuk mu…”
“gumwo Eun Hyuk-ah” Donghae menepuk pundak Eun Hyuk sambil tersenyum lemah namun tulus.
“sekarang pergi lah, istrimu pasti mencari mu” Eun Hyuk balas menepuk pundak Donghae. DOnghae mengangguk lalu berjalan terlebih dahulu keluar dari lift.
Eun Hyuk masuk keruangannya dan mengamati berkas – berkas perusahaan. Eun Hyuk ingin memberitahu Donghae bahwa perusahaan mereka telah di tipu tapi tidak bisa di lakukannya, melihat Donghae yang sedang depresi dengan masalah ruamah tangganya. Eun Hyuk tampak serius memelototi layar komputernya tanpa menyadari kehadiran seseorang.
Eun Hyuk berbalik untuk mengambil berkas – berkas lain yang menumpuk di atas meja kerjanya. Dia terperangah saat melihat sahabatnya, Donghae berdiri di sampingnya.
“Donghae-ya… aku kira kau pergi menemani istri mu, kenapa…” omongan Eun Hyuk di potong oleh Donghae.
“Dimana Donghae?” Tanyanya dingin. Eun Hyuk mengerutkan kening.
“yakk…. Jangan bercanda…” Eun Hyuk terkekeh. Orang yang mirip Donghae itu langsung menghilang. Eun Hyuk terperangah wajahnya berubah pucat, dengan sulit dia menelan air liur. Eun Hyuk mengambil gagang telpon untuk segera menghubungi Donghae, dia merasa ada yang tidak beres.

Donghae masuk kedalam mobilnya dan menyalakan benda itu, kemudian menjalankannya keluar dari tempat parkir perusahaan. Saat di tengah jalan Donghae sempat melirik kaca spion mobilnya, dia merasa tengah di ikuti, Donghae pun memperlambat laju mobilnya. Mobil van hitam di belakang mobil Donghae juga memperlambat kecepatan. Donghae mengerutkan keningnya kemudian menjalankan mobilnya kembali dengan kecepatan tinggi.
Langit berubah menjadi abu – abu, sepertinya akan turun hujan. Donghae mempercepat laju mobilnya di jalan yang agak lenggang. Tiba – tiba sebuah mobil van menyalip mobilnya dan berhenti di depan mobil Donghae dengan tiba – tiba. Donghae segera menginjak rem untuk menghindari kecelakaan. Ban mobil Donghae yang bergesekan dengan aspal menimbulkan bunyi.
Donghae mengehela nafas lega karena kecelakaan itu tidak jadi terjadi. Donghae mengerutu kesal lalu segera keluar dari mobil, bersamaan dengan berberapa orang yang juga keluar dari mobil van itu.
“kalian mau apa??!!!” tanya Donghae geram. Orang – orang itu menghampirinya dan mulai memukulinya dengan kejam.
“akhh!!” Donghae meringis memegangi perutnya. Donghae belum sempat bangkit namun sebuah tinju kembali menghantam keras perutnya.
“akh!” desah Donghae pelan. DOnghae berusaha bangkit dan melawan orang – orang itu namun tetap saja ia selalu kalah, ia hanya sendirian sedangkan ada sekitar 5 orang pria yang memukulinya, tentu saja itu tidak seimbang.
“akh!” Orang – orang itu meninju wajah Donghae kemudian meninju perutnya lagi. Setelah Donghae ambruk mereka bersama – sama menginjak tubuh Donghae kemudian menariknya dan melemparnya ke jurang di sisi jalan.

@#@#@#@
“LEPASKAN!! Aku Ingin bertemu Donghae!! Ommanim tolong lepaskan aku …. Tolong….” Hae jin memohon namun ommanim tidak membiarkannya pergi.
“Hae Jin-ah donghae akan baik – baik saja, kau tenang lah…”
“andwae!!! Aku harus memberitahunya….. aku … aku harus menemuinya sebelum orang itu membunuhnya….” Hae Jin terlihat sangat ketakutan wajahnya putih pucat dengan keringat dingin bercucuran.
“BRAAAAAK!!” terdengar suara sesuatu yang jatuh. Hae Jin, Ommanim dan Bibi han menoleh, mereka mendapati foto Donghae terjatuh tertiup angin yang sangat kencang yang tiba – tiba datang. Terdengar suara petir yang cukup nyaring dan langit berubah menjadi hitam pekat. Tak lama kemudian turun hujan yang sangat deras.
“DONGHAE-YA!!!!” teriak Hae jin sambil memengangi kepalanya dan menangis.

@#@#@#@#@
Donghae membuka matanya walaupun berat ia merasakan sakit yangl ura bisa di sekujur tubuhnya. Donghae berusaha bangkit namun ia tidak dapat berdiri karena kaki kanan nya patah. Donghae mengambil sebuah tongkat kayu yang terbuat dari ranting – ranting pohon. Donghae mengamati dasar jurang ini, tapi begitu gelap tidak terlihat apapun selain gelap.
Tiba – tiba Donghae melihat sebuah cahaya. Cahaya itu semakin mendekat kearahnya, semakin mendekat dan semakin terang. Donghae membulatkan matanya saat melihat sebuah mobil melaju kearahnya namun tidak ada pengemudi di dalamnya. Donghae berusaha lari, menghindar namun mobil itu tetap mengejarnya.
Donghae merasakan sakit yang teramat sangat pada kakinya. Mobil itu terus mendekat menerobos lebatnya pepohonan. Donghae mundur sedikit demi sedikit. Ia menoleh kebelakangnya, sebuah sungai dengan arus deras dan bebatuan di dasarnya terhampar luas di belakangnya. Gemericik air terdengar sangat jelas.
Donghae panik, ia maju karena ia takut jatuh ke dasar sungai itu. Tapi berberapa saat kemudian mobil itu sudah berada di depan Donghae dan melaju kearahnya dengan kencang. Donghae memejamkan matanya, ia tau bahwa walaupun ia berusaha menghindar pasti dia juga akan mati di dasar sungai di bawah sana.
Donghae membuka matanya perlahan saat mobil itu berhenti di depannya. Pintu kemudi mobil itu terbuka dan keluarlah seorang anak kecil. Walaupun samar Donghae dapat mengenali wajah anak itu yang tidak lain adalah saudara kembarnya sendiri, Donghwa.
Donghwa mendekati Donghae. Keadaannya sungguh mengerikan kepalanya mengeluarkan banyak darah dan menutupi sebagian besar wajahnya. Donghae mundur perlahan, Donghwa semakin mendekatinya. Donghae yang tidak bisa menjaga keseimbangan akhrinya terjatuh namun, ia sempat menjangkau tebing dengan tangan kirinya. Mencoba bertahan, bagaimana pun ia masih memiliki istri dan ibu yang membutuhnya. Donghae sadar ia tak boleh mati begini saja.
Namun, Donghwa semakin mendekat. Ia menginjak tangan Donghae dengan keras sampai tangan itu mengeluarkan darah cukup banyak. Donghae masih berusaha bertahan semenjata Donghwa berusaha menjatuhkannya. Donghwa menginjak lebih kencang hingga tulang jari tangan Donghae patah dan Donghae tidak sanggup mempertahan kan dirinya sendiri dan akhirnya terjatuh ke dasar sungai.

@#@#@#@#@
Hae jin duduk di tepi tempat tidur seraya memandang keluar dangan tatapan kosong. Seseorang mengetuk pintu kamarnya dan masuk kedalam kamar. Orang itu duduk di samping Hae jin.
“Hae jin-ah…” suara bibi han menyeruak masuk kedalam pikiran Haejin secara tiba – tiba. Hae jin masih diam, ia tidak menjawab bahkan menoleh.
“Hae Jin-ah…” panggil bibi han lagi.
“kau harus makan… Donghae pasti tidak akan senang melihat mu sakit-“
“jangan sebut nama itu…” Kata Hae jin. Semenjak kematian Donghae 1 minggu yang lalu Hae jin tidak pernah keluar kamar, ia tidak pernah mau memakan apapun yang di suguhkan untuknya.
“tinggalkan aku! Aku ingin sendiri” ucap Hae Jin pelan.
Malam harinya …..
Hae jin berbaring di tempat tidurnya dengan gusar. Ia membuka matanya, ia tak dapat tidur. Selalu saja bayang – bayang wajah Donghae yang ada di pikirannya. Hae jin bangkit dari tempat tidur dan mengambil segelas air putih dan meminumnya sedikit.
“Hae Jin-ah…” panggil seseorang dengan lirih. Hae jin tidak dapat melihat orang yang memanggilnya namun ia kenal itu suara siapa.
“Donghae-ah…” Ucap Hae jin lirih.
“Hae jin-ah… ikuti aku… ayo!” Ajak suara itu. Hae jin memakai sendalnya dan berdiri. Kemudian ia berjalan menuju pintu dan membuka pintu itu.
Hae jin berjalan keluar rumah sendirian, di tengah malam. Hae jin terus mengikuti suara itu yang menyuruhnya untuk mengikutinya.
Hae jin berjalan di tengah jalan sendirian, matanya tertutup. Seakan – akan ada seseorang yang telah menuntun jalannya. Hae jin membuka matanya saat suara itu menghilang.
“ah! di mana ini??” tanya Hae jin bingung saat sadar bahwa ia berada di tepian sungai. Hae jin mundur dan berbalik ingin pulang kembali kerumah Donghae namun ia tidak menemui jalan kemana pun, terlalu gelap.
“Hae Jin-ah…” Panggil Donghae. Hae jin menoleh, ia melihat Donghae ada di sebrang sungai. Hae jin sangat merindukan Donghae ia ingin memeluk suaminya itu lagi, menciumi bibirnya, mengelus rambutnya lagi. Hae jin turun ke dasar sungai dan berjalan ketengah sungai sampai akhrinya menghilang di tengah – tengah sungai.
THE END
___ PROLOG___
Donghae duduk di pinggir sebuah sungai. Ia melemparkan berberapa kerikil kecil ketengah sungai.
“YAK!” teriak Seseorang di belakangnya.
“Donghwa Hyung?” Kata Donghae.
“kau sedang apa?” tanya Donghwa.
“anniya…. Hanya sedang merenung” Jawab DOnghae seraya menatap jauh kedepan dengan tatapan kosong.
Hening…
“Donghae-ya! Gumawo…”
Donghae menoleh kearah kakaknya dan menatapnya dengan tatapan bingung.
“terimakasih telah hidup untuk ku, terimakasih telah menjaga Hae jin untuk ku, dan … maafkan aku…. Aku tau aku terlalu jahat padamu, mianhae….” Ucap Donghwa pelan. Donghae tersenyum.
“kenapa mengatakan hal itu lagi?? sudah berapa kali aku bilang aku tidak apa – apa, gwenchana. Kau adalah kakak ku, aku akan selalu menyayangi mu walau sejahat apapun kau padaku, aku tidak perduli, yang kutau kau adalah kakak ku…”
“sejak kecil tidak ada yang mau berteman dengan ku, hanya kau lah teman ku satu – satunya Donghae-ya… Gumawo”
Donghae tertawa kecil kemudian kembali menatap ke sungai dengan tatapan sedih.
“kau merindukan gadis itu?” tanya Donghwa penuh selidik. Donghae menyikut lengannya pelan.
“tentu saja! Dia kan istri ku…” kata Donghae.
“lalu… kenapa tidak kau bawa saja dia kemari??”
***
Hhahahha akhirnya aneh yaaa?? Gak masuk akal kan? Kekekeke
Author lagi stres waktu bikinnya jadi harap maklum kekekke
Selese baca komen yooo ^0^
Kamsahamnida~~~~~~
Facebook : heegipark@ymail.com
Twitter : @minmi940802

34 Comments (+add yours?)

  1. Dhikae
    Oct 18, 2010 @ 23:03:13

    hwaaa seruuu
    lanjutkan author^^

    Reply

  2. Haeternally
    Oct 18, 2010 @ 23:08:16

    It maksudx hae ma haejin mati? Trus yg prolog it alsan hae mggil haejin?
    Omo~
    Ko pda mati siy??
    Keren nie. . G nyangka bkal mti smw. .
    Jd ingat serial taiwan Mars, sodara kmbr yg d hntui kmbrnx yg mti. .

    Good job author! B-)

    Reply

  3. Gigis
    Oct 18, 2010 @ 23:14:29

    yah… Donghae nya mati…

    Reply

  4. KyuLee
    Oct 19, 2010 @ 00:59:12

    agak sereemmmm….hehe
    akhirnya mereka bertiga ‘berkumpul’ kan?? hheeee
    yahhh,,,hepi ending d dunia lain..:p

    Reply

  5. hepyu
    Oct 19, 2010 @ 04:38:46

    part 2 nya lama ya *dijitak author*
    itu mereka bertiga akhirnya tetep ga tenangkah arwahnya? *pertanyaan aneh*

    Reply

  6. mei.han.won
    Oct 19, 2010 @ 05:23:57

    haejin sma donghae kn tak terpishkn….jdi klo hae mninggal…haejin jga…..^^

    Reply

  7. Magnaevil
    Oct 19, 2010 @ 05:33:11

    Jalan critax ska..
    sring” aj y bkn crita ky gni. .heheheh

    Reply

  8. Chaca
    Oct 19, 2010 @ 07:02:04

    wowww………….
    crita.e bagoeszzz………. 🙂

    Reply

  9. park kyuchi
    Oct 19, 2010 @ 07:08:20

    waaaaah…mati semua ya….
    walopun mati, seenggaknya mereka bertiga bisa ketemu lagi…
    d^^b

    Reply

  10. nadine_aiden
    Oct 19, 2010 @ 07:18:52

    minmi…
    publish di pagi hari ya?
    hohoho…
    endingnya DAEBAK!!!
    wakakakaka, Hae pergi… Haejin juga nyusul dooong…
    tapi ni FF seru banget…
    suka banget konfliknya, hohoho…
    apalagi pas aku jadi kayak orang gila gitu gara2 di hantui…

    makasih Minmi udah bikinin aku FF misteri…
    ini HAPPY ENDING aku suka!
    wakakakaka

    Reply

  11. sungwookie
    Oct 19, 2010 @ 07:38:15

    Serem,, donghwa jhat jg,, iihh haejin’y ikut hae,, kerennn

    Reply

  12. cemoymoy
    Oct 19, 2010 @ 07:55:11

    kerren author,dbikin mati smua br adil..hehe

    Reply

  13. ddangkoma19
    Oct 19, 2010 @ 08:56:26

    Mati smua?
    Tp bgus d^^b

    Reply

  14. ivelkyujung
    Oct 19, 2010 @ 10:22:56

    waahhh.. mati semua??
    merinding bacanya..
    keren ffnya 🙂

    Reply

  15. Choi hyun Ae
    Oct 19, 2010 @ 11:03:20

    Huwaaaah.
    Merinding bcany chingu.
    Nice ff^^

    Reply

  16. Erika(chemistrylatte)
    Oct 19, 2010 @ 11:07:28

    Author jahat!

    Reply

  17. May4teukie
    Oct 19, 2010 @ 11:24:05

    Jiah~komen kmren ga2l..
    Lg2 endingnya mati.

    Reply

  18. putri
    Oct 19, 2010 @ 12:11:46

    Mini..suka
    Eh tp tuh bukannya yg diakhirnya mestinya epilog ya? Koq jd prolog..m.

    Reply

  19. niidasparkyu
    Oct 19, 2010 @ 15:12:00

    wah… di alam sana mereka ngerebutin haejin ga ya?!?!?!

    Reply

  20. hansaera
    Oct 19, 2010 @ 20:46:45

    wah mati semua , adiil . nice ff author ^^

    Reply

  21. Ocha
    Oct 19, 2010 @ 22:17:11

    Akhirnya Haejin meninggal juga o.O
    Nice ff onn…

    Reply

  22. Chiel
    Oct 20, 2010 @ 16:40:24

    yaaah.. andai ada kyuhyun sang hero… *ca’elah bahasa* lebay.com

    Reply

  23. Chiel
    Oct 20, 2010 @ 16:46:46

    haejin kasian.. kalo di film barat sih haejin berusaha meninggalkan donghwa bagaimanapun caranya.. dan akhirnya memang selamat.. tapi donghae nya mati.. tapi baguslah kalo dua2 nya mati.. hehe

    Reply

  24. Enja ELFishy
    Oct 20, 2010 @ 23:12:45

    keren critanya..
    tp sedih akhirnya semuanya mati
    q pkr hae bs plg dg slmt n bahagia sm istrinya

    Reply

  25. Minhye
    Oct 21, 2010 @ 18:51:07

    gila… sad ending… T^T
    GOOD…GOOOOOOOD… lanjutkan

    Reply

  26. Cloud Kim
    Oct 23, 2010 @ 00:25:40

    wawww keren!!
    donghwa ny jahat, tp akhirny jd baek..
    (nyuruh ngebunuh haejin kq dibilang baek) LOL
    donghae kga marah tuh ma donghwa..?

    Reply

  27. rachul
    Oct 24, 2010 @ 19:45:46

    kereeeen ..

    Reply

  28. parksora
    Nov 08, 2010 @ 18:41:10

    SEMUA MATI deh akhirnya TT^TT
    haha yg penting mereka slalu bersama..
    nice ff~
    keren bgt ~^^

    Reply

  29. 13LIEVE AND PROM15E
    Dec 24, 2010 @ 21:44:10

    kasian hae oppa..
    harus mati ditangan Hyunnya !!!
    DONGHWA oppa jahat amat deh, katanya kk yg baik, kok malah ngebunuh DONGSAENGNYA SENDIRI!!!!!!!!!!!!!!!! ;O
    haejinnya jadi stress kan!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    after dong Thor…. *apanya yg after jelas2 udh pada mati*
    HIKS

    Reply

  30. chaagaemgyu
    Jan 08, 2012 @ 20:24:09

    rada2 kagak ngarti ==’
    Jadii .. haejin mati nih?
    Terus donghae sama donghwa jadi manusia lagi atau jadi hantu? ==’ #gakpen

    Thor ! Kalo bisa bikinin before storynya, kenapa si donghwa bisa diculik, terus yg nyuruh nyulik siapa? prasaan ada yg gk beres #maksa banget deh gue

    Fighting ! =D

    Reply

  31. dinny
    Jan 16, 2012 @ 21:15:21

    kereeeeeeeeeeeeeen!! Hahaha

    Reply

  32. taeminuna
    Mar 30, 2012 @ 12:22:51

    yah ini mati semua ceritanya,ga sekalian ajak emaknya donge? kkkkk…
    kerennnn deh ff nya walaupun akhirny tragis gini

    Reply

  33. shafirafirdaus
    Aug 03, 2012 @ 18:53:03

    K.E.R.E.N. *reader telat baru baca ff ini*

    Reply

  34. keunin
    Apr 03, 2016 @ 21:28:37

    jadi si donghwa bunuh donghae biar pny temen dialam lain gitu? dan donghae ngajak istrinya jg. konyol… tapi keren lah ceritanya 👍👍👍

    Reply

Comment's Box

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: