It Has To Be You (songfic)

“ Arghh!!! “ Yesung memukul dinding dengan penuh emosi. “ Apa yang telah aku lakukaaaaan?!!! “  Teriaknya marah.

“ Arghhhh!!! “ Tak peduli seberapa banyak darah yang mengalir dari tangannya,dia tetap memukul dinding dengan kekuatan yang sama.

“ Arghhh!!! “ Kali ini bukan tangannya saja. Tetapi juga kepalanya yang ia bentur benturkan ke dinding tersebut. Tindakan itu tak membuat emosi dan penyesalannya berkurang,namun semakin menjadi jadi.

“ Arggggghhh!!! “ Ia berteriak sekencang mungkin. Berharap semua rasa sakit dan penyesalannya hilang. Urat urat lehernya menegang seperti ditarik oleh kekuatan besar. Wajahnya mengeras dan tangannya mengepal erat. Ia mencakar cakar dinding dengan kalap. Dan kemudian terduduk. Ia memegangi lututnya yang tertekuk dan membenamkan kepalanya disana. Air matanya mengalir pelan. Seiring dengan kesakitan yang mulai merangkak menjalari dirinya. Dia menggigit bibirnya kuat kuat. Berusaha menahan sakit yang sedang ia rasakan.

***

Lagi! Aku melihatnya lagi! Entah kenapa, aku menyukai saat ini. Saat melihatnya. Aku tak ingat kapan semuanya bermula. Yang pasti sejak saat itu,ada sesuatu yang berbeda. Yang membuat hariku tak dulu biasa seperti hari hari sebelumnya. Aku tersenyum.

***

Yesung menatap langit biru yang membentang di atasnya. Tatapan nanar dan kosong. Jikalau ada yang melihatnya saat ini, pasti semua orang akan berkata sama. Raganya masih tetap disana,namun kehidupannya tidak. Seluruh jiwanya telah hilang. Dibawa pergi oleh seseorang yang sangat berarti di hatinya.

“ Langit,bisakah aku melihatnya lagi? Bisakah aku memeluknya lagi? Aku merindukannya. Sungguh. Aku benar benar merindukannya. Bisakah kau bawa dia kemari? Kehadapanku? Aku membutuhkannya. Sungguh. “  Lirih. Pedih. Suara Yesung bergetar. Berusaha menahan kesakitan dan kepedihan yang ia pendam. Dia menutup wajahnya dengan kedua tangannya yang berdarah saat tetes tetes air mata mulai membasahi pipinya.

“ Bilang saja aku bodoh. Bilang saja aku cengeng. Aku takkan peduli. Aku takkan marah. Jika kau ada disini. Aku janji. Aku janji. “

“ Kembalilah padaku. Aku membutuhkanmu. Sangat membutuhkanmu. “ Yesung berucap lagi. “ Aku tak bisa apa apa tanpamu. “

***

Dia selalu menyendiri. Duduk membaca buku di taman. Dia cantik sekali. Terlebih saat rambutnya ditiup angin. Dia bagai malaikat. Malaikat yang sukses membuatku selalu memperhatikannya di saat istirahat seperti ini. Dia serius sekali membaca buku. Entah buku apa yang sedang dibacanya,tetapi kelihatan sekali dia sangat hanyut dalam buku tersebut.

Seseorang menepuk pundakku. “ Kau mengagetkanku,wookie. “

“ Hahaha. Kau sedang apa? Memperhatikan malaikatmu? “

“ Dia cantik sekali. Benar benar seperti malaikat. “ Ujarku sambil tersenyum. Hatiku benar benar telah terpanah olehnya.

“ Sudah ratusan kali,aku mendengar kata kata yang sama meluncur dari mulutmu. “ Jawab Wookie jengkel. “ Mengapa tak kau dekati saja dia? Nyatakan perasaanmu padanya. “

“ Aku tak berani. Aku takut dia menolakku. Siapa tau dia sudah punya pujaan hati. “  Aku menunduk dan menghela napas berat. Aku memang tak tau apa apa tentangnya. “ Aku sudah sangat senang sekali bisa menatapnya seperti ini setiap hari. “

“ Babo! Jangan jadi pengecut seperti itu! “

“ Tapi aku… “

“ Kau harus berani. Dimana Yesung sahabatku yang berani itu? Mempermalukan diri di depan kelas saja , kau bisa. Mengapa menyatakan perasaan pada seorang Yeoja saja kau tak berani? “

“ Ah. Itu kan berbeda. “

“ Apanya yang berbeda. Sama saja Yesung. Anggap saja semuanya seperti menyanyi. “

“ Entahlah. “ Aku mengangkat bahuku.

“ Jangan kalah sebelum bertanding. Ingat itu! Aku ingin kembali ke kelas,bagaimana denganmu? “

“ Ne. Kau duluan saja,aku masih ingin disini. “

“ Oh yasudah hahaha. Annyeong. Jangan lupa kata kataku. “

“ Annyeong. Ne, akan aku ingat. “ Jawabku dan kemudian kembali menatap malaikatku.

***

Ryeowook berusaha berkali kali menelpon ponsel Yesung. Namun hasilnya nihil. Yesung sama sekali tidak menghiraukan panggilannya. Kemana anak itu? Otakknya berusaha menerka nerka dimana sahabatnya berada saat ini. Namun sulit. Pikirannya malah membayangkan hal hal negatif tentang sahabatnya itu. Ah,tidak. Tidak.

Ryeowook menaiki motor Tigernya dan kemudian melesat kencang. Membelah jalanan dan menyusuri sudut sudut perkotaan. Berharap akan dapat menemukan sahabat yang sangat dia sayang itu. Kau dimana Yesung? Jangan bertindak bodoh!

***

Yesung menatap gadis dihadapannya dengan ragu ragu. Aiiissh,aku tak bisa melakukan ini. Dia ingin berbalik,namun ditahan oleh Wookie.

“ Jangan jadi pengecut, Yesungie. Ayo hampiri dia. “ Ujar Ryeowook memberi semangat sahabatnya itu. “

Yesung mengangguk dan tersenyum. Dengan gugup,dia duduk di sebelah gadis itu. “ Annyeong. “

Gadis itu mendongak dari buku yang sedang ia baca dan menatap Yesung. “ Ne. Annyeong. “

Yesung terdiam. Ia kehilangan kata kata saat gadis itu menatapnya. “ Aah,mianhae telah mengganggumu. Aku boleh duduk disini kan? “

Gadis itu mengangguk dan kembali membaca bukunya,sama sekali tak terpengaruh oleh kehadiran Yesung. Yesung melirik buku yang sedang dibaca gadis itu. 7 hari menembus waktu. “ hmm,mianhae. Sepertinya cerita buku itu asyik sekali. “ Ujar Yesung.

Gadis itu mendongak lagi dan menatap Yesung. Mati aku! Sepertinya dia akan marah. Yesung terdiam. Menunggu reaksi gadis itu selanjutnya.

“ Aku belum selesai bacaaa… Tinggal sedikit lagi. “ Jawabnya ceria sambil memperlihatkan buku tersebut kepada Yesung.

Aaah,syukurlah dia tak marah. “ Memang ceritanya seperti apa? “

“ Hmm… gimana ya? Aku belum baca sampai habis. Makanya aku belum tau endingnya. Nanti kalau aku sudah selesai baca. Aku pinjamkan kepadamu. Ottokhe? “

“ Ah,tidak tidak. Aku tak suka membaca. Bagaimana kalau kau menceritakannya saja padaku? “

Gadis itu berpikir sejenak. Dan kemudian mengangguk.

“ Ngomong ngomong namamu siapa? “ Tanya Yesung kemudian.

“ Choi Hara imnida. Kamu? “

“ Aku , kim jongwoon imnida. Tapi kamu bisa memanggilku Yesung. “

“ Ne. Kamu kelas berapa? “

“ Aku kelas 2-4 . kamu? “

“ Ah,berarti aku harus memanggilmu oppa. Aku baru kelas 1. 1-1 . “

“ Oh. Haha. “

“ Oh iya,kenapa oppa dipanggil Yesung? “

“ Karena… aku sangat suka bernyanyi. “ Aku tersenyum.

“ Jinja? Oppa mau bernyanyi untukku? Anggap saja sebagai imbalan saat aku menceritakan cerita buku tadi pada oppa. “

“ Ahahaha. Ne. “ Aku baru saja membuka mulut saat dia menahanku.

“ Bukan sekarang oppa. Nanti. Atau besok. Aku kan belum menceritakannya. “

“ Ah,ne. “

Dia tersenyum. Aiih,cantik sekali. Rasanya aku ingin sekali memeluk gadis ini.

“ Ah,oppa. Sebentar lagi bel masuk berbunyi. Aku kembali ke kelas duluan ya. Annyeong. “

“ Ne. Hati hati ya. Annyeong. “

Dia mengangguk sambil melambaikan tangan padaku. Kemudian berlari ke kelasnya. Hara. Choi Hara. Dia benar benar membuatku gila.

***

Yesung menyatukan kedua tangannya. Dengan pasrah,dia memandang langit. Titik titik hujan mulai turun satu persatu membasahi bumi. Dia memohon – dengan sangat-  kepada Tuhan.

“ Tuhan, aku tau engkau pasti mengerti betapa besar aku mencintainya. Betapa sekarang aku merindukannya. Aku mohon Tuhan, berikan aku kesempatan. Satu kali saja. Untuk memeluknya lagi. Untuk merasakan kehangatan tubuhnya lagi. Untuk melihatnya lagi. Untuk mendengar tawanya lagi. Aku mohon Tuhan. Aku benar benar membutuhkannya saat ini. Aku ingin dia menenangkanku lagi. Aku ingin dia menyemangatiku lagi. Aku ingin dia Tuhan. Aku rela apapun yang kau minta. Tapi mohon,kembalikan dia Tuhan. Aku menyayanginya. “

Ucapan itu keluar dengan pasrah dari bibir Yesung. Meruntuhkan pertahannya. Menghancurkan hatinya menjadi serpihan sepihan yang tak dapat disatukan lagi.

***

Yesung duduk di sebelah Hara yang sedang serius membaca buku. Dia tak menyadari keberadaan Yesung.

“ Ehem Ehem… “ Yesung berdehem pelan,namun sukses membuat Hara menyadari kehadirannya.

“ Oppa? Mianhae,aku belum selesai membacanya. Kemarin songsaenim memberikan tugas yang sangat banyak. Jadi aku tak punya kesempatan untuk melanjutkan membacanya. Mianhae. Jeongmal mianhae oppa. “  Hara membungkukkan badannya.

“ Aaah gwencanayo Hara. Hahaha. Oppa tak marah kok. “

“ Jinja? Ah, sebentar lagi akan selesai oppa. Tunggu ya. “ Hara kembali membaca buku itu dengan serius. Diam diam,Yesung pergi dari tempat tersebut. Tepat saat Hara menutup lembaran akhir buku yang sedang ia baca, Yesung telah kembali ke tempat tersebut.

“ Oppa? Oppa darimana saja? “

“ Dari kantin. Dan taraaa… ini untukmu. “ Yesung memberikan sekaleng soft drink kepada Hara.

“ Aah, Kamsahamnida oppa. Oppa tau saja kalau aku haus. Hehehe “ Hara membuka soft drink tersebut dan langsung meneguknya.

“ Nah,sekarang ceritakan padaku. Bagaimana ceritanya ? “

“ Ne. Ceritanya itu… “ Hara bercerita dengan bersemangat. Ryeowook yang melihat kejadian tersebut dari jauh,tersenyum . Good luck, Yesungie.

***

Sial! Ryeowook mengumpat dalam hati. Dia berusaha kembali menghubungi Yesung. Namun hasilnya tetap sama seperti sebelumnya. Sudah hampir dua jam dia menyusuri kota Seoul. Berharap menemukan sahabatnya yang kabur dari rumah saat mengetahui kenyataan yang menyakitkan itu.  Namun hasilnya NOL BESAR!

Kau dimana Yesung? Setetes air jatuh membasahi kepala Ryeowook. Aish,sepertinya akan turun hujan. Tapi aku belum menemukan Yesung. Bagaimana ini?  Ryeowook berusaha memikirkan langkah apa yang harus diambilnya. Apa yang harus aku lakukan agar aku dapat menemukannya Hara? Tolong beritahu aku. Hanya kau yang bisa membantuku. Desah Ryeowook putus asa.

***

Sudah hampir 3 bulan, Yesung selalu menemani Hara membaca buku di taman. Semakin hari,keduanya semakin dekat. Akhirnya hari ini, Yesung bertekad menyatakan perasaannya pada Hara. Seperti biasanya,dia duduk di samping Hara yang sedang membaca buku dengan serius. Dan seperti biasa pula,gadis itu tak menyadari keberadaannya.

“ Eheem… “

“ Eh oppa? Annyeong. “ Ujar Hara tanpa mengalihkan pandangannya terhadap buku yang sedang ia baca.

“ Annyeong Hara. Kau sedang sibuk ya? “

“ Ah,aniyo. Mianhae oppa. “ Akhirnya Hara mendongak dan menatap wajah Yesung.

“ Gwencanayo . hmm… ada yang ingin oppa bicarakan. “

“ Apa? Katakan saja disini,oppa . Hehehe. “ Jawab Hara cengengesan. Kelihatan sekali dia ingin cepat cepat membaca buku yang tadi belum selesai ia baca.

“ Ah aniyo. Sepertinya kau sedang sibuk. Hehe. “ Yesung beranjak pergi. Hara yang merasa tidak enak lalu menyusul Yesung.

“ Mianhae oppa. Aku tadi hanya bercanda. Oppa mau bicara apa? “

“ Aku hmmm sebenarnya aku… “ Yesung menggaruk garuk kepalanya yang tak gatal . Aish,kenapa susah sekali mengatakannya? Ck.

“ Apa oppa? Katakan saja. “

Aaah,aku tak bisa! “ Sebenarnya sudah sejak lama,aku eh oppa eh aku … “ Yesung berbicara terbata bata. Membuat Hara semakin penasaran.

“ Hara,aku… “ Yesung menarik Hara – yang menunggu kelanjutan perkataannya – ke dalam pelukannya. Hara mulanya terkejut. Namun kemudian ia terdiam.

“ Aku menyayangimu Hara. Saranghae Choi Hara. “

Hara tetap terdiam. Dia tak menyangka Yesung akan memelukknya. Dan lebih terkejut lagi,saat mendengar kata kata Yesung. Dia merasa bingung harus menjawab apa. Namun pada akhirnya yang keluar adalah air mata dan isak tangisnya.

Yesung melepas pelukannya dan menatap wajah Hara. “ Hara? Kau kenapa menangis? Apa oppa salah bicara? Mianhae Hara. Jeongmal mianhae. Kalau kau mau menolak , tak apa. Tapi oppa mohon,jangan menangis lagi. Tenang ya. Tenang. “ Yesung mengusap usap kepala Hara lembut. Berusaha menenangkan gadis yang sangat dia sayang itu.

“ Bukan oppa. Bukannya aku tak senang. Aku sangat senang malah. Hanya saja,ini pertama kalinya untukku oppa. Aku bingung harus berkata apa. “ Ujar Hara disela isak tangisnya.

“ Gwencana Hara. Mianhae mengejutkanmu. Oppa hanya ingin jujur padamu Hara. Tentang perasaan oppa. Dan oppa sangat senang sekali menjadi yang pertama mengungkapkan hal ini padamu. Jangan takut Hara. Pasti selalu ada yang pertama kali untuk semuanya. “ Ucapan Yesung sedikit banyak menenangkan perasaan Hara. Hara berhenti menangis dan menatap wajah Yesung.

“ Oppa benar. “

“ Ne. Jangan menangis lagi ya? “

“ Ne,oppa. Oh iya,aku jawab sekarang saja boleh? “

Yesung mengangguk. Jujur,jika ditanya bagaimana perasaannya saat ini,dia sangat tegang sekali. Jantungnya berdetak sangat keras. Huft,calm down Yesung. Tuhan pasti memberikan yang terbaik untukmu.

“ Nado saranghae , oppa. “ Yesung tersentak. Dia benar benar tak percaya Gadis yang dia sayang merasakan hal yang sama dengan yang ia rasakan. Ia menatap Hara. Dan gadis itu tersenyum. Aigoo ~ ini bukan mimpi!! Yesung lalu memeluk Hara dengan erat seakan tak mau kehilangan gadis itu. Hara membalas pelukan Yesung. Tanpa terasa,air matanya mengalir. Tuhan,terima kasih.

***

Sekelebat memori itu seakan berputar ulang di ingatan Yesung. Memori indah bersama seseorang yang benar benar dia rindukan saat ini. Rasa sakit perlahan menyesaki hatinya. Bersatu dalam aliran darahnya. Dia menghirup napas berat seakan akan napasnya dipenuhi oleh berbagai kata penyesalan dan kerinduan yang menghujam jantungnya. Berputar putar menusuk nusuk otakknya.

Tak dipedulikannya hujan deras yang tanpa ampun menerjang tubuhnya. Membasahi pakaian yang ia kenakan. Bahkan untuk berteduh saja,ia tak mau. Ia ingin tetap disini. Mengenang memori indah yang mungkin saja akan berlalu seiring aliran air hujan. Dan ia tak mau itu terjadi.

“ Aku mencintaimu Choi Hara. Saranghaeyo             ~ “ Ucapnya lirih. Kata terakhir yang ia ucapkan sebelum akhirnya ambruk dan tak sadarkan diri.

***

“ Oppa,aku takut. “ Hara menatapku cemas. Aku tau bagaimana perasaanya saat ini.

“ Jangan takut Hara. Setidaknya kau sudah berusaha kan? “

Hara mengangguk lemah.  Hari ini adalah hari pembagian rapor. Dan menurut peraturan sekolah kami, rapor haruslah diambil oleh para orangtua murid. Hara sangat takut mengecewakan orang tuanya. Apalagi jika melihat nilainya yang kurang memuaskan,karena ia memang kurang mengerti beberapa bab dalam pelajaran IPA dan IPS. Meskipun aku telah mengajarinya,tetapi tetap saja dia tak bisa mengerjakan soal yang berkaitan dengan bab tersebut saat ujian semester. Aku memegang tangannya,berusaha memberikan semangat dan kekuatan untukknya. Walaupun ku akui,aku juga sama takutnya dengan nilai raporku. Aku sangat malas sekali belajar termasuk saat ujian semester berlangsung. Namun tetap saja,aku harus kuat di depan Hara.

Ryeowook lalu menghampiriku dan Hara. “ Yesung, chukae kamu dapat peringkat 2. “

“ Jinja? Aigoo~ bagaimana bisa? “ Aku terkejut. Bagaimana bisa?aku kan sangat malas belajar.

“ Aku juga tidak tau. Hehehe. “ Ryeowook mengangkat bahunya dan kemudian duduk di sampingku dan Hara.

“ Kau dapat peringkat berapa? “

Ryeowook tersenyum . “ Yang pastinya di atas peringkatmu. “

Aku menjitak kepalanya. Pantas saja dia kelihatan sangat senang. “ Chukae. “ Ujarku malas malasan. “ Oh iya, Hara. Ini Ryeowook sahabatku. “

“ Annyeong Hara. Aku kim Ryeowook imnida. Aku sahabatnya Yesung. Dia sangat sering menceritakan dirimu Hara. Sampai sampai aku bosan mendengarnya. Hahaha^^ “

Hara tertawa sedangkan aku memijak kaki Ryeowook. Ia meringis kesakitan. Salahnya sendiri mempermalukanku di depan Hara.

“ Annyeong Ryeowook oppa. Aku Hara, Choi Hara. Hahaha^^ . Berarti penyebab aku sering bersin bersin gara gara Yesung oppa sering membicarakanku ya? Haha. Yesung oppa juga sering membicarakan tentang Ryeowook oppa. Oh iya,maaf ya oppa,kalau yesung oppa suka merepotkan. Maklumi saja,golongan darahnya kan AB. Hahaha. “ Ryeowook dan Hara menertawakanku. Aissh,memalukan saja.

“ Hei,kalian berdua. Berhenti menertawakanku,memalukan saja. Aissh… Hara,kamu jangan ikut ikutan menertawakanku. Aku kan jadi malu. “ Aku pura pura cemberut sedangkan Ryeowook menahan tawa melihatku. Hara langsung terdiam dan meminta maaf padaku.

“ Oppa,maafkan aku yaa.. aku hanya bercanda kok. “ Ia tersenyum padaku,berusaha meyakinkanku.

“ Ne,chagi… “ jawabku dan sukses membuat muka Hara bersemu merah. Sedangkan Ryeowook yang kelihatannya kesal karena hanya jadi obat nyamuk langsung pergi dan mengacungkan dua jempolnya padaku.

“ Hara,kesini sebentar sayang. Ada yang mau umma bilang. “

“ Ne,umma. Oppa , aku ke tempat umma dulu ya? Oppa kembali saja ke kelas oppa dulu. Hehe. Mian oppa. “  Aku mengangguk kecil. Namun karena penasaran,aku mencuri curi dengar pembicaraan Hara dengan ummanya.

“ Hara,kamu peringkat 11 sayang. Chukae . “ Umma Hara mencium kepala putrinya itu dengan sayang. “ Tapi nilai kamu masih kurang memuaskan,semester depan lebih ditingkatkan ya sayang. “

“ Ne,umma. Tapi ada bab yang aku kurang mengerti umma. “

“ Hmm,begini saja. Kamu minta diajari saja oleh Yesung oppamu. Bukankah katamu dia pintar? “

“ Hahaha… boleh umma? “

“ Tentu saja. “ Umma Hara tersenyum. Ah,Hara sering menceritakanku pada ummanya ya? Aku jadi malu sendiri. Tiba tiba Ryeowook menepuk pundakku.

“ Aissh, Ryeowook. Kau mengagetkanku. “

“ Hahaha, siapa suruh kau mencuri dengar sembarangan? “ Ryeowook mencibirku.

“ Aissh,dia kan yeojachinguku. Jadi boleh saja. “

“ Itu kan menurutmu. Tetap saja,itu tak baik. Bisa bisa kau dipecat Hara jadi namjachingunya. Ottokhe? “

“ Doamu jelek sekali wookie. Kalau begitu,kita ke kantin saja bagaimana? “

“ Kau menyogokku? Baiklah. Kajja. “

“ Kajja. “

***

Ah,babo! Ryeowook menepuk keningnya. Kenapa tak teringat olehku sedari tadi? Siapa tau saja Yesung kesana. Ryeowook yang sekarang sedang berteduh segera melesat tanpa memperdulikan hujan yang masih turun membasahi bumi.

Tujuannya hanya satu,menemukan Yesung dan membawanya pulang!

***

“ Aisssh… menyebalkan! “ Yesung mengetuk ngetukkan pensilnya ke meja.

“ Oppa? Ada apa? Kenapa? Ada masalah? “ Hara memandang Yesung khawatir.

“ Ah aniyo. Hanya saja ini,soalnya terlalu rumit. Oppa frustasi menyelesaikannya. “ Yesung menjambak rambutnya.

“ Ahh,oppa. Aku kira oppa kenapa. Tenang ya,oppa. Mungkin oppa kelelahan makanya jadi mumet. Istirahat saja dulu,ottokhe? Aku buatkan teh ya… “ Hara beranjak ke dalam dapur rumahnya. Yesung dan Hara memang sedang berada di Rumah Hara. Yesung ingin mengajari Hara pelajaran yang kurang dia mengerti. Namun karena telah selesai, Yesung dan Hara lalu membuat pr mereka bersama sama.

Yesung tersenyum. Aiih,dia gadis yang sangat perhatian sekali. Tuhan,terima kasih telah memberikan aku yeojachingu sebaik dia. Hara heran melihat Yesung tersenyum sendiri seperti orang gila.

“ Oppa kenapa? Kok senyum ? “

“ Gwencanayo ~ayo belajar lagi!! Kajja. “

“ Ne. “ Hara terheran heran. Yesung oppa aneh sekali.

***

Ryeowook mengetuk ngetuk pintu rumah Hara. Tak berapa lama kemudian,pintu dibuka oleh seorang namja. Ryeowook tau persis siapa namja itu.

“ Annyeong. Ah,wookie. Yesung mana? “

“ Annyeong. Tadinya aku pikir Yesung kesini. Dia pergi dari rumah saat tau kejadian itu,hyung. Dia benar benar merasa bersalah sekaligus sedih sekali. Dia depresi hyung. “

“ Jinja? Kasian sekali Yesung. Itu bukan kesalahannya. Sama sekali bukan. “ Choi Siwon menerawang. Membayangkan rasa sakit yang sedang dirasakan oleh calon dongsaeng iparnya itu.

“ Hyung tau dia dimana? Apa tadi dia disini? “

“ Nde. Tapi saat aku hendak mengatakan yang sebenarnya,dia malah pergi dengan motornya. Aku tak tau dia kemana,tapi dia mengendarai motornya dengan kecepatan yang sangat tinggi. “

Ryeowook sangat  mengenal Yesung,dan dia tau , sahabatnya itu benar benar sangat merasa kehilangan sekarang. “ Gomawo hyung. Aku pergi dulu. Kalau ada kabar,kasih tau aku ya hyung. Annyeong. “

“ Annyeong Ryeowook. Kalau sudah bertemu dengan calon dongsaeng iparku itu,jangan lupa titipkan salamku padanya. Buat dia bangkit lagi Ryeowook. Hara pun pasti tak ingin melihatnya seperti ini. “

“ Ne,hyung. Akan aku usahakan. “

“ Hati hati di jalan Ryeowook ah. Jangan lupa pakai jas hujanmu. “

Ryeowook mengangguk dan mengeluarkan jas hujan dari dalam motornya,kemudian memakainya. Dan motornya melesat kencang.

***

Yesung menatap wajahnya di cermin. Begitu kacau dan kusut. Arghh!! Dia meninju cermin tersebut. Tangannya berdarah namun dia tak peduli.

“ Oppa,buka pintunya oppa. “ Hara berteriak frustasi dari luar kamar mandi kamar Yesung.

“ Hara? Mengapa kau ada disini? “ Yesung segera membuka pintu kamar mandi tersebut dan menyembunyikan tangan kanannya yang mengeluarkan banyak darah.

“ Oppa? Gwencanayo? Rasanya tadi aku mendengar bunyi sesuatu yang pecah. “ Hara melirik ke arah kamar mandi.

“ Ah gwencanayo. “ Yesung berusaha berbohong,namun ia tahu, Ia takkan pernah bisa berbohong di hadapan Hara. Hara lalu melihat ke dalam kamar mandi dan…

“ Oppa?! Oppa meninju cermin?! “

Yesung gelagapan. Ia berusaha untuk menutupi semuanya namun terlambat. Hara menyadari tangan kanannya yang mengeluarkan banyak darah.

“ Oppaaaa!!! Tangan oppa berdarah… Tunggu ya,aku ambil kotak p3k dulu. Letaknya dimana oppa? “ Tanya Hara panik.

“ Disana. “ Hara kemudian mengobati tangan kanan Yesung dan membalutnya dengan perban.

“ Oppa kenapa meninju cermin? Sedang ada masalah ya? “

“ Aah,aniyo. Hanya saja tadi aku gagal di audisi menyanyi. Padahal aku sudah mati matian mempersiapkan penampilanku. “ Yesung menunduk.

“  Oppa. Kegagalan itu adalah kesuksesan yang tertunda oppa. Siapa tau,oppa akan sangat sukses suatu saat nanti karena kegagalan ini. “ Hara tersenyum kemudian memegang tangan Yesung. “ Semangat ya oppa !! Hwaiting!! “

Yesung tersenyum. Kemudian memeluk Hara erat. “ Gomawo chagi. Saranghaeyo ~ “

“ Ne,oppa. Nado saranghae oppa. Jangan bertindak bodoh lagi atau aku tak akan memaafkan oppa! “ Ancam Hara.

Yesung hanya tertawa.

***

Ryeowook menyisiri taman sekolahnya sendiri. Ia sangat yakin, Yesung berada disana. Dan memang benar, sahabatnya itu sedang terbaring sana. Ryeowook jatuh terduduk melihat keadaannya sahabatnya saat ini. Pakaian Yesung berkubang tanah. Tubuhnya basah kuyup. Bibirnya pucat dan tangannya sangat dingin.Namun kedua tangan itu,masih tetap mengeluarkan darah. Ryeowook menangis. Air matanya mengalir bersamaan dengan tetes tetes hujan yang mulai berkurang. Ia sangat kasihan pada Yesung,sahabatnya. Ingin rasanya dia mengutuk takdir yang membuat sahabatnya menjadi seperti itu. Mengutuk Tuhan yang memberi cobaan yang sangat berat untuk Yesung. Namun ia tau, Tuhan tahu yang terbaik untuk hambanya.

“ Tuhan, berikan yang terbaik baginya. Aku tak ingin sahabatku terluka lebih dari ini. Apa kau tak tau betapa menderitanya ia sekarang tuhan? Ia bahkan lebih mengenaskan daripada orang yang telah meninggal. “ Ryeowook menyeka air matanya. Dan kemudian berusaha memanggul Yesung dan menelpon seseorang.

“ Hyung, aku telah menemukan Yesung. Tapi dia pingsan hyung. Aku tak mungkin membawanya dengan motorku. Bisakah hyung membantuku? “

***

Yesung menunggu Hara dengan sabar. Ia melirik jam tangannya. Masih 45 menit lagi sebelum bel sekolah berdentang.

“ Umma,aku pergi dulu ya. “ Hara keluar sambil membawa dua sandwich di tangannya. “ Ini. Satu untuk oppa,satu untukku. Umma membuatkannya khusus buat oppa lhoo… “ Tawar Hara. Yesung mengambil sandwich tersebut dan memakannya. “ Oppa rakus sekali. “ Hara membersihkan sisa sisa saus sambal di mulut Yesung.

“ Hahaha,mianhae chagi. Tadi oppa buru buru,tak sempat makan. Hehehe^^”

“ Ah oppa. Lain kali jangan lupa makan dulu. Kalau tidak,aku takkan mau dijemput. “ Hara cemberut.

“ Iya chagi. Ayo naik. “

“ Ingat ingat pesanku,oppa. “

“ Ne. “

Yesung ingat sekali bagaimana peristiwa mengerikan itu terjadi. Tiba tiba saja truk besar menabrak mereka. Laju truk tersebut tak dapat terkendalikan lagi oleh supirnya. Hal terakhir yang diingat Yesung adalah teriakan Hara dan sesudah itu semuanya menjadi gelap.

***

“ Ya tuhan. “ Choi Siwon tak henti hentinya berucap seperti itu berulang kali saat melihat keadaan Yesung. Dia tau bahwa Yesung pasti sangat merasa kehilangan sama seperti dirinya. Tapi dia benar benar tak menyangka, Yesung sebegitu menyalahkan dirinya atas kejadian tersebut.

“ Hyung lihat kan hyung? Dia begitu hancur. Argh!! Seandainya saja aku tak memberitahukan yang sebenarnya. Mungkin dia tak akan semenyedihkan ini hyung! “

“ Ini bukan salah siapa siapa, Ryeowook ssi. Semuanya takdir tuhan. Kita juga tak berhak untuk menutup nutupi kenyataan sebenarnya kepada Yesung,karena dia berhak tahu. Lagipula , meskipun kau tak memberitahunya, apa semuanya bisa kembali seperti semula? Tidak Ryeowook. “ Siwon menghembuskan napas. Kata katanya tadi memang mudah untuk diucapkan namun Siwon tau,betapa sulitnya kata kata tersebut untuk dilakukan karena dia pun merasakan hal yang sama.

“ Hyung benar. Argh! Tak adakah yang bisa aku lakukan untuk membuatnya kembali bersemangat? Aku sedih sekali melihatnya seperti mayat hidup hyung. Aku tak sanggup! “

“ Molla. Mungkin nanti kita akan menemukan jalannya Ryeowook ssi. “ Siwon terdiam sebentar. “ Aku percaya itu. “ Sambungnya sambil tetap berkonsentrasi mengendarai mobil.

“ Ne. Aku harap aku juga dapat mempercayainya hyung. “

***

Yesung membuka matanya. Pemandangan pertama yang dilihatnya adalah wajah dokter,appa dan ummanya beserta jongjin dan Ryeowook. Dia berusaha mengingat apa yang sedang terjadi,namun tiba tiba kepalanya terasa sangat sakit.

“ Arghh!! “ Yesung memegangi kepalanya yang terasa sangat sakit bagai dipukul oleh palu berulang kali.

“ Yesung, kau baik baik saja nak? “ Umma Yesung terlihat sangat panik dan khawatir.

“ Jangan terlalu banyak berpikir, nak Yesung. Kau belum sembuh benar. Sebaiknya kau beristirahat saja dulu. “ Ujar Dokter.

Aku bertanya tanya. Apa yang sebenarnya terjadi? Namun kepalaku menjadi sakit lagi. Mungkin sebaiknya aku memang harus beristirahat. Aku memejamkan mataku lagi dan kemudian tertidur.

***

Aku dimana? Aku melihat sekelilingku. Hanya tampak cahaya putih menyilaukan sepanjang mata memandang. Apakah aku sudah mati? Apakah ini surga? Pikiranku masih bertanya tanya.

“ Haraaaaaaaaaa… Kamu dimana chagi? “

Aku berputar putar. Berharap akan menemukannya.

“ Haraaaaaa… “ Teriakku lagi. “ Kamu dimana? Apakah kamu dapat mendengar suaraku? Ini aku,Hara. Yesung. Dapatkah kau kesini? Kamu dimana? Aku merindukanmu chagi. Aku mohon kembali. “ Aku jatuh terduduk,putus asa. Aku tetap tak dapat menemukannya. Hanya cahaya putih menyilaukan yang ada di hadapanku. Air mataku kembali mengalir. “ Haraa,keluarlah. Aku mohon. Aku lelah chagi. Aku lelah tak ada kau disini. Mohon chagi. Kembali!!!! “

Tiba tiba cahaya yang jauh lebih menyilaukan menghalangi pemandanganku. Dan aku melihatnya. Tuhan,dia cantik sekali. Dia memakai gaun putih dan memiliki sepasang sayap di punggungnya.

“ Apa itu kau,chagi? Kau cantik sekali. “ Ucapku sambil menatapnya. Tuhan,jika ini mimpi,mohon jangan bangunkan aku.

“ Oppa. Aku merindukan oppa. Namun dunia kita telah berbeda oppa. Belum saatnya oppa menyusulku. Kembalilah hidup oppa. Semangatlah. Aku akan mendukungmu dari sini. “

“ Andwae! Aku hanya ingin denganmu chagi. Aku tak menginginkan apapun selain dirimu. Sungguh. Kembalilah padaku chagi. “ Aku memeluknya. Tubuhnya sangat dingin.

Dia menangis di hadapanku. “ Oppa,aku mohon. Kembalilah hidup untukku. Jangan sia siakan hidup oppa. “

“ Aku hanya bisa hidup denganmu chagi. “ Aku menghapus air matanya. “ Jangan menangis lagi. “

“ Oppa,lupakan aku! Hidup oppa masih panjang. “ Dia lalu menghilang meninggalkanku sendiri disini.

“ Haraaaaaaaaa… Andwae!!!! Jangan pergi lagi. Ku mohon. “ Namun sia – sia. Dia telah pergi dari hadapanku.

***

Akhirnya aku diperbolehkan pulang oleh dokter. Aku memang tak dapat mengingat apa yang terjadi. Namun aku menjadi heran. Mengapa Hara tak sekalipun menjengukku di rumah sakit? Jangankan menjenguk,sekedar mengirimiku pesan atau menelponku pun tak pernah. Apa dia melupakanku? Tidak! Tidak! Aku menggeleng gelenggkan kepalaku. Mana mungkin Hara seperti itu? Aku tau dia menyayangiku seperti aku menyayanginya.

Atau jangan jangan Hara punya kekasih lain? Plak. Kupukul kepalaku. Bisa bisanya aku berpikir buruk seperti itu. Yesung babo!! Mana mungkin Hara seperti itu.

“ Yesungie, ada apa? Kau kelihatan aneh sekali. “

“ Hahaha . mian. Wookie,apa kau tau Hara dimana? “ Wookie sempat terkejut mendengar pertanyaanku.

“ Hara? “

“ Iya. Choi Hara. Yeojachinguku. “

Wookie sepertinya ragu ragu untuk menjawab. Aku menjadi penasaran. “ Wookie,ada apa? Kemana Hara? “

“ Sebenarnya… “ Dan keluarlah kata kata yang selama ini tak pernah sekalipun ingin aku dengar.

“ Jangan bohong wookie! Kau tau sekarang bukan tanggal 1 april! Dan bukan ulang tahunku! “

“ Aku serius Yesungie. Aku tak bohong. Mian baru memberitahumu sekarang. “

“ Kau … “ Aku meninju wookie. Dia langsung terjatuh. Aku lihat darah mengalir dari mulutnya. “ Mianhae Yesung. Jeongmal mianhae. Aku tak ingin kau terluka jika mendengarnya. Mianhae. Aku… “ Wookie kelihatan benar benar menyesal. Tapi aku tak peduli.

“ Selama ini aku kira kau sahabatku,wookie. Tapi ternyata aku salah! Kau bukan sahabatku wookie! Kau jahat! “ Aku berlari membanting pintu kamarku dengan keras dan kemudian mengendarai motorku dengan kecepatan yang paling tinggi.

***

“ Yesung. Bangun Yesung. Kau mengingau. “ Aku terbangun oleh ucapan wookie.

“ Hara mana? “ Tanyaku.

“ Berusahalah menerima kenyataan,Yesung babo!! “

“ Kenyataan apa hah?! “

Bug! Ryeowook meninjuku. Sakit rasanya namun tak ada yang bisa menghilangkan rasa sakit yang lebih perih di hatiku. Aku terdiam. Ryeowook benar benar marah sekarang.

“ Jangan Babo,Yesung! Kau pikir sekarang Hara bahagia melihatmu? Apa yang kau pikirkan? Kau tau betapa egoisnya kau? Kau hanya memikirkan dirimu sendiri! Pernah kau berpikir bagaimana perasaan orang tuamu? Perasaan jongjin? Perasaanku? Perasaan keluarga Hara? Dan perasaan Hara sendiri? Sadarlah Yesung,sadarlah. “ Ryeowook benar benar putus asa menyadarkanku. Aku terdiam. Ya!! Aku egois. Tapi aku hanya ingin Hara kembali.

“ Sadarlah Yesungie. Berhentilah menyangkal takdir! “

Bayangan Hara menangis di hadapanku kini muncul kembali. Apakah aku salah Hara? Apakah aku salah?

***

“ Hara, aku ke sekolah dulu ya chagi. Baik baik ya disana. Jangan lelah menungguku. Oh iya,hari ini aku akan menyanyi pada acara perpisahan sekolah kita. Dan kau tau chagi? Aku menyanyikan lagu yang kubuat khusus untukmu. Aku harap kau dapat mendengarnya dari sana. Saranghaeyo chagi . “

“ Yesuuuung ah, Ayooo… kau mau terlambat? “ Suara Ryeowook mengangguku. Aissh,dasar.

“ Annyeong chagi. “ Yesung memandangi pigura foto tersebut dan kemudian segera berlari ke tempat Ryeowook. Pigura itu menampilkan sosok perempuan yang sangat cantik dan sedang tersenyum bahagia ke arah pemotretnya.

***

Yesung menatap para siswa yang datang ke acara perpisahan. Banyak sekali orang disini. Aku menjadi gugup. Huft. Yesung pasti bisa!

Aku mulai bernyanyi.

oneuldo nae gieogeul ttarahemaeda
(Even today  i wander in my memory )

i gil kkeuteseo seoseongineun na

(I’m pasing around on the end of this way)

dasin bol sudo eomneun niga nareul butjaba

(You’re still holding me tightly, even though i can’t see you any more)

naneun tto i gireul mutneunda

(I’m losing my way again)

neol bogo sipdago

(I’m praying to the sky)

tto ango sipdago
(i want see you and hold you more)

jeo haneulbomyeo gidohaneun nal

(that i want to see you and hold you more)

niga animyeon andwae

(It can’t be if it’s not you)
neo eobsin nan andwae

(i can’t be without you)
na ireoke haru handareul tto illyeoneul

(it’s okay if i’m hurt for a day)

na apado joha

(and a year like this)

nae mam dachyeodo joha nan

(it’s fine even if my heart’s hurts)
geurae nan neo hanaman saranghanikka

(yes because i’m just in love with you)

na du beon dasineun

(i cannot send you away)
bonael su eopdago

(one more time)
na neoreul itgo salsun eopdago

(i can’t live without you)

niga animyeon andwae

(it can’t be if it’s not you)
neo eobsin nan andwae

(i can’t be without you)
na ireoke haru handareul tto illyeoneul

(it’s okay if i’m hurt for a day)

na apado joha

(and a year like this)

nae mam dachyeodo joha nan
(it’s fine even if my heart’s hurts)

geurae nan neo hanaman saranghanikka

(yes because i’m just in love with you)

nae meongdeun gaseumi
(my bruised heart)

neol chajaorago

(is screaming to me to find you)

sorichyeo bureunda

(to find you)

neon eodinneungeoni

(where are you?)
naui moksori deulliji annni

(can’t you hear my voice?)
naegeneun

(to me)

na dasi sarado

(if i live my life again)
myeot beoneul taeeonado
(if i’m born over and over again)

harudo niga eobsi sal su eomneun na
(i can’t live without you for a day)

naega jikyeojul saram
(You’re the one i will keep)

naega saranghal saram nan

(you’re the one i will love)
geurae nan neo hanamyeon chungbunhanikka
(i’m.. yes because i’m happy enough)

neo hanaman saranghanikka

(if i could be with you)

Aku mengakhiri laguku. Kudengar tepuk tangan meriah dari penonton. “ Lagu ini aku persembahkan untuk seseorang yang bener benar aku sayang. Semoga dia mendengarnya… “ Dari sana , sambungku lirih.

Aku tersenyum ke arah penonton. Dan kemudian menghampiri Ryeowook.

“ Suaramu keren sekali yesung. Kapan kapan kita duet ya? Pasti akan sangat seru. “ Seru Ryeowook.

“ Hahaha. Ne. “

“ Sekarang kau mau kemana? Ke tempat Hara? “

“ Kau tau tempatnya? “

“ Ne. “

Ryeowook membawaku ke areal pemakaman. Tak lupa sebelumnya,kami membeli seikat bunga melati. Aku memandangi rumah abadi Hara ini.

“ Yesuung,buat apa kau beli balon sebanyak ini? “

Aku tersenyum dan kemudian menghampiri sahabatku itu. “ Liat saja nanti. “  Aku mengambil balon tersebut dan kemudian menarik Ryeowook untuk menunjukkan makam Hara. Aku memandangi makam tersebut. Aku masih tak percaya Hara terbaring di sana,namun itulah kenyataan yang harus aku terima.

“ Annyeong. Hai chagi,apa kabar disana? Pasti senang sekali ya? “ Aku mengembuskan napas menahan air mataku. Aku tak mau terlihat lemah lagi di hadapan Hara. “ Hari ini, setahun jadian kita chagi. Sebenarnya aku telah lama merencanakan hal ini,namun sepertinya Tuhan sayang sekali padamu chagi. Dia mengambilmu lebih dulu sebelum aku memilikimu seutuhnya. Hahaha. “ Aku melepaskan balon yang aku pegang. Balon itu terbang ke udara perlahan perlahan.

“ Would you marry me ? Aku tau jawabannya apa,tapi setidaknya aku telah mengatakannya kan? Aku memakai cincin yang sama dengan yang aku gantungkan di balon itu. Semoga cincin itu sampai ke sana dan dapat kau kenakan. Aaah,chagi. Saranghaeyo ~ Missing u. “

Ryeowook menggeleng gelengkan kepala melihat ulahku. “ Kau ingin melamarnya? “

“ Menurutmu? “

“ Kau mau menikah muda? Meninggalkanku? Aissh,kau tega sekali Yesungie. “

“ Hahaha. Salah sendiri,mengapa kau tidak menyatakan perasaanmu juga pada yeoja yang kau suka. “

“ Hmm… aku , sepertinya aku yang pengecut. “

“ Hahaha. Makanya jangan menasihati orang saja,laksanakan juga teorimu sendiri. “

“ Ne. Akan aku coba. “

“ Bagus itu. Good luck. Ngomong ngomong,bukannya kau ingin mengikuti audisi menjadi penyanyi? “

“ Ah ne. Aku lupa. Ayo berangkat kesana. “

“ Kajja. “

Selamat Tinggal chagi. Semoga kita bisa bertemu lagi. Dan tenang saja,aku akan menanti dengan sabar saat itu. Aku tak akan menyusulmu dengan cara yang bodoh. Hati hati disana^^

The End

26 Comments (+add yours?)

  1. neneng
    Mar 24, 2011 @ 17:36:50

    hiks…mewek aq bacax.tp akhirx Yesung bisa juga nerima kenyataan kl Hara dah meninggal

    Reply

  2. shilla_park
    Mar 24, 2011 @ 17:52:22

    yesungieee…
    kok romantis si kamu?? kmana image anehmu?? *plakk*
    nice ff chingu

    Reply

  3. Fane
    Mar 24, 2011 @ 17:53:44

    wah!!!ffnya keren banget!
    suka sama alur ceritanya
    pokoknya keren!!!!!!!!!!!

    Reply

  4. chynhae
    Mar 24, 2011 @ 18:58:37

    OMG, yesung berubah 180 derajaty !!!!
    keren ni ff..

    Reply

  5. euntaesung
    Mar 24, 2011 @ 19:05:16

    huuhuhuuuu
    kereeeeennn!!!!
    sukses bikin aku nangis sambil guling2an!haha…tenang yesung oppa!masih ada aku yg selalu menanti!!*dibacok sama elf,dibakar istri2 yesung oppa* 😀

    Reply

  6. KIM_YEYE1721
    Mar 24, 2011 @ 19:26:52

    sungiee oppa,,
    sabar ya,, hehehe
    sedih baca ff nya pngen nangis,, hehe

    Reply

  7. Qhaa Chibum
    Mar 24, 2011 @ 20:12:50

    T_T

    Yesungieeeeee ..
    kau begitu romantis sayaaaaan k .
    wkwkwkwkwkwk

    Reply

  8. nellminsungie
    Mar 24, 2011 @ 20:25:10

    jongwoon~ah~~
    aku skarang mkin kangen ma kamu!!! >_<

    Reply

  9. nabafei
    Mar 24, 2011 @ 20:32:50

    sung masih ada gue sung~
    -___- /plak
    aaaah yesung so sweet ya jd inget kmrn si mr.big head ini ngelamar aku-____-

    Reply

  10. kim sae young
    Mar 24, 2011 @ 21:56:28

    ff nya keren nih….

    Reply

  11. Chaching
    Mar 24, 2011 @ 22:11:49

    Baca ff ini bikin aku inget sama lagu mengenangmu krispatih…, hehe….,

    Chukkae yesung oppa.., karakternya keren.., alurnya juga gak biasa.., two tumbs buat author…,

    *)bikin cerita yang banyak tentang yesung dungg…, suka banget sama diaa abisnyaa.., hehehe…, ditunggu…,

    Reply

  12. Pyoshi_Uchiha
    Mar 24, 2011 @ 22:18:42

    kyaaa.. author bikin aku terbawa emosi.. T,T huhu~ makin cinta ama yesung.. >< romantis
    ga tega pas yesungnya lg frustasi (baca: nonjok tembok, jedotin pala, nyakar" tembok) kaya debus *ditendang sungie ke laut* ngilu bacanya..
    nice fic author.. ^^

    Reply

  13. fishyblue
    Mar 24, 2011 @ 23:12:19

    chingu, baguss banget . Meskipun sad ending tapi enak dibacanya. Kasian banget Yesung. Tapi dia masih terus berusaha . Daebak!

    Reply

  14. Mrs.AidenPark
    Mar 25, 2011 @ 03:05:16

    Ga tega pas liat yesung nya frustasi. T-T abang… Jangan gitu dong, terima kenyataan.
    Hoh. Ceritanya bagus, kebawa suasana nih, jadi nangis. 😦
    Good job author. Hehe

    Reply

  15. han gi
    Mar 25, 2011 @ 07:26:24

    Terharu banget .
    Abang yeye sabar ya .

    Reply

  16. choijinhae
    Mar 25, 2011 @ 19:01:53

    Huhuhu. . . .banjir deh,,

    Reply

  17. Rinsayangyesung
    Mar 25, 2011 @ 20:43:31

    Wah oppa. .
    Ak emg ud tw drawl trjemahan it has to be you,tp lbh asik bca yg kyk gni. Ad crita na. .mksh y auThor^^
    *Saranghaeyo Kim Jong Woon*

    Reply

  18. ajeenk
    Mar 25, 2011 @ 22:45:28

    Hueee~ mewek bacanyaa. . 😥 nyesek bgt baru dikasi tau kalo si hara nya meninggal 😦 so sweet bgt u,u

    Reply

  19. za-cloud
    Mar 26, 2011 @ 06:22:32

    nice 😀

    Reply

  20. Annisa006BGT
    Mar 28, 2011 @ 15:56:56

    hiks… Sedih… Nangis bacanya… entah knp, aku bayangin Hara adalah Sooyoung. Haha… *Yesoo lovers banget!!*

    Reply

  21. hyukrikal
    Mar 29, 2011 @ 16:35:44

    wow endingnya so sweet abiss !!

    Reply

  22. une
    Apr 02, 2011 @ 11:37:30

    yesungie, nado saranghae….

    t.t

    Reply

  23. meykyu
    Apr 03, 2011 @ 11:06:51

    ceritanya bagus sieh, tapi alur bikin pusing hehe..
    tapi bagus ko chingu.. ^^,/

    Reply

  24. kim yuna lee
    Apr 06, 2011 @ 07:49:34

    hiks oppa yesung kasihan banget

    Reply

  25. eva sari
    Apr 22, 2011 @ 09:23:43

    wow, gw ngebacanya jd terharu dan gak nyangka yesung oppa ceritanya setia banget sama hara meskipun gadis itu sudah meninggal

    Reply

  26. elfarima
    Dec 16, 2012 @ 19:25:08

    br baca.. telat banget..
    awalnya aku bingung dgn alurnya, tp lm kelamaan udah ngerti. aku udah nyangka kalo hara itu meninggal..

    Reply

Comment's Box

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: