~:: THIS IS REAL?? THIS IS ME?? ::~ {Part : Opening Story}

Part 1 : Opening Story

Jiyoon POV

Aku berjalan menuju kelasku. Aku datang pagi-pagi sekali. Jadi masih belum banyak siswa yang datang. Aku duduk di bangkuku dengan malas. Hari ini aku badmood banget. Aku melamun. Dan tiba-tiba…

“YA~ PARK JIYOON!!!” ucap seseorang sambil memegang pundakku tiba-tiba dan menyadarkan aku dari lamunanku tadi. Ekspresiku kaget luar binasa. Ternyata orang itu adalah sahabatku Sungmin.

“Kau ni mengagetkanku saja. Kalo jantungku copot gimana? Kau mau tanggung jawab?” ucapku ngomel.

“Ya ntar aku sambung lagi. Hahaha” jawabnya ngawur.  “hey, tumben nih datang pagi-pagi. Padahal biasanya kan kau selalu nyaris telat datang ke sekolah.” Lanjutnya nyindir.

“Ne. aku lagi pingin ja datang pagi..” Jawabku. Kebetulan tadi aku dah bangun jam 5. Tumben aja nih aku bisa bangun jam segitu. Biasanya jam 7 aku baru bangun. Habisnya aku maen PSP sampe tengah malem.

“Ohh gitu..”

“ HYYAA!!” ucap seseorang mengagetkanku (lagi).

“Kau ini! Ikut-ikutan ngagetin aku!!”

“Kau tau tak? Kalo nanti kelas kita ada bakal ada murid baru.” ucap Minjung teman sekelasku mengejutkanku.

“Masa?” responku.

“Iya. Katanya sih namja. Terus dia pindahan dari Amerika. Terus…” cewek itu ngoceh panjang lebar. Aduh, ni cewek aku tendang baru tau rasa. Dia memang tipe cewek yang suka bicara. Sampai-sampai hewan pun diajak bicara. Ckckck…

“KRIIIIINNGG!!!”

Bunyi bel sekolah tanda pelajaran akan dimulai. Si Minjung masih aja ngoceh. Aku sumpel juga tu mulut pake kaos kakiku. “Pak guru datang!!” teriak seorang temanku. Kami yang sedang melakukan kegiatan gaje, buru-buru kembali ke tempat duduk masing-masing.

“Sungmin, duduk ma aku!!” Ucapku memintanya duduk denganku.

“Ah tidak. Aku mau duduk ma Taehyun. Ntar kan ulangan Biologi, jadi bisa nyontek. Wkwkwk.” Ucapnya licik. Huh! Dia itu mengambil kesempatan dalam kesempitan. Mentang-mentang aku bodoh di Biologi. Awas ntar! Sungmin adalah sahabatku sejak kelas 1 SMA, tepatnya 2 tahun yang lalu. Rumah ku dan dia saja bersebelahan.

“Selamat pagi anak-anak.” Ucap Pak Heechul guru biologi yang sudah masuk dalam kelas.

“Pagi pak!!” jawab kami serentak.

“Hari ini kalian akan kedatangan teman baru. YA~ silakan masuk!” lanjut pak guru. Dan seorang namja pun masuk ke kelas. Ternyata benar apa yang dibilang Minjung. “Sekarang kau perkenalkan diri.” Suruh Pak Heechul pada namja itu.

“Annyeong! Kim Kibum imnida.” Ucap namja itu.

Tik.. Tik.. Tik..

~hening~

“Segitu saja?” tanya pak guru sambil heran. Kulihat namja itu hanya mengangguk pelan. Namja itu… kalo boleh jujur sih dia emang cakep. Udah itu tinggi. Kenapa aku jadi memperhatikan namja itu terus? Duh.. Konsentrasi… tatap mata Jiyoon.. *malah hipnotisan*

“Ya~ silakan kau duduk di…” ucap pak Heechul mencari bangku yang masih kosong. Lalu mata beliau langsung tertuju pada sebelah bangkuku yang memang kosong karena si kutukupret Sungmin pindah ke bangku lain. “Nah, itu disebelah Jiyoon.” Lanjut beliau. Namja itu langsung menuju bangku yang Pak Heechul maksud dan dia pun duduk di sebelahku. Ku lihat mukanya cuek terus daritadi. Aku pun semakin penasaran dan mulai bicara padanya.

“Annyeong! Aku Jiyoon.” Ucapku. Tak ada jawaban. Kulihat dia diam saja. Lalu tiba-tiba dia tersenyum padaku. Kug senyum sih? Emang tadi dia gak denger aku ngomong? Kira-kira ni anak waras gak ya? Memperkenalkan diri balik kek! Atau ngomong sesuatu gitu. Eh malah senyum. Aku pun mulai fokus pada pelajaran.

“Anak-anak. Maaf pak guru akan menunda ulangan biologi hari ini. Karena Pak guru capek, jadi mau pijet.” Ucap pak Heechul yang membuat semua murid pada bengong karena alasan beliau yang sungguh jarang sekali terjadi *lebay*. Tapi disela itu mereka senang karena yang penting gak jadi ulangan. Aku pun juga senang. Dalam hati aku bergumam, “Hore!!! Main PSP ahhh…” Kulihat Kibum disebelahku hanya diam sambil membaca bukunya. Ni anak kayaknya jenius deh. Sampe-sampe pelajaran kosong tetep ja baca buku. Lalu aku main PSP yang aku bawa. Dan tiba-tiba…

“Annyeong! Kim Kibum imnida. Namamu siapa?” ucap Kibum. Heh? Bukannya tadi aku sudah ngasih tau namaku? Ni anak kenapa si? Telmi deh kayaknya. Atau salah makan?

“Jiyoon. Park.. Park Jiyoon.” Jawabku. Aku dan Kibum akhirnya ngobrol-ngobrol gaje sampai jam pelajaran pertama pun sudah habis, dan sekarang waktunya istirahat.

“Eh, aku mau ke perpus, kau mau ikut?” ajak Kibum.

“Ani. Aku di kelas saja.” Jawabku menolak ajakannya.

“Oh ya udah, aku ke perpus dulu ya.”

“Ne.” ucapku. Lalu Kibum pun pergi.

“Jiyoon!!” panggil si Kutukupret Sungmin.

“Wae?” jawabku. Sebenarnya aku mau nimpuk mukanya pake sepatuku, karena dia pindah duduk. Tapi aku lupakan saja. Karena kasian juga ni anak mukanya udah kayak memelas gitu. Toh gak ada dia Kibum pun jadi.

“Sepertinya kau sudah akrab ama anak baru itu.”

“Hehe. Iyah. Dan sepertinya aku menyukainya.”

“Mwo?” sepertinya dia kaget.

“Oppss..” keceplosan deh aku. Pabo!!! “hehe..” aku pun cenge-ngesan. Mulutku ini terlalu jujur. Sampai-sampai apa yang mau aku rahasiakan malah kebongkar karena aku sendiri. Bisa-bisa Sungmin ember ni mulutnya.

“KAU SUKA SAMA… ummbbhh” langsung aja aku bekap mulut Sungmin sebelum dia bilang nama KIBUM. “psstt.. DIAM! Sungmin, kau harus merahasiakan ini semua dari orang lain! Apalagi Kibum! Awas kau!!” ancamku masih membekap Sungmin. Kulihat Sungmin hanya mengangguk yang artinya dia tidak akan membongkar rahasia aku. Aku pun melepaskan tanganku dari mulutnya. Dan ternyata…

“KYYAA!! Air liurmu ada di tanganku. Mana bau lagi! Ihhh!” aku segera mengusapkan tanganku yang terkena liur Sungmin ke bajunya.

“Sapa suruh pake bekap-bekap segala. Hahaha” tawanya.

“Sudah! Aku mau ke kantin. Mau ikut gak?” ajakku.

“Hmmm.. Gimana ya? Aku jadi bingung” sok berfikir. Tanpa pikir panjang aku langsung meninggalkannya karena loadingnya lama banget.

“Tunggu weee..” rengeknya. Aku dan Sungmin pergi menuju kantin, tapi diperjalanan malah ketemu si keciprut Taemin. Dia adalah adikku satu-satunya yang nakal.

“Noona! Sungmin Hyung!” sapanya sambil dada-dada ala miss universe.

“Ape lu!!??” ucapku.

“Noona mah sombong bener.” Ledeknya.

“Heh.. keciprut berani lu? Nih kalo berani jilat jari gue.”

“Ihh, gue mah gelii!!” ucap Taemin dengan ekspresi bancinya. Haha (adik gue gak banci loh!)

“Udah udah! Pada bercanda aja. BENANG MERAH!” ucap Sungmin ala Parto di opera van java. *hadeh ngaco ni cerita*

“Mau apa?” tanyaku pada Taemin.

“Minta uang!”

“WHAT?? Uang? Buat apa keciprut? Gak ada! Noona cuma punya uang pas-pasan. Lagi pula kan udah dikasih appa tadi pagi.”

“Tapi kan… bla bla bla” Taemin alasan. 10 menit aku dan Taemin berdebat tentang ini. Dan akhirnya pun aku tetap gak kasih dia uang.

“Noona pelit!!” Ucapnya langsung pergi meninggalkan aku dan Sungmin. Aku sih gak peduli kalo dia ngambul. Toh juga dia ntar tiba-tiba baikan ama aku. Aku pun jalan menuju ke kantin.

“BRRUUKK!!!” seseorang menabrakku sampai jatuh.

“Aiss!!! Kalo jalan pake mata dung!” ucapku sambil membersihkan seragamku yang agak kotor. Lalu aku mendongakkan kepalaku. Mwo?? Kyuhyun? Si Evil. Aku terdiam.

“Kamu tuh yang jalan gak liat-liat!!” bentaknya.

Sungmin pun membantuku berdiri. “Sudah Jiyoon. Ayo kita pergi!”

“Huh!!” aku dan Sungmin pun pergi meninggalkan Kyuhyun. Kulihat Kyuhyun hanya menatap tajam kearahku.  Dasar Devil!! Kyuhyun adalah seorang namja yang popular di sekolah. Dia… dia adalah musuh bebuyutanku! Aku benci dengan dia!! Dia selalu saja membuatku kesal.

“KRIIINNGGG!!” bunyi bel masuk.

“YA~ aku belum aja ke kantin.” Ucapku kesal.

“Kamu sih banyak bacot sama Taemin. Ya udah ayo ke kelas.” Aku dan Sungmin kembali ke kelas. Aku kembali masih dengan perut kosong. Mana laper lagi belum makan -_- Ketika mau masuk, aku berpapasan dengan Kibum.

“Hey!” sapa Kibum sambil memamerkan senyum manisnya.

“Hey…” balasku dengan nada lemas gara-gara senyumnya itu. Bener-bener deh, senyumnya itu mengalihkan duniawi. Rasa kesalku tiba-tiba aja ilang gara-gara itu semua. Kami semua kembali ke tempat duduk masing-masing dan memulai pelajaran.

Sungmin POV

Aku Lee Sungmin. Aku sering dipanggil “kutukupret *jelek banget sih*” oleh Jiyoon. Aku memang bersahabat dengannya sejak 2 tahun yang lau. Dan rumah kami pun bersebelahan. Jiyoon selalu bersamaku.

“Jiyoon!!” panggilku.

“Wae?” jawabnya.

“Sepertinya kau sudah akrab ama anak baru itu.” Sindirku.

“Hehe. Iyah. Dan sepertinya aku menyukainya.”

“Mwo?” aku kaget.

“Oppss..” “hehe..” dia cenge-ngesan.

“KAU SUKA SAMA… ummbbhh” belum sempat aku selesaikan ucapanku si Jiyoon langsung membekap mulutku. “psstt.. DIAM! Sungmin, kau harus merahasiakan ini semua dari orang lain! Apalagi Kibum! Awas kau!!” ancamnya masih membekapku. Aku hanya bisa mengangguk. Aku pun punya ide agar dia cepat melepaskan tangannya dari mulutku.

“KYYAA!! Air liurmu ada di tanganku. Mana bau lagi! Ihhh!” dia segera melepaskan tangannya dari mulutku dan mengusapkan tangannya yang terkena liurku ke bajuku.

“Sapa suruh pake bekap-bekap segala. Hahaha” tawaku

“Sudah! Aku mau ke kantin. Mau ikut gak?” ajaknya.

“Hmmm.. Gimana ya? Aku jadi bingung” aku sok berfikir. Kulihat Jiyoon malah capcus aja ninggalin aku.

“Tunggu weee..” rengekku. Aku dan Jiyoon pergi menuju kantin, tapi diperjalanan, kami bertemu dengan Taemin, adik Jiyoon.

“Noona! Sungmin Hyung!” sapanya.

“Ape lu!!??” ucap Jiyoon.

“Noona mah sombong bener.” Ledeknya.

“Heh.. keciprut berani lu? Nih kalo berani jilat jari gue.”

“Ihh, gue mah gelii!!” ucap Taemin. Ya Tuhan ni kakak adik lebay banget.

“Udah udah! Pada bercanda aja. BENANG MERAH!” ucapku.

“Mau apa?” Tanya Jiyoon pada Taemin.

“Minta uang!”

“WHAT?? Uang? Buat apa keciprut? Gak ada! Noona cuma punya uang pas-pasan. Lagi pula kan udah dikasih appa tadi pagi.”

“Tapi kan… bla bla bla” Taemin alasan. 10 menit Jiyoon dan Taemin berdebat tentang masalah sepeleh. Aku hanya bisa bengong ngeliat kakak beradik yang gaje ini.

“Noona pelit!!” Ucapnya langsung pergi meninggalkan Jiyoon dan juga aku. Kami langsung segera menuju kantin. Tiba-tiba…

“BRRUUKK!!!” seseorang menabrak Jiyoon sampai jatuh.

“Aiss!!! Kalo jalan pake mata dung!” ucap Jiyoon sambil membersihkan seragamnya. OMO? Kyuhyun, musuh bebuyutannya Jiyoon? Waduh gawat!!

“Kamu tuh yang jalan gak liat-liat!!” bentak Kyuhyun.

Aku pun membantu Jiyoon berdiri. “Sudah Jiyoon. Ayo kita pergi!”

“Huh!!” aku dan Jiyoon pun pergi meninggalkan Kyuhyun

“KRIIINNGGG!!” bunyi bel masuk.

“YA~ aku belum aja ke kantin.” Ucap Jiyoon kesal.

“Kamu sih banyak bacot sama Taemin. Ya udah ayo ke kelas.” Aku dan Jiyoon kembali ke kelas.

****

Kyuhyun POV

“BRRUUKK!!!” aku menabrak seseorang sampai jatuh. Kulihat orang yang aku tabrak itu.

JIYOON?? Yeoja yang kubenci selama ini.

-Flashback-

2 tahun yang lalu. Saat itu aku sedang pergi ke toko jual PSP dan sejenisnya. Aku mau beli PSP baru karena yang dulu dirusakin ma Donghae hyung. Mana gak diganti lagi. Hikss…

Saat aku sudah dapatkan PSP yang ingin ku beli, tiba-tiba…

Kyuhyun, yeoja : “Mas, saya mau beli PSP yang ini.” Ucapku bersamaan dengannya sambil menunjuk PSP yang sama.

Yeoja : “Eh, Maaf ya saya dulu yang melihatnya.”

Kyuhyun : “Mwo?? Kamu? Aku dulu tau!!!”

Yeoja : “Gak. Aku pokoknya.”

Kyuhyun : “Tidak bisa! Aku!!!”

Penjaga toko : “Maaf mas, mbak. PSP seperti ini cuma tinggal satu. Jadi siapa yang mau beli?”

Kyuhyun, yeoja : “AKU!!!”

Penjaga toko : “???” *bingung

Kyuhyun : “Ciiih. Berapa harganya mas?”

Penjaga Toko : “Hmm… 625rb won.”

Akupun segera melihat dompetku. Mata ku terbelalak, ternyata cuma ada 600rb won.

WHAT?? Nanggung banget!!! Mana ATMku di bawa Donghae hyung lagi.

Kyuhyun : “GLLEEEKK!!!”

yeoja : “Kenapa? uangnya gak cukup ya? Hahaaha! Kasihan.. Sudah mas, saya yang beli.”

Aku langsung pergi dari tempat itu dengan perasaan kesal dan pastinya kecewa karena tidak bisa mendapatkan PSP yang ku suka. Dasar yeoja sok!! Aku benci dia. Awas kalau ketemu lagi!

Keesokan harinya di sekolah…

“Anak-anak! Kalian akan mendapatkan teman baru. Ayo Silakan masuk.” Pak Lee mempersilakan murid baru itu. Betapa kagetnya aku melihat murid itu. Di..dia yeoja kemarin yang… HUH!!

“Park Jiyoon imnida.” Ucapnya sambil membungkukkan badan.

“Salam kenal.” Lanjutnya.

“Ya… Silakan kamu duduk disebelah Sungmin.” Ucap Pak Lee.

Yeoja itu lalu duduk di bangku yang ditunjukkan Pak Lee. Aku memandanginya penuh amarah. Tapi dia tidak melihatku balik karena langsung fokus pada pelajaran Pak Lee.

“KRIINNGG!!” bel istirahat berbunyi. Aku segera keluar dari kelas untuk membuang sampah. Begitu masuk kelas lagi, yeoja itu berhadapan dengan aku tepat di pintu kelas. Kelihatannya yeoja itu kaget saat melihatku.

“Masih ingat dengan aku? Hah?” ucapku pada yeoja itu.

“Heh! Masih lah! Siapa yang gak inget sama orang yang mau beli PSP tapi gak bawa cukup uang. Hahaha” ucapnya agak mengejek.

“Jadi sekarang kau sudah merasa menang?!”

“Ya dong! Secara aku yang dapetin PSPnya! Weee..” ucapnya lalu pergi meninggalkan aku.

Huh!! Dasar yeoja keterlaluan!! Lihat aja nanti…

~~~~~

Esok paginya. Aku akan merencanakan sesuatu untuk memberi pelajaran pada yeoja yang bernama Jiyoon itu. Aku mengolesi bangku yang diduduki Jiyoon dengan lem super lengket. Untung saja di kelas tidak ada yang memperhatikan aksiku.

Jiyoon akhirnya datang. Aku buru-buru duduk dibangkuku pura-pura baca buku. Kebetulan bel masuk sudah berbunyi, jadi Jiyoon langsung duduk di bangkunya. Aku tersenyum penuh kemenangan saat ia duduk dibangku yang sudah aku kasih lem super. Pelajaan pun dimulai. Dalam pelajaran berlangsung, Jiyoon tidak sama sekali merasakan aneh duduk dibangku itu.

Pelajaran pun usai, waktunya istirahat. Aku pun tidak sabar dengan reaksi Jiyoon saat mengetahui jika ia tidak akan bisa bangun dari tempat duduknya.

“Jiyoon-ah, ayo ke kantin.” Ajak Sungmin pada Jiyoon.

“Ne.” Begitu Jiyoon bangkit untuk berdiri. Ia tidak bisa. Sepertinya ia panik. Ia mencoba bangkit lagi tapi nihil.

“Kenapa Jiyoon-ah?” Tanya Sungmin.

“Ah.. tidak apa-apa. Hmm.. lebih baik kau saja yang ke kantin. Aku disini saja.” Ucap Jiyoon.

“Ohh.. ya udah.” Sungmin pun pergi meninggalkan Jiyoon. Kulihat Jiyoon berusaha bangkit lagi. Tapi tetap saja tidak bisa. Aku tidak bisa menahan tawaku, sampai-sampai tawaku terdengar olehnya. Dia melihatku dengan tatapan yang tajam. Aku pun menghampirinya.

“Kenapa kau?” tanyaku pura-pura tidak tahu.

“Kau yang melakukan semua ini ya?” tanyanya agak sedikit membentak.

“Haha.. Bingo!! Tepat sekali. Aku yang melakukannya. Aku hanya ingin memberi sedikit salam perkenalan dariku.”

“salam perkenalan kepalamu!!”

“makanya jangan jadi yeoja sok!! Hahaha.” Aku langsung pergi meninggalkannya.

“Heh! Tunggu!” Panggil Jiyoon cepat.

Aku pun menoleh padanya. “manggil aku?”

Jiyoon berusaha kuat bangkit dari bangku.

“BRREEETT!!” Rok seragamnya robek. Aku pun tertawa melihat itu semua. Kulihat Jiyoon langsung melilitkan jaketnya di pinggangnya. Jiyoon terdiam dihadapanku.

“Lemnya mana?” tanyanya.

Aku bingung. Tapi karena Jiyoon terus meminta, akhirnya aku mengeluarkan lem super dari sakuku dan memberikannya. Jiyoon mununduk mengelem sebuah bangku lain.

“Tadi begini kan caranya kamu ngelem bangku ini?”

Aku hanya bisa tertawa. Tiba-tiba aku merasa tubuhku ditarik olehnya dan menudukkanku dengan paksa di bangku berlem tersebut. Aku kaget dan tak bisa mengelak. Begitu aku bangun, pantatku sudah terlem di bangku tersebut.

Jiyoon tersenyum puas. “Sekarang impas kan?”

Aku menahan amarah. Jiyoon menepuk tangannya dengan puas dan keluar dari kelas. Sejak saat itu, aku sudah sangat membecinya. Aku masukkan namanya pada daftar ‘Musuh bebuyutanku’.

-Flashback End-

“Aiss!!! Kalo jalan pake mata dung!” ucap Jiyoon sambil membersihkan seragamnya.

“Kamu tuh yang jalan gak liat-liat!!” bentakku.

“Sudah Jiyoon. Ayo kita pergi!” Kulihat Sungmin membantunya berdiri.

“Huh!!” Jiyoon dan Sungmin pun pergi meninggalkan aku.

Jiyoon POV

Pelajaran selesai. Hari ini sekolah pulang cepet. Katanya sih, guru-guru pada mau pijet. Pijet? Pijet massal nih? Aigo~ Ini sekolah apaan sih -_-

“Habis ini kau mau kemana?” Tanya Kibum.

“Mau pulang lah Kibum-ssi.”

“Oh.. gitu. Ya udah aku pulang duluan yah.”

“Ne. hati-hati!” ucapku. Ku kira dia mau ngajak aku pulang bareng T.T *ngarep* Kibum pun pergi keluar kelas. Yang tersisa hanya ada aku dan si kutukupret Sungmin.

“Ayo pulang!!” ajakku pada Sungmin.

“Ne. sebentar.” Kulihat dia memegang tasnya yang ringan banget. Maklum, ke sekolah gak pernah bawa banyak buku. Katanya sih dia udah pinter, tapi gak taunya ulangan Biologi aja mau nyontek.

Akupun pulang dengannya. Kami pulang dengan jalan kaki, karena memang rumah kami tidak jauh dari sekolah. Hanya 7 menit udah nyampe. Hanya saja jika berangkat sekolah kami tidak berangkat bersama.

“Jiyoon, kenapa sih kau masih saja membenci Kyuhyun?” Tanya Sungmin membuka pembicaraan.

“Ahh.. kenapa kau tanya seperti itu! Sudalah!!” jawabku kesal.

“Ngomong-ngomong, jangan bilang-bilang kalo aku suka Kibum!!” lanjutku mengalihkan pembicaraan.

“Ne.”

“Awas sampai ketauan!”

“Ne!!!!” ucapnya agak berteriak.

“Iss… jangan teriak-teriak! Kamu kira aku tuli! Huh!!” ucapku sambil menutupkan telingaku. Akhirnya kami sudah sampai di depan rumah.

“Daahh, Kutukupret!” ucapku sambil menjulurkan lidah.

“Heemm..” jawabnya. Aku pun dan bergegas lari masuk ke dalam rumahku.

***

“Annyeong!” ucapku ketika memasuki rumah. Sepi. Oiya ya appa kan lagi kerja. Aku hanya tinggal bersama Jungsoo appa, dan juga Taemin. Ibuku sudah meninggal 2 tahun yang lalu karena kecelakaan pesawat. Jadi appalah yang mengurusku dan Taemin. Aku segera makan siang.

Setelah selesai makan, aku menuju kamarku. Kurebahkan tubuhku diatas tempat tidurku. Baru beberapa menit…

Drrrtt drrrt.. hapeku bergetar. Ada pesan.

Noona yang cantik tapi boong… :p

Aku mau pergi sama temanku ya.

Jadi aku sekarang tidak lansung pulang.

Kuharap Noona tidak muntah saat kau membaca sehabis ini.

Dari adikmu yang cakep, imut, gak sombong, pintar, dan rajin minum susu.

-Taemin-

“Isshh. Dasar keciprut! Narsis banget sih!!” gerutuku. Drrtt drrtt… ada pesan lagi.

Annyeong Jiyoon!

Save nomorku ya.

Hmm.. kau sedang apa?

-Kibum-

Kibum SMS aku? Dari mana dia tahu nomorku? Jangan-jangan Sungmin nih!! Dasar kutukupret! Aku berfikir sejenak dan segera membalas SMSnya.

Ne. aku sedang santai saja.

Dari mana kau tahu nomorku?

Drrtt drrtt…

Hehe..

Rahasia…

Ya sudah sampai ketemu besok ^_^

Hah?? Rahasia??

Kibum POV

Sesampainya dirumah, aku segera mengganti seragamku dengan baju biasa. Lalu aku segera main komputer. Tiba-tiba aku teringat Jiyoon. Aku pun memberanikan diri untuk mengirimkannya pesan.

Annyeong Jiyoon!

Save nomorku ya.

Hmm.. kau sedang apa?

-Kibum-

Aku menunggu balasannya. Tak beberapa lama hapeku bergetar. Drrt Drtt..

Ne. aku sedang santai saja.

Dari mana kau tahu nomorku?

Hmm.. apalagi ya yang harus aku omongkan. Aduh gak ada ide nih. Aku pun membalasnya.

Hehe..

Rahasia…

Ya sudah sampai ketemu besok ^_^

Aku pun mematikan komputerku dan melepas lelahku dengan tidur siang.

Jiyoon POV

Sudah sore. Aku harus menyiapkan makan malam buat appa dan Taemin.

“Si keciprut nih mana sih? Belum pulang juga jam segini.” Aku ngomel-ngomel gaje.

“Annyeong!!” ucap seseorang baru datang. Kedengarannya sih si Taemin.

“darimana saja kau?” tanyaku sambil bertolak pinggang.

“Noona. Aku…”

“Udah udah.. sana cepet mandi sebentar lagi appa datang. Aku mau masak makan malam. Habis mandi kau tunggu di meja makan.” Perintahku.

“siap boss!” ucap Taemin sambil hormat ala tentara. Isshh adikku itu suka sekali buat aku kesel.

Makan malam pun sudah jadi. Ku taruh semua makanan yang aku masak tadi di meja makan.

“Annyeong!!” appa sudah datang.

“Wah kebetulan sekali appa. Makanannya sudah siap nih.” Ucapku menyambut appa.

“Ne. appa mandi dulu.”

~~~~~

Setelah selesai appa pun kembali ke meja makan. Disana sudah ada aku dan Taemin yang menunggunya.

“Selamat makan.” Ucap Taemin semangat dan langsung melahap makanan yang ada di depannya.

“Oiya, besok appa harus pergi keluar kota untuk urusan kerja. Appa akan disana selama seminggu. Kalian tidak apa?” ucap appa.

“N! Tenang aja. Nanti aku yang menjaga Noona. Hehe” Taemin sok santai.

“Kau yang menjagaku atau aku yang menjagamu? Urus diri sendiri aja belum bener, pake mau jaga aku.” Ucapku meledek Taemin.

“Huh! Noona ini gak terima kasih banget. Sudah mau aku jagain!”

“Sorry aja ya. Aku gak mau. Nanti malah aku tambah ada kenapa-kenapa dijagain ama kamu.”

“Sudah sudah… Jangan berdebat. Yang penting kalian bisa jaga satu sama lain. Oke?” ucap appa.

Selesai makan, aku bergegas pergi ke kamar untuk belajar.

TOK TOK TOK~

“Masuk!”

“Noona.” Ucap Taemin dengan nada anggunnya.

“Apa lagi keciprut?”

“Noona ada kegiatan camping yang diadakan oleh extrakurikularku dan besok pagi aku berangkat..”

“Ne. gak papa. Kau sudah menyiapkan perlengkapan buat itu semua?” Tanyaku.

“Sudah. So, maaf ya aku gak bisa jagain noonaku yang cantik tapi boong ini selama 3 hari. Hehe”

“ihh.. iya-iya. Tenang aja.” Ucapku tenang. Padalah pingin ku timpuk buku matematika super tebelku ke mukanya.

“Ya udah kalo begitu. Aku tidur dulu deh. Biar besok gak kesiangan.” Ucapnya langsung pergi.

“Ne.”

~hening~

“Hoamm aku ngantuk. Aku tidur ahh.” Selesai belajar aku pun tidur.

***

Esok harinya. Appa sudah berangkat pergi untuk keluar kota. Dan Taemin juga sudah berangkat jam 6 pagi tadi. Dan untuk kedua kalinya aku datang ke sekolah pagi-pagi. Kulihat ada Evil Kyuhyun di depan kelasku. Waduh.. gawat mesti menghindar. Aku pun kabur dari sana sebelum Kyuhyun melihatku dan malah pergi entah kemana. Tak ku sangka, aku berpapasan dengan Kibum.

“Loh Jiyoon-ah. Mau kemana? Kelas kita kan disana.” Ucapnya.

“Ah ne. aku mau ke kantin dulu.”

“Oh gitu. Aku ikut deh.”  Aku dan Kibum pergi ke kantin dan ngobrol-ngobrol disana.

Bel pun berbunyi. Aku dan Kibum langsung menuju kelas. Hari ini pelajaran bahasa Inggris. Miss Tifanny sudak masuk ke kelas dan mulai mengajar.

“Anak-anak. Miss akan memberikan tugas kelompok dengan teman sebangku. Tugas ini yaitu membuat percakapan dengan tema bebas. Tapi jangan kekerasan dan juga porno. Ingat!” ucap Miss Tifanny.

“Ne Miss.” Ucap kami semua.

“Eunhyuk!! Ingat! Jangan bertema YADONG!!!” ucap Miss Tiffany lagi pada Eunhyuk.

“Ne.” Eunhyuk tersenyum gaje tapi mesum. Haaha

***

Akhirnya sudah jam 12. Waktunya untuk pulang. Semua teman sekelasku berhamburan keluar. Yang tersisa hanya aku, Sungmin, dan Kibum di kelas.

“Jiyoon-ah. Tugasnya kapan dikumpul?” Tanya Kibum.

“4 hari lagi Kibum-ssi. Gimana dung?” aku nanya balik.

“Bagaimana H-1 aku ke rumahmu untuk mengerjakan tugasnya?” usulnya.

“Hmm.. oke deh.” Aku pun memberikan alamatku padanya.

“Aku boleh ikut gak?” ucap Sungmin memelas ditambah dengan puppy eyesnya.

“Ne. boleh aja!” jawabku.

“Asyikk!!” ucap Sungmin senang.

Aku dan Sungmin berpisah dengan Kibum di gerbang sekolah, karena rumah kami dan dia beda arah. Seperti biasa aku dan Sungmin pulang dengan jalan kaki.

“Heh! Kau yang memberi nomorku pada Kibum ya?” tanyaku pada Sungmin.

“Iiii.. nggak kok!”

“Yang bener?”

“Iya. Aku bener! Sumpah!!” ucap Sungmin sambil membentuk jarinya menjadi V.

“Jadi siapa yang memberi tahunya?” aku bertanya-tanya.

Aku pun tiba di rumah. Hanya ada aku di rumah. Pingin deh aku suruh Sungmin nemenin aku, tapi aku takut dia bakal buat rumahku kayak kapal pecah. Aku langsung menuju kamar dan memainkan PSPku. Beberapa saat kemudian…

TOK TOK TOK~

Ada yang mengetuk pintu rumahku. Aku pun segera membukakannya dan melihat siapa yang datang. Ekspresiku berubah menjadi kaget saat tau siapa yang datang.

Kyuhyun??

“ngapain kamu kesini?” tanyaku dingin.

“ikut aku!” Kyuhyun langsung menarik tanganku.

“mau kemana? Mau apa kau?!”

“sudah! Diam saja!!!” bentaknya.

Aku dan Kyuhyun masuk ke mobilnya dan membawaku pergi entah kemana. Ia mengendarai mobil dengan kecepatan penuh.

“YA! kau mau mati ya?! jangan ngebut!!” ucapku ketakutan. Kyuhyun hanya terdiam. Dia tetap fokus dalam mengendarai mobilnya.

“Kau ini!! Mati saja sendiri jangan bawa-bawa aku!!” aku pun menarik-narik kerah bajunya.

“apaan sih!! Aku tidak bisa liat jalan!! Minggir!!” Kyuhyun berusaha melepas tanganku dari kerah bajunya.

“TIINN!!!!”

Serentak aku dan Kyuhyun kaget dan langsung melihat depan jalan. Ada mobil yang akan menabrak kami. Tak segan-segan aku memutar stir mobil agar tidak menabrak mobil yang ada di depan. Dan akhirnya bisa dihindarkan. Tapi…

“AAAHH!!!” teriak kami bersamaan saat mobil kami akan menabrak pohon. Dan…

“BRAAKK!!” kami menabrak pohon tersebut.Tiba-tiba pandanganku menjadi kabur…

******

Aku membuka mataku. Kulihat aku berada di sebuah ruang bernuansa putih.

“Apa aku sudah mati?” ucapku dalam hati. Bukan, aku belum mati, ini di rumah sakit.

Aku haus, aku ingin minum. Aku mengambil air yang ada di meja sebelahku.

“Ahhh..” aku lega. HAH?? Suaraku kok aneh ya? kayak suara cowok. Aku memperhatikan rambutku yang panjang, kini tidak ada!!

“Hah!! Rambutku! Kok pendek??”

“Badanku… badanku kok tinggi begini??”

Aku segera pergi ke toilet untuk bercermin. Betapa kagetnya aku saat berada di depan cermin. “WAAAAAAAAAA!!!” teriakku cukup keras.

“Mukaku… mukaku kok jadi begini!! Muka Kyuhyun! Kenapa mukaku jadi seperti Kyuhyun?? OMO!!!” ucapku sambil meraba-raba mukaku.

“Annyeong, ada apa??? Anda masih lemah. Anda harus istirahat!” ucap seorang perawat menghampiriku ketika mendengar suara teriakkanku tadi.

“aku.. aku mau mencari… orang yang bersamaku saat kecelakaan itu.”

“Ohhh.. di kamar sebelah.” Ucapnya.

“kamsahamnida.” Ucapku dan langsung buru-buru langsung keluar dari kamar dan menuju kamar yang dimaksud, tak lupa aku membawa sebuah cermin.

Saat masuk ke dalam… aku melihat sosok seseorang yang terbaring di tempat tidur. Aku sangat terkejut. Sosok itu adalah… Aku??

Aku berusaha membangunkan sosok itu.

“Bangun! Bangun…” ucapku menepuk pipinya. Dan dia pun tersadar. Matanya langsung terbelalak.

“Mwo?? Wajahmu… Kenapa kau mirip denganku?” ucapnya. Aku hanya diam dan memberikannya sebuah cermin yang tadi aku bawa. Dia pun mulai bercermin. Aku dengan cepat menutupi telingaku.

“HUUAAAAAA!!!!!” teriaknya.

“kenapa mukaku seperti Jiyoon!!”

“AKU BERUBAH JADI… CEWEK???”

“Ne. aku yang Jiyoon, Kyuhyun!.” Ucapku.

“tidak mungkin! Ini pasti mimpi!!”

“kau tidak bermimpi!!!!!” ucapku agak teriak.

“kenapa bisa begini!!?”

“aku tidak tahu.. Intinya, yang pasti jiwa kita telah ketuker!”

“APAAA???”

-tbc-

By : Rossa Irma (Park Jiyoon)

31 Comments (+add yours?)

  1. Loliy_Poph
    Mar 09, 2011 @ 18:59:19

    1st

    Reply

  2. minrin
    Mar 09, 2011 @ 19:41:23

    Kyk secret garden ya,hehehe,tp gpp,bagus kok thor,hwaiting ya!

    Reply

  3. yeappy
    Mar 09, 2011 @ 19:42:40

    haha,, judulnya udah kaya lagu camp rock aja,, this is real,, this is me,, I can’t exactly what I supposed to be now,, (bener ga tuh lagunya),, hehe,,
    kok,, jiwa mereka bisa ketuker?? emang kyu mau bawa jiyoo kemana??

    Reply

  4. F'soul friesca d'gaga
    Mar 09, 2011 @ 20:07:14

    Mirip secret garden y, tdi setting n alur ceritanya bda.
    Dtg9u yg selanjtnya.
    🙂

    Reply

  5. F'soul friesca d'gaga
    Mar 09, 2011 @ 20:09:08

    Mirip secret garden y, tpi setting n alur ceritanya bda.
    Dtg9u yg selanjtnya.
    🙂

    Reply

  6. Minji_evilkyu
    Mar 09, 2011 @ 20:32:28

    Wua seruu,
    Lanjut,jgn lama2 ya!

    Reply

  7. Nabnab Aghisna
    Mar 09, 2011 @ 20:48:32

    hmm..
    rasanya aku prnh bca ini.
    tpi dimana ya? -.-?

    ah thor lanjut yaak *kga sopan bgt ngomong’a*

    Reply

  8. aquakim
    Mar 09, 2011 @ 21:40:28

    Bagus si ceritanya
    Cuma mo blng aza
    Author klo mo cerita in pasal ganti pov, yg ad maksudnya aza, klo ga ada yg mo di sampai in, mending ga usah di ceritain,, kayak sungmin dan jiyoon pov itu, inti nya aza…,,,
    Jd reader juga bisa
    Menghemat waktu boat baca n ga berbelit-belit…..
    Mian klo ga suka kritikan dr Aq ini…

    Reply

  9. parkcheonsa
    Mar 09, 2011 @ 21:54:43

    bguzz thor,lnjutanny jgn lma”y….;)

    Reply

  10. Shin_Sung_hyo
    Mar 09, 2011 @ 22:55:30

    hemmheemmhemm.. kyupa berubah jd cewek?? kyahahahah,,,

    lanjut ya,,!! 😀

    Reply

  11. aiaiwon
    Mar 10, 2011 @ 12:57:42

    iya nih kyk secret garden tapi bagus kok lanjut lah thor,ASAP hehe

    Reply

  12. alfi rahmawati
    Mar 10, 2011 @ 15:10:47

    wah. .seru seru. . .
    lanjut chingu

    Reply

  13. amiralikeskpop
    Mar 10, 2011 @ 15:53:21

    kibum bisa bhs korea? kok jiwanya bisa ketuker sih? siwon nya dimunculin ya? yesung juga..! cuma itu.gomawo^^

    Reply

  14. kimrossa
    Mar 10, 2011 @ 19:37:10

    @alfi : Ne. mksh udh coment chingu.
    @amira : bsa dong. Kan kibum org korea.
    Hahaha.
    Siwon? Yesung?
    Hmm.. Liat ntar deh chingu.
    Mksh udh coment.

    Reply

  15. Minniemint
    Mar 10, 2011 @ 20:26:52

    ini part 1 ya??

    Reply

  16. kimrossa
    Mar 10, 2011 @ 21:11:09

    @minniemint : Ne chingu. Masih opening ^^

    Reply

  17. chokyuaramin
    Mar 10, 2011 @ 21:12:48

    .huuaa.
    .ceritax bagus.bagus.bagus.
    56 jempol utk anda
    *jempol kaki tgan saia dan 13 member suju*
    .kyyaa.
    .suami ku jdi cew
    #plaakk…abaikan#
    .ditunggu lanjutanx yaa author.
    .hwaiting.
    .gomawo.
    😀

    Reply

  18. kimrossa
    Mar 10, 2011 @ 21:44:34

    @chokyuaramin:
    gomawo chingu.
    Tggu ya, part 2 sdh sya kirim. Tinggal tggu confrimannya 🙂

    Reply

  19. Song kyu chi
    Mar 11, 2011 @ 05:19:53

    Authooooor suer takewer-kewer (?) shocked bacanya. Kenapa jadi ketuker begono????
    Waaaaaaaaaah~~ daebbak author ff nya part selanjutnya d tunggu yaaaa 🙂

    Reply

  20. :@
    Mar 13, 2011 @ 16:21:17

    onnie. kalo mau nyeritain intinya mereka ketuker, ga usah pk embel” atasnya yg ga penting. tentang kibum itu ga penting menurut saya.

    Reply

  21. kimrossa
    Mar 14, 2011 @ 21:00:02

    @songkyuchi: gomawo..
    Saya jg shock lo (?)
    :@ : iy jg ya.
    mian chingu. Saya msh amatir… T.T
    mksh kritikannya ^^

    Reply

  22. deaaling
    Mar 25, 2011 @ 21:57:52

    mirip secret garden.tp lnjt gpp.seru ko

    Reply

Comment's Box

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: