[FF Of The Week] Love You Secretly

judul – Love You Secretly

penulis – anindhiya
genre – romance, angst, friendship, one shot
tokoh – eunhyuk, leeteuk, super junior

Setelah selama ini aku sliweran (?) di dunia FF idola cilik, kali ini aku pengen coba sesuatu yang baru. Karena lagi keranjingan baca FF korea, aku akhirnya memutuskan untuk mencoba bikin FF korea juga, walaupun kayanya gagal, haha. Ternyata bikin cerita dengan beda genre, latar dan pemain, rasanya juga beda, dan susah banget ! haha. Yang berkenan, let’s enjoy this story..

***

Ketika tidak ada lagi hari dimana aku bisa melihatmu..

Ketika derap langkahku tak mampu lagi mencapai sisimu..

Ketika hela napasku tak bisa lagi memenuhi udaramu..

Maka saat itu..

Mungkin..kau akan tahu..

Aku mencintaimu

***

Eunhyuk’s POV

Entah telah berapa kali aku menghela napasku, sambil menatap titik-titik bintang di atas sana. Ku lirik jam tangan yang melingkar di pergelangan tangan, pukul 02.15 dini hari, dan aku masih belum merasakan ngantuk sedikitpun. Padahal seharian ini, serentetan tugas baru saja ku jalani yang tentu saja telah menguras seluruh tenagaku.

Haruskah aku menghitung bintang-bintang itu agar rasa kantukku datang, tapi bukankah itu suatu hal yang sangat bodoh jika di pikir-pikir. Dan aku tentu saja tidak akan melakukan hal bodoh macam itu !

Aku sebenarnya tahu, tahu dengan amat pasti apa yang membuatku tidak kunjung tidur hingga semalam ini. Ini tentu saja karena tentang dia. Dia yang akhir-akhir ini menyesakki pikiranku, sesuatu yang harusnya tidak boleh terjadi.

Sesuatu yang jika terjadi, aku tahu, hanya akan menyakiti diriku sendiri.

Ahh ya, rasa-rasanya aku belum memperkenalkan diriku ya ? Namaku Lee Hyukjae, namun kebanyakan orang lebih mengenalku dengan nama Eunhyuk atau Hyukkie. Aku adalah bagian dari boyband dengan member terbanyak abad ini, Super Junior, meski kami hanya bersepuluh sekarang. Tapi bagiku, dan aku yakin di dalam hati member lainnya juga, kami tetaplah Super Junior dengan 13 personil.

Jadi kenapa kita malah membahas grupku ?

Lagi-lagi aku kembali memandangi bintang dari tempatku saat ini, tidak ada yang terlalu istimewa di atas sana. Hanya saja rasanya kerlap-kerlip bintang-bintang tersebut mampus sedikit menyerap apa yang sedang memenuhi otakku.

“Argh..berhentilah memikirkan dirinya ! kau jelas-jelas tahu bahwa ini tidak boleh terjadi !!” aku mulai merutuki diriku sendiri, berharap dengan hal tersebut semuanya dapat ku hentikan, meski aku juga tahu bahwa itu hal yang mustahil.

Cinta. Pernahkah kau jatuh cinta ? Pernahkah kau jatuh cinta pada orang yang salah ? Ya, jatuh cinta pada orang yang tidak tepat.

Aku memijat keningku, merasa sedikit pusing dengan semua perasaan konyol ini. Dan aku rasa, aku mulai membutuhkan kasurku. Aku memutuskan untuk kembali ke dalam dorm, bergegas menuju ke kamarku.

Saat tiba-tiba saja, pandanganku menjadi buyar dan kepalaku terasa begitu berat. Gelap.

***

“Kau sudah sadar ?”

“Apa kau baik-baik saja ?”

“Bagaimana keadaanmu ?”

“Mengapa kau bisa pingsan di depan pintu ?”

Keempat suara berbeda dengan nada khawatir yang sama itu langsung menyerbuku, ketika baru saja aku berhasil untuk membuka mata. Wajah Donghae-lah yang pertama kali dapat ku lihat, ia duduk tepat di sebelah tubuhku. Lalu ternyata ada Teuki hyung, Sungmin dan juga Heechul hyung.

“Memangnya aku pingsan ?” tanyaku balik, seolah tak menggubris pertanyaan mereka tadi.

“Ne, kau sakit Hyuk, badanmu demam” sahut Donghae.

Aku meraba keningku dan menemukan handuk dingin disana. Tapi memang badanku terasa tidak enak dan kepalaku masih terasa pusing.

“Jam berapa ini ?” meski aku bertanya, namun mataku secara reflek juga melirik ke arah jam dinding. “Aigo ! sudah jam delapan ? bukankah kita ada latihan koreo ?”

“Dan manajer sudah memberimu ijin untuk tidak latihan hari ini” ujar Sungmin.

“Tapi…” aku berusaha untuk duduk, namun tubuhku yang lemas seolah tak mengijinkan itu terjadi.

“Diam dan tidurlah disini, jangan bertindak macam-macam” celetuk Heechul hyung sambil melipat kedua tangannya di dada, dengan gayanya yang selalu terkesan-angkuh-namun-berkelas, membuatku tak berkutik dan hanya bisa pasrah dibuatnya.

“Baiklah, kami berangkat dulu Hyuk, jangan lupa minum obat” pesan Donghae sambil menunjuk botol obat yang terletak di meja. Kemudian, ia, Sungmin dan Heechul hyung segera keluar kamar, menyisakan Teuki hyung.

“Nanti Nara akan kesini, aku memintanya untuk menjagamu, tidak masalah kan ?”

Demi apapun, jantungku terasa meloncat ketika mendengar nama itu disebut. “Aku bisa sendiri Hyung, tak usah merepotkannya” tolakku halus.

“Kau ini sakit Hyuk, kau butuh orang untuk merawatmu, sementara kami baru akan kembali ke dorm nanti malam”

“Aku tahu hyung cemas dengan keadaanku, tapi aku rasa aku bisa menjaga diriku sendiri, lagipula..Nara noona itu kan..pacar hyung..” entahlah Teuki Hyung menyadarinya atau tidak, menyadari bahwa suaraku memelan dan hanya meninggalkan desahan di dua kata terakhir.

“Tak masalah, dia juga tidak keberatan, ia malah senang bisa membantuku untuk menjaga dongsaeng-dongsaengku, dan kau salah satunya” tukas Teuki hyung. “Sudah jam segini, aku harus segera berangkat, mungkin dia akan datang sebentar lagi..”

Aku hanya bisa mengangguk pasrah, dan ketika punggung Teuki hyung menghilang seiring daun pintu yang tertutup, aku memutuskan untuk membenamkan seluruh tubuhku ke dalam selimut, dan berharap ketika nanti aku membukanya, ini hanyalah mimpi.

***

Yeoja dengan senyum manis dan kulit semulus porselen di hadapanku ini, benar-benar membuatku salah tingkah sejak kehadirannya satu jam yang lalu. Dan aku rasa ia membuat demamku bertambah tinggi saja, karena daya pikatnya, yang tak kuasa ku tolak.

Dengan penuh perhatian ia menyuapkan bubur untukku, bubur yang sengaja ia masakkan hanya untukku.

“Aku kenyang” ujarku, mengalihkan wajahku dari sendok yang ia arahkan.

“Satu suap lagi, kau baru makan lima sendok” pintanya. Dan aku hanya menggeleng, masih menolak.

“Ayolah, hanya sesuap lagi, atau bubur buatanku tidak enak ?”

“B..bukan begitu, tapi aku memang sudah kenyang” sahutku, tidak ingin membuatnya tidak enak, lagipula enak ataupun tidak bubur buatannya, bagiku akan selalu enak.

“Satu suap lagi, demi aku, oke ?” dengan tersenyum jahil, ia kembali menyodorkan sesendok penuh bubur ke arahku, yang entah kenapa tetap saja ku terima. Baru saja ku bilang kan tadi, aku tidak ingin membuatnya tidak enak, tidak ingin mengecewakannya.

Ia meletakkan mangkok yang di pegangnya itu ke meja, dan lantas memberiku beberapa butir obat beserta segelas air yang langsung ku minum.

“Gomawo”

“Cheonmaneyo..” balasnya masih sambil tersenyum, dengan senyumnya yang seperti malaikat tersebut. “Ahh..kau masih demam Hyuk, tidurlah..”

“Err..Nara noona, kalau kau masih ada urusan, pergi saja..”

“Hey, kau panggil aku apa tadi ? hahaha..itu membuatku benar-benar merasa tua Hyuk, tumben sekali kau begitu sopan seperti ini padaku..”

“Kau kan pacarnya Teuki hyung, tentu saja aku harus sopan terhadapmu” lagi-lagi, aku merasa tercekat sendiri harus mengatakan kalimat itu.

“Aku sudah pacaran hampir satu tahun dengan Hyung-mu itu, dan kau baru memanggilkku dengan sebutan noona setelah kemarin lusa kau baru mengetahui tentang status kami berdua, kau ini benar-benar..”

“Salah kalian sendiri kenapa harus menutupi hubungan itu..” ujarku pahit. ‘..membuatku menginjinkan perasaan ini tumbuh dihatiku..’ sambungku dalam hati.

“Kau tahu sendiri seberapa banyak wanita yang memuja grup kalian, jadi aku dan Teuki berpikiran bahwa kami cukup menjalani hubungan ini dalam diam”

“Termasuk merahasiakannya dari kami ?”

“Bagian yang itu jangan tanyakan padaku, tanyakanlah pada Teuki sendiri kenapa ia merahasiakannya darimu dan anggota yang lain” sahutnya santai, seperti pembawaannya yang biasa ku kenal. “Aku akan membawa ini ke dapur dan menyiapkan makanan untuk yang lain, tidurlah Hyuk..”

Tubuhnya yang tinggi semampai itu melenggang ke arah pintu, kibas rambutnya yang bergelombang dan berwarna kecoklatan seolah memberikan efek magis akan gayanya yang memang selalu mempesona. Aku sudah mengenalnya sejak lama, begitupun dengan Teuki hyung. Ia sempat bekerja sebagai staff di SM, namun satu tahun belakangan ini ia memilih untuk bekerja di perusahaan keluarganya.

Dan aku sendiri tidak pernah menyadari sejak kapan mulai tertarik dengan sosoknya yang dewasa, dan hanya lebih tua dariku satu tahun. Bahkan meski aku sadar aku mengaguminya, aku tidak pernah benar-benar mengaku pada diriku sendiri bahwa aku juga mencintainya. Hingga rasa yang belum memekat sempurna itu tiba-tiba saja berserakan tanpa kendali.

Masih ku ingat obrolanku dengan Teuki hyung, beberapa hari lalu di sela-sela siaran radio kami.

“Hyuk, apa kau percaya dengan gosip itu, bahwa aku sudah punya pacar ?”

“Jadi kau memang betulan punya pacar hyung ?”

“Aish, kau ini, aku tanya kenapa kau balik bertanya ?”

“Haha, aku hanya akan percaya jika kau sendiri yang mengatakannya padaku” jawabku diplomatis dan sok serius.

“Kalau begitu, percayalah dengan gosip itu” tukas Teuki hyung dengan cengiran lebar, yang malah membuat mataku terbelalak kaget.

“Benarkah ? jadi kau sudah punya pacar ? kenalkah aku dengannya ?..aigo, jahat sekali dirimu hyung merahasiakan hal seperti ini dari kami semua” ujarku memasang wajah kesal sekaligus penasaran.

“Tentu saja kau mengenalnya, mengenal dengan sangat baik malah”

“Siapa ?”

“Nara..”

“Na..nara ?” ulangku, menegaskan. Karena tiba-tiba saja, seperti ada sumbat kayu tak terlihat yang menutupi kedua lubang telingaku. Seolah aku tidak mau mendengar ini.

“Ya, Nara. Kami sudah berpacaran kira-kira..hmm..hampir satu tahun”

Satu tahun ? sudah hampir satu tahun, dan tak ada seorangpun yang tahu ? bahkan aku yang hampir setiap malam selalu ada di dekatnya, siaran radio bersama. Dan kenapa aku merasa ada yang perih dan berdenyut di dalam hatiku ?

“Kau tidak suka jika aku pacaran dengan Nara ?” pertanyaan dari Teuki hyung membuyarkan lamunanku.

“Tentu saja aku turut bahagia hyung, akhirnya kau mendapatkan seorang yeoja juga, ku pikir kau akan menunggu para dongsaengmu menikah dulu baru kau yang terakhir..hahaha..” ledekku, mencoba untuk biasa.

“Pletak !” script naskah obrolan radio milik Teuki hyung yang digulung layaknya tongkat bisbol, mendarat dengan indah dikepalaku.

“Ku balas kau Hyung..” sahutku tak mau kalah, sambil mulai menggulung script milikku. Dan siaran malam itu, menjadi begitu riuh dengan aksi saling pukul-memukul kami. Setidaknya saat itu, aku tidak terlalu kesulitan untuk menyembunyikan sakit yang aku rasa.

Memikirkan kejadian beberapa hari lalu itu, entah kenapa membuat kepalaku berdenyut lagi. Dan rasanya kali ini jauh lebih sakit. Aku mencoba untuk meraih gelas di meja, mungkin saja air dapat menetralkan rasa sakitku ini.

“Prang !” sial, bukannya memegang gelas tersebut, tanganku yang terasa lemas malah membuatnya terjatuh ke lantai. Ku dengar derap kaki yang mendekat terburu-buru ke arah kamarku.

Pintu terbuka dan Nara langsung menatapku khawatir. “Hyuk, kau ke.. ?”

Sebelum ia menyelesaikan kalimat tanyanya, aku telah lebih dulu menunjuk kepingan gelas yang ada di lantai. “Mianhe Nara..”

“Mwo ? kenapa kau meminta maaf padaku ?”

“Itu aku, err..tidak sengaja..”

“Haha, aku tahu Hyuk, mengapa tampangmu begitu polos seperti anak kecil begitu, kau ini memang selalu bisa membuatku tertawa. Diamlah disitu, akan segera ku bersihkan..”

Anak kecil ? aku memang hanya anak kecil dimatanya. Anak kecil yang suka melakukan tingkah aneh di depannya. Tapi pernahkah ia tahu bahwa semua hal itu aku lakukan untuk menarik perhatiannya ? Untuk membuat orang yang aku kagumi terkesan denganku ?

“Perlukah ku bantu ?” tawarku ingin turun dari tempat tidur.

“Tidak usah, tetaplah tidur, aku bisa melakukan ini sendiri” tolaknya, dan seperti biasa, selalu saja ada senyum manis di ujung kalimatnya. Membuatku meleleh.

“Hati-hatilah kalau begitu Nara noona, aku..err..Teuki hyung akan memukulku jika kau sampai terluka..”

Nara yang sedang memasukkan serpihan gelas ke dalam tempat sampah, tiba-tiba saja menghentikan aktifitasnya dan mendekat ke arahku. “Hyuk, bisakah kau berhenti memanggilku dengan sebutan noona ? aku merasa tidak nyaman mendengarnya. Aku lebih suka seperti dulu, kau cukup memanggilku Nara saja” pintanya sambil duduk di pinggir tempat tidurku.

“Aku tidak enak dengan Teuki hyung, dia hyung-ku dan kau pacarnya, sudah sepantasnya aku memanggilmu seperti itu” kilahku beralasan.

“Ayolah, umur kitakan hanya terpaut satu tahun Hyuk, panggil aku kembali dengan Nara, ne ?”

Tatapan matanya membuatku tak mampu lagi menolaku. “Terserah kau sajalah”

“Haha..kau ini memang baik sekali..” pujinya senang. “Demammu masih tinggi Hyuk, apa tidak sebaiknya kita ke dokter ?” tanyanya setelah ia memeriksa keningku.

Aku menggeleng. “Tak perlu, aku akan baik-baik saja, hanya butuh istirahat”

“Kalau begitu maumu, istirahatlah..” ujarnya lembut, membenahi selimutku. “Aku ada di dapur, telpon aku jika kau membutuhkan sesuatu”

***

Sudah seminggu berlalu sejak ia menjadi perawat pribadiku satu hari tersebut. Dan aku tidak bisa memungkiri bahwa itu adalah kenangan terindah yang tercipta di antara kami, meski aku diam-diam berharap, aku dan Nara masih dapat mengukir kenangan indah lainnya.

“Kau masih sakit Hyuk ?”

“Mwo ?”

“Kau masih sakit ?” Teuki hyung yang duduk di sebelahku, meletakkan telapak tangannya di keningku, yang buru-buru ku tepis.

“Aku tidak apa-apa Hyung, memangnya kenapa ?”

“Kau tampak tidak begitu semangat sejak tadi, bukankah sudah ku bilang tak usah memaksakan untuk siaran dulu”

“Dan bukankah sudah ku bilang bahwa aku tidak-tidak apa hyung” balasku lagi, membalikkan kata-katanya sambil tersenyum lebar.

“Kau ini..” desah Teuki hyung.

“Haha..ehm hyung, ada yang ingin ku tanyakan..”

“Mwo ? katakanlah cepat, beberapa menit lagi lagunya akan selesai dan kita harus mulai siaran kembali”

“Kenapa kau merahasiakan hubunganmu dengan Nara ?”

“Haha..agar tak ada dongsaengku yang merebutnya” sahut Teuki hyung santai, namun membuat jantungku nyaris terhujam jatuh ke bawah karenanya.

“Benarkah seperti itu ?”

“Hahaha..kau menganggap jawabanku serius sekali Hyuk..” Teuki hyung malah tertawa terpingkal-pingkal, melihat ekspresi mukaku, yang memang langsung berubah serius.

“Jawablah yang benar hyung” sergahku.

“Mengapa kau begitu penasaran ?”

“Ya, aku hanya ingin tahu saja, apakah kami tidak begitu penting dimatamu hingga kau menyimpan berita bahagia ini sendiri” ujarku memberikan skakmat pada Teuki hyung.

“Tentu saja tidak, kalianlah yang paling penting bagiku. Hanya saja, tadinya aku pikir, aku akan menemukan waktu yang tepat untuk membicarakannya dengan kalian, sekaligus memberikan kabar yang lebih bahagia daripada hanya sekedar berpacaran”

“Kau akan menikahinya ?” tanyaku pelan, nyaris berbisik.

“Hahaha..sebentar lagi aku wajib militer Hyuk, tentu saja aku ingin mengikatnya terlebih dulu untuk menenangkan hatiku”

Jawaban simpel dari bibir Teuki hyung itu, seperti petir yang bergemuruh hebat di dalam dadaku. Kenapa hanya dalam waktu satu minggu aku mendapat kabar-kabar seperti ini. Tiba-tiba saja aku menyesal telah bertanya padanya.

“Pikirkan itu nanti Hyuk, ayo mari kita siaran kembali..”

Aku hanya mengangguk dan menundukkan wajahku ke arah meja. Ingin menangis rasanya mendengar kabar seperti ini. Mengetahui mereka berpacaran saja aku sudah begini apalagi melihat mereka menikah nanti.

“Tess..” aku mengernyit heran, ketika kulihat ada bulatan merah yang tercetak di kertas putih yang aku pandangi. Buru-buru aku meraba hidungku, dan menatap Teuki hyung.

“Hyung, apakah aku mimisan ?” tanyaku polos. Teuki hyung sendiri hanya menatapku sekilas, namun tak sampai dua detik kemudian raut wajahnya berubah panik, ia buru-buru mengambil tisu dan menyumpalkannya ke hidungku. Para kru dan manajerku juga langsung mengerubungiku.

Dan sekali lagi, kepalaku seperti terasa ditusuk-tusuk. Dengan rasa sakit yang terus meningkat dan jauh lebih hebat. “Argh..sakit hyung..sakit..”

***

Author’s POV

Suasana hening mendominasi lorong tersebut, meski ada banyak yang duduk disana. Tidak ada satupun suara, semua hanya diam, masih mencerna pernyataan yang dokter keluarkan beberapa menit yang lalu. Rentetan kalimat yang terasa begitu sulit untuk dicerna, dan diterima.

“Hem..”

Semua yang ada disana, menoleh ke asal suara. Terlihat leader mereka yang baru saja berdiri dari kursinya.

“Aku akan ke dalam menemui Hyuk, meski ia tidak mau ditemui oleh siapapun tapi aku ingin menemaninya” ujar Teuki tidak jelas untuk siapa, karena matanya hanya menatap pantulannya sendiri di keramik yang ia pijak.

“Aku ikut hyung..” Donghae juga berdiri, dan mendekat ke arah Teuki. Sama seperti yang lain, ia tampak begitu terguncang. Ia sempat menangis tadi, namun kini ia sudah bertekad untuk lebih terlihat tergar di hadapan ‘pasangan’-nya tersebut.

Teuki hanya mengangguk, dan mereka berdua berjalan bersama ke arah kamar Hyuk. Pelan-pelan, Teuki membuka pintu dan melangkah masuk. Donghae yang telah mencoba untuk menegarkan dirinya, nyaris kembali menangis melihat sahabatnya terbaring lemah seperti itu.

“Hyuk..” panggil Donghae pelan.

“Untuk apa kalian kesini, bukankah sudah ku bilang aku ingin sendiri” sahut Hyuk dingin, tidak seperti ia yang biasanya.

“Kami hanya tidak ingin kau menanggungnya sendiri, kami ingin menemanimu” ujar Teuki sambil perlahan mendekati ranjang Hyuk.

“Menangung ? aku memang menanggungnya sendiri kan ? kanker ini ku tanggung sendirikan ?! tidak ku tanggung dengan kalian ! tidak ku tanggung dengan member lainnya !!” raung Hyuk penuh emosi.

“Hyuk..” lagi-lagi Donghae hanya mampu memanggil nama itu. Ia ingin menggelontorkan sejuta kalimat penghiburan, namun alih-alih menghibur, ia malah merasa sebentar lagi air matanya pasti akan keluar melihat Hyuk seperti ini.

“Tenanglah Hyuk, bukankah dokter dan manajemen telah menjelaskan padamu bahwa kau akan di terbangkan ke Amerika untuk menjalani pengobatan ? yakinlah bahwa kau akan sembuh” Teuki berusaha untuk memotivasi dongsaengnya itu.

“Hanya tiga puluh persen kemungkinan berhasilnya, tiga puluh persen kemungkinanku untuk hidup !!” raung Hyuk lagi, memberikan tatapan tajam ke arah Hyung-nya. Hal yang sebelumnya tidak pernah terjadi.

“Dan tujuh puluh persen kemungkinanmu untuk mati !” sambung sebuah suara. Yang cukup menyentak semua yang ada disana terutama Eunhyuk.

Heechul, si empunya suara, yang baru saja mengatakan itu, tersenyum meremehkan, meski teman-temannya yang lain yang baru masuk bersamanya, memberikan tatapan siap membunuh.

“Kau berharap aku mati hyung ?” tanya Hyuk datar.

“Bukan aku, tapi kau ! kau sendiri kan yang bilang bahwa kemungkinanmu untuk sembuh hanya tiga puluh persen lagi, kau yang sudah menyerah sebelum pertandingan dimulai Hyuk” terang Heechul.

“Apa yang dikatakan Heechul hyung benar Hyuk, kau tidak boleh menyerah, kau harus yakin dan terus berdoa, Tuhan akan menyertaimu” sambung Siwon, yang membuat Heechul menatapnya penuh cela.

Shindong mendekat ke arah Hyuk. “Kami akan selalu ada disini untuk mendukungmu, kau harus berjuang Hyuk, kau punya banyak penopang disini yang siap menopangmu saat kau akan jatuh”

“Dan jangan lupakan ELF, mereka meski tidak tahu dengan kondisimu, aku percaya mereka pasti selalu mendoakan yang terbaik untuk kita semua” tambah Ryeowook seolah tak mau kalah untuk menyemangati.

“Berjuanglah hyung, HWAITING !” seru Kyu semangat. Membuat Hyuk terharu melihat para teman-temannya yang begitu perhatian dengan dirinya.

Dan tiba-tiba saja, bayang wajah Nara yang sedang tersenyum juga seolah berkelebat di hadapannya.

***

Semenjak hari itu semua member memperlakukan Eunhyuk dengan penuh perhatian, meski awalnya gerah namun lama-lama Eunhyuk mulai menikmati hal tersebut. Terkadang bahkan ia merasa seperti raja di dorm. Ia masih tampil di semua acara, meski saat ini setiap penampilan mereka, dirinya tidak lagi bisa seekspresif dulu, belum lagi ditambah dengan kekhawatiran semua member dengan keadaannya.

Satu bulan sudah hampir berlalu, dan tidak ada yang menyanggah jika badan Eunhyuk yang memang sudah kurus lebih menyusut lagi, membuat tulang-tulangnya tampak menonjol dan menimbulkan rasa prihatin di hati setiap member meski tak ada yang sampai hati menyampaikan, Heechul sekalipun.

Lusa ia akan terbang ke Amerika entah untuk berapa waktu. Manajemen telah mengatur sedemikian rupa, sehingga seolah-olah Eunhyuk ke Amerika karena cedera yang menimpanya saat menari. Meski para netizen mulai berkasak-kusuk dengan berbagai berita miring, apalagi dengan kondisi tubuh Eunhyuk yang  begitu kurus dan wajahnya yang selalu pucat.

“Hyung..”

“Ada apa Hyuk ? apa kau merasa pusing ? apa badanmu tidak enak ? kau sudah meminum obatmu kan ?” tanya Teuki bertubi-tubi, selalu seperti ini selama sebulan ini. Seolah setiap panggilan Hyuk adalah alarm tanda siaga.

“Aku tidak apa-apa Hyung, aku hanya ingin meminta sesuatu darimu”

“Mwo ? katakan saja, jika kau tidak memintaku untuk membelikanmu sebuah pulau, mungkin aku bisa mewujudkannya”

Hyuk menghela napasnya, membulatkan tekadnya untuk menyampaikan apa yang telah ia pikirkan sejak tadi malam. “Aku, aku..ingin meminta ijin untuk mengajak Nara menemaniku jalan-jalan besok..”

Teuki sedikit mengerutkan keningnya mendengar permintaan Eunhyuk yang meski biasa namun terdengar agak janggal.

“Jangan berpikir macam-macam hyung, aku hanya ingin mengucapkan terimakasih karena Nara pernah menjagaku waktu itu, aku belum tahu kapan aku bisa menemuinya lagi, itupun kalau aku bisa menemuinya lagi..”

“Aish, jangan berbicara yang tidak-tidak Hyuk ! aku tidak keberatan, silahkan saja, lagipula kau dan Nara kan memang teman. Aku hanya menyarankan, ada baiknya kalian makan siang saja, itu akan lebih aman untuk kesehatanmu Hyuk..”

“Gomawo hyung..” Eunhyuk membungkukkan kepalanya sedikit, benar-benar mengucapkan terimakasih atas ijin yang ia dapatkan.

“Tak usah sungkan begitu Hyuk. Telponlah ia sekarang, yeoja itu kadang sok sibuk..hahaha..”

***

Eunhyuk memainkan botol-botol kecil yang berisi garam dan merica di hadapannya. Setelah ia pikir-pikir, benar juga apa yang di katakan oleh Teuki bahwa lebih baik mereka makan siang saja. Dan Eunhyuk sudah duduk di kafe kecil yang berkesan romantis itu sejak setengah jam yang lalu, menunggu Nara. Ia merasa sedikit gugup, karena ini terdengar seperti kencan baginya.

“Mianhe Hyuk, apa kau sudah lama menungguku ?” gadis itu, membungkuk di sampingnya.

“Duduklah Nara, aku juga baru saja datang kok” kilah Eunhyuk, sambil berdiri dan menarikkan Nara sebuah kursi.

“Padahal Teuki sudah mengingatkanku berkali-kali agar aku tidak sampai terlambat untuk menemuimu, namun tadi banyak sekali hal yang harus ku selesaikan di kantor” ujar Nara masih merasa bersalah.

“Kau tidak terlambat Nara, aku juga baru datang, santai sajalah”

“Apa kau benar akan ke Amerika Hyuk ? apa yang cedera ? kakimukah ?” tanya Nara begitu ingin tahu. Memang hanya para member, manajemen, dan keluarga Eunhyuk sajalah yang tahu hal yang sebenarnya.

“Err..ya, ada yang harus ku sembuhkan disana, tapi lupakan saja itu, ehm aku hanya mau mengucapkan terimakasih karena waktu itu kamu sudah merawatku”

“Kau mengajakku makan siang hanya untuk mengucapkan terimakasih ?” tanya Nara, sedikit tidak menyangka.

“Apakah ada yang salah ?” tanya Eunhyuk balik.

“Bukan, bukan begitu, hanya saja aku jadi merasa seperti orang yang spesial bagimu hingga kau melakukan hal seperti ini..haha” sahutan sarat candaan yang Nara lontarkan hanya membuat Eunhyuk tersenyum. Ia akan sangat merindukan hal-hal ini.

Dan keinginannya untuk bertemu memang untuk semua hal ini. Ia ingin merekam lebih banyak senyum milik Nara, dan terus menyimpannya untuk ia kenang.

“Kau memang spesial Nara…” bisik Eunhyuk sangat pelan, sehingga yang terdengar hanyalah bisikkan.

“Mwo ?”

“Anio, lupakan saja, baiklah kau mau memesan apa ?” tawar Eunhyuk sambil mendorong buku menu ke hadapan Nara.

“Apa yang enak disini ? aku belum pernah makan disini sebelumnya” ujar Nara membolak-balik buku menu, sambil sesekali menatap Eunhyuk.

“Err…yang ini..” tunjuk Eunhyuk.

“Couple menu ?”

“Ya..err..setahuku memang itu yang khas dari kafe ini, tapi kalau kau tidak mau, pesanlah makanan yang lain..” sahut Eunhyuk entah kenapa merasa salah tingkah.

Nara menatap sekelilingnya singkat, dan baru sadar bahwa atmosphere kafe ini memang sangat cocok untuk kencan dan berpasangan. Membuatnya sedikit bingung mengapa Eunhyuk mengajaknya bertemu disini.

“Apa kau merasa tidak nyaman disini ?” tanya Eunhyuk ketika melihat Nara tampak menatap ke kanan dan kirinya.

“Anio, tempat yang bagus Hyuk, akan ku ajak Teuki sekali-kali kesini..haha..” renyah tawa yang mengiringi kalimat Nara, hanya di tanggapi Eunhyuk dengan senyum. “Baiklah, mari kita memesan couple menu ini..”

“Kau benar mau memesan yang itu ?”

“Bukankah tadi kau sendiri yang bilang Hyuk, bahwa itulah yang khas disini ? lagipula tidak ada peringatan disini bahwa yang boleh memakan itu haruslah pasangan betulan”

Lagi-lagi Eunhyuk hanya tersenyum. Ia memandangi Nara yang sedang memesan makanan kepada seorang waitress yang mendatangi meja mereka. Hanya hari ini dan setelah ini, ia sendiri tidak tahu kapan lagi bisa melihat wajah cantik itu.

Akankah jika dirinya memberi tahu kondisi yang sebenarnya pada Nara gadis itu akan memberinya sedikit celah untuk masuk dalam hatinya ? meski tanpa ditanyakan, ia sendiri dapat menebak apa jawaban yang akan ia terima nantinya.

“Hyuk..apa kau baik-baik saja ?” tangan Nara yang di lambai-lambaikan di hadapannya, membuat Eunhyuk reflek tersenyum.

“Mwo ? aku baik-baik saja, kenapa kau bertanya seperti itu ?”

“Haha..habis mukamu diam begitu, entah kenapa aku merasa aneh saja jika melihatmu diam, selama ini kan kau selalu saja menjadi member yang paling aktif bergerak, haha..”

“Nara-ssi, bolehkah aku bertanya satu hal ?”

“Tanyakan saja..”

“Apakah salah jika kita mencintai seseorang yang sudah dimiliki orang lain ?” tanya Eunhyuk tanpa berani menatap ke arah Nara.

“Kau sedang mencintai seseorang Hyuk ?”

Eunhyuk tersenyum tipis, ia kembali memainkan botol garam dan merica di hadapannya. “Ya, ada seorang yeoja, aku sudah mengenalnya sejak lama, dan ku rasa kita cukup akrab. Aku sendiri tidak menyadari secara pasti, kapan aku mulai benar-benar jatuh hati padanya. Yang aku tahu hanya, aku selalu merasa nyaman ketika ada di sampingnya, dan aku selalu ingin menunjukkan segala kehebatanku di hadapannya..”

Nara hanya diam mendengarkan, meski bingung juga mengapa Eunhyuk memilih memandangi botol-botol keramik kecil itu daripada dirinya yang merupakan lawan bicara Eunhyuk.

“Ia cantik, tak ada bedanya seperti kau Nara. Ia benar-benar memikat hatiku. Aku selalu menikmati setiap kita menghabiskan waktu bersama-sama, dan aku pikir, aku hanya sekedar mengaguminya, tidak benar-benar mencintainya. Namun aku salah…ketika aku tahu ternyata dia sudah memiliki seorang pacar, maka saat itu aku baru sadar bahwa aku mencintainya. Salahkah perasaanku ini ?”

“Anio Hyuk, perasaan cinta itu hak milik setiap masing-masing orang, tak ada satupun yang berhak menghalanginya. Perasaanmu tidak salah, hanya saja kau jatuh cinta pada saat dan orang yang tidak tepat..”

“Apa aku boleh terus mencintainya ?” tanya Eunhyuk lagi, kali ini, Nara menyadari ada tatapan meminta disana. Tatapan yang aneh dan sarat kepedihan.

“Itu pilihanmu Hyuk. Apakah dia tahu perasaanmu ?”

“Entahlah..” akhirnya Eunhyuk meletakkan botol-botol itu dan kembali menatap Nara. “Meskipun ia tidak menyadari perasaanku, tapi aku telah berusaha untuk memberi tahu apa yang aku rasakan terhadapnya”

“Jika dia bahagia dengan kekasihnya, berhentilah untuk mencintainya Hyuk, kau berhak mendapatkan kebahagiaan yang lebih daripada itu. Dengan terus mencintainya, aku rasa, kau hanya akan menyiksa dirimu sendiri” Nara menggenggam tangan Hyuk, memberi keyakinan pada namja tersebut.

“Tapi aku ingin terus mencintainya, karena mungkin itu satu-satunya hal yang dapat ku lakukan di sisa hidupku..”

“Pabo ! kau ini bicara apa Hyuk ?! janganlah terlalu menyedihkan seperti itu hanya karena kau tidak bisa mendapatkan dirinya. Kau akan pergi ke Amerika, banyak yeoja cantik disana, pilihlah satu dan bawalah kembali ke Seoul”

Dan setelah itu mereka hanya menghabiskan waktu mereka dalam diam dan menikmati menu pesanan mereka. Nara tampak antusias melihat, yang dimaksud menu couple adalah makanan yang diletakkan di satu set peralatan makanan yang lucu dan memang di khususkan untuk berdua. Berkali-kali ia bilang bahwa ia ingin sekali mempunyai peralatan makanan seperti itu.

“Apa kau menikmati hari ini Nara ?” tanya Eunhyuk, setelah mereka selesai makan.

“Tentu saja Hyuk, aku senang dapat menemanimu makan siang. Lain kali, aku yang akan mengundangmu..”

“Baiklah, ku pegang janjimu, dan bersiaplah karena saat itu aku akan memilih restaurant yang mahal..hahaha..”

“Aish, kau ini, aku yang mentraktir tentu saja aku yang akan menentukan dimana tempatnya”

“Haha..ya terserah kau saja, itupun kalau kita bisa bertemu lagi kan..”

“Eunhyuk ! kau ini hanya akan ke Amerika, bukan ke surga, berhentilah berbicara sesuatu yang menakutkan seperti itu !” gerutu Nara kesal, sementara Hyuk hanya memamerkan cengirannya saja.

“Sepertinya surga kedengaran lebih indah daripada Amerika” celetuk Hyuk ringan. “Haha..baiklah, jangan ngambek Nara, aku kan hanya bercanda..” sambung Eunhyuk ketika Nara kembali menatapnya tajam.

“Berhati-hatilah dengan kata-katamu Hyuk..”

“Ne, ehm..aku ingin meminta satu lagi darimu, bolehkah ?”

“Apa lagi ?”

“Aku ingin kita berfoto bersama, untuk ku simpan di handphoneku”

“Mwo ?”

“Tak usah cemas Nara, hanya untuk koleksi pribadiku saja, aku juga sudah berfoto dengan semua member, hanya untuk obat kangen saat aku di Amerika nanti” ujar Eunhyuk beralasan.

“Tapi untuk permintaan yang kali ini, ada syaratnya..” sahut Nara sambil mengedipkan sebelah matanya.

“Syarat apa ?”

“Menarilah untukku, sudah lama kau tidak menunjukkan aksimu di hadapanku” pinta Nara, yang langsung di sanggupi oleh Hyuk. Ia segera berdiri dari kursinya, dan langsung melakukan keahliannya tersebut. Membuat Nara tersenyum senang.

“Kau memang terlihat begitu mengesankan ketika menari Hyuk” puji Nara.

“Jadi aku harus terus menari untuk selalu mengesankan ?”

“Haha..tidak-tidak, bukan begitu juga, sudahlah..ayo katanya kau ingin berfoto bersamaku” Nara menarik Eunhyuk untuk berdiri di sampingnya. Eunhyuk sendiri langsung mengeluarkan handphonenya, dan siap untuk berfoto.

Ada beberapa foto dengan berbagai gaya yang tercipta, dan Eunhyuk merasa puas melihat hasilnya. Ia tersenyum sendiri melihat gambar-gambar tersebut.

“Kau tahu Hyuk, ini terasa menggelikan untukku, jika diluar sana begitu banyak yeoja yang mengharapkan dan meminta untuk berfoto bersamamu, saat ini kau malah yang memintaku untuk berfoto bersamamu..haha”

“Kau beruntung kalau begitu” sahut Hyuk santai.

“Ya mungkin, haha…aigo Hyuk, sudah jam segini, aku harus segera kembali ke kantor. Tak apa-apa kan ?”

Eunhyuk melihat jam tangannya, dan memang sudah lewat jauh dari jam makan siang. “Tentu saja tidak apa-apa, kau dengan siapa kesini ?”

“Aku membawa mobil, err..bolehkah aku pergi duluan ?” tanya Nara sopan.

“Pergilah Nara, terimakasih karena telah menemaniku hari ini..” ujar Eunhyuk sambil membungkukkan badannya.

“Anio..akulah yang harusnya berterimakasih Hyuk. Dan semoga pengobatanmu menyenangkan di sana, cepatlah kembali, aku akan membencimu jika kau tidak datang di pernikahanku dengan Teuki nanti..”

“Pasti aku datang” sahut Hyuk singkat, sambil berusaha tersenyum.

“Aku duluan ya..” pamit Nara sambil bergegas menjauh dari meja mereka, yang hanya dapat Eunhyuk pandangi dengan sedih.

“Saranghaeyo Nara..” bisiknya pada angin. Satu-satunya media, yang ia yakin akan menyampaikannya pada Nara dengan caranya.

***

-6 bulan kemudian-

Rangkaian bunga dengan warna-warna lembut menghiasi hampir seluruh penjuru gedung ini. Pita-pita berwarna merah jambu tampak rapi terikat di setiap kursi yang telah di tata apik. Dominasi warna putih menambah kesyahduan yang menentramkan hati. Tidak ketinggalan ukiran es batu besar yang membentuk wajah sepasang anak manusia yang hari ini akan mengikrarkan janji kesetiaan untuk saling bersatu dan melengkapi satu sama lain.

“Nara, ada yang ingin bertemu..”

“Suruhlah dia masuk eomma” sahut Nara, yang sedang merapikan gaun putih panjang dengan tube top di bagian dada yang membuatnya tampak begitu cantik.

“Nara-ssi..”

Nara menoleh, ia masih mengenali suara itu meski sudah hampir enam bulan tak pernah lagi ia dengar. “Eunhyuk ? ahh..ternyata kau datang juga..bagaimana kabarmu ?”

Pertama, ketika Eunhyuk melihat Nara, untuk pertama kalinya lagi semenjak pertemuan terakhir mereka dalam balutan pakaian seperti itu, membuat Eunhyuk tidak bisa mendustai hatinya bahwa rasa cinta itu masih ada dan terus mengendap hingga berkerak di dasar hatinya.

“Hyuk, hei..apakah aku terlihat jelek hingga kau menatapku seperti itu ?!”

“Mwo ? tentu saja tidak ! kau begitu cantik Nara, sangat cantik, Teuki hyung tidak salah memilih”

“Kau ini bisa saja. Kapan kau pulang ?”

“Kemarin sore aku sampai Seoul, aku tak ingin kau membenciku, makanya aku datang hari ini”

“Ya untunglah kau datang, karena kalau tidak, habislah kau ditanganku, hahaha..”

Tidak ada yang berubah. Nara dihadapannya, masih Nara yang dulu, yang humoris dan suka tertawa, yang senyumnya selalu mampu untuk membius dirinya.

“Aku hanya ingin memberi ini, hadiah pernikahan khusus dariku” ujar Eunhyuk sambil menyodorkan sebuah kotak yang sudah terbungkus rapi.

“Boleh aku membukanya sekarang ?”

“Tentu saja tidak, kau harus membukanya nanti saja, setelah kalian berdua resmi menikah..haha..”

“Kau membuatku penasaran Hyuk, tapi terimakasih untuk kadonya”

“Ne, bersiaplah, aku akan ke ruangan Teuki hyung, adakah yang ingin kau titipkan ?”

“Bilang padanya, biar aku saja yang menangis haru nanti, tak perlu ia ikutan juga” sahut Nara enteng, yang membuat Eunhyuk tidak habis pikir.

“Kau ini, ada-ada saja, ya sudah, aku keluar ya..”

Tanpa menunggu jawaban dari Nara, ia langsung keluar dari tempat itu, berlama-lama disana hanya akan terus menyiksa hatinya sedemikian rupa. Ia mengetuk pintu, di ruangan yang berbeda koridor dengan ruangan Nara tadi. Ini ruangan Teuki menanti hari bahagianya.

“Hyung, boleh aku masuk ?” tanya Eunhyuk, meski posisinya sudah berdiri di ambang pintu.

“Eunhyuk ! bagaimana kabarmu ? mianhe karena aku tidak bisa ikut menjemputmu kemarin” dengan penuh semangat Teuki langsung menghampiri Eunhyuk dan memeluknya.

“Tak masalah hyung, aku tahu pasti kau sangat sibuk. Apa kau gugup ?” tanya Eunhyuk basa-basi.

“Sedikit, ahh..aku begitu rindu padamu. Jadi bagaimana ? pengobatanmu berhasil kan ? manager tidak mau memberi tahuku dengan proggres kondisimu..”

Eunhyuk melepaskan pelukan hyung-nya tersebut. Ia hanya tersenyum. “Terimakasih karena selama disana kau selalu rutin menelpon dan menanyakan keadaanku hyung”

“Meskipun kau jauh, kau ini tetap dongsaengku yang harus ku jaga Hyuk. Jadi ? kanker itu sudah pergi kan dari tubuhmu ?”

“Aku baik-baik saja..” sahut Eunhyuk singkat.

“Baguslah kalau begitu, enam bulan tanpamu, dorm terasa lebih sepi. Kami tak sabar untuk kembali tampil di atas panggung bersamamu”

“Pikirkan itu nanti hyung, kau akan menikah lagi sebentar lagi, siapkan mentalmu, dan tahan air matamu, Nara memintaku agar menyampaikannya padamu”

“Kau sudah bertemu dengan Nara ? cantikkah dia ?”

“Rahasia, kau akan melihatnya sendiri nanti..haha” goda Eunhyuk. “Baiklah, aku rasa sudah saatnya aku untuk bergabung dengan yang lain, hwaiting hyung !”

Setelah melepaskan rindu dengan Teuki, Eunhyuk segera beranjak ke dalam gedung dimana semua undangan telah mulai berkumpul. Ia segera menghampiri barisan paling depan untuk menemui teman-temannya yang lain.

“Ah, hyung kemana saja kau ? duduklah disini..” Kyu menunjuk sebuah kursi kosong di sebelahnya.

“Kenapa kau perhatian sekali padaku ? kau tidak sedang menjahiliku kan ?” tanya Eunhyuk curiga.

“Apa kau merindukan kejahilanku hyung ?” tanya Kyu balik.

“Kalian ini kenapa sih, duduklah disitu Hyuk, tak ada apa-apanya” ujar Donghae menengahi.

“Kau belum menceritakan pengalamanmu selama disana Hyuk..” timpal Shindong penasaran.

“Aku rasa, aku bisa menceritakan itu nanti, kita disinikan mau menghadiri acara penikahan Teuki hyung bukan penyambutanku” sahut Eunhyuk.

“Setidaknya beritahu kami, apakah kau sudah sembuh ?” tanya Siwon, di sertai anggukan kepala member lainnya.

“Sudahlah, aku baik-baik saja, masih ada waktu lain untuk membicarakan itu nanti..” jawabannya itu kembali menimbulkan desakan dari anggota lainnya, namun semua itu mereda ketika denting piano mulai di mainkan, pertanda acara sakral tersebut akan segera dimulai.

Mata Eunhyuk tidak pernah lepas dari seluruh gerak-gerik Nara, sejak gadis itu masuk ke dalam ruangan Eunhyuk terus saja memandangi gadis itu. Ia tahu, tak akan ada hari lain lagi setelah ini. ia berusaha untuk ikut bahagia, seorang yang ia cinta, dan seorang yang ia sayang juga hormati bersatu dalam balutan pernikahan sekarang. Tak ada alasan lain yang harus membuatnya untuk tidak ikut bahagia. Lagipula, ia mulai menyadari bahwa, inilah yang terbaik, Nara tak akan bahagia bila bersamanya. Hanya Teuki yang mampu membuatnya bahagia.

“Hyuk, apa kau baik-baik saja ?” bisik Donghae di sebelahnya.

“Ya, kenapa ?”

“Mukamu begitu pucat”

“Anio, aku baik-baik saja” sahut Eunhyuk, namun sepertinya kalimat itu hanyalah kamuflase semata, karena selepas kalimat itu meluncur dari bibirnya. Kepalanya kembali di dera rasa sakit yang luar biasa. Eunhyuk meraba tengkuk belakangnya, memijatnya sedikit, mencoba untuk menahan rasa sakit itu.

Ia tidak ingin merusak acara ini dengan penyakit konyolnya. Ia berusaha untuk bertahan, meski rasanya kakinya mulai bergetar, tak kuat untuk menopang tubuhnya dan kepalanya yang semakin berat. Penyakit sialan itu tidak pernah pergi dari tubuhnya, segala macam pengobatan yang ia jalani tidak berpengaruh banyak. Dan Eunhyuk meminta mati-matian pada managernya untuk merahasiakan hal tersebut dari semua member, termasuk Teuki.

Eunhyuk, menundukkan kepalanya, dan karpet di bawahnya mulai terasa berputar-putar. Ia menarik tangan seseorang di sebelah kirinya, yang tidak lain adalah tangan Kyu. Kyu yang merasa ditarik tiba-tiba, cukup kaget dengan kelakuan Hyung-nya tersebut.

“Hyung, ada apa ?” tanya Kyu pelan, tidak ingin menimbulkan keributan yang mengganggu acara.

“Kyu..aku..hh..sakit..” dan “Bruuk” tiba-tiba saja Eunhyuk terjatuh.

“Hyung !”

“Eunhyuk !”

Sontak semua tamu melihat ke arah Eunhyuk, termasuk juga Teuki dan Nara yang baru saja akan mengucapkan sumpah sehidup semati mereka. Shindong, Heechul dan Siwon langsung menggotong Eunhyuk menuju mobil, mereka ingin segera membawanya ke rumah sakit.

***

Tidak ada yang menyangka bahwa semua akan berakhir seperti ini. Tidak ada juga yang mengira, bahwa Eunhyuk dengan sengaja menyembunyikan keadaannya kepada semua rekannya.

Kesedihan menyeruak pelan-pelan, perlahan namun langsung menyebar cepat. Duka cita itu menyatu dengan udara dan membawanya ke seluruh pelosok negeri. Perpisahan yang begitu menyakitkan. Perpisahan yang entah kapan baru bisa dipertemukan kembali.

Air mata kehilangan terjatuh tanpa di sadari, menghantarkan kepergiannya. Kematiannya seperti mimpi buruk bagi semua yang pernah mengenalnya. Hidup  yang terlalu singkat. Akhir yang terlalu menyesakkan.

Sudah seminggu, dan semua masih serba hitam. Serba muram, dan tak ada tawa. Seolah warna-warna cerah menghilang sementara, masih sibuk menangisi takdir yang baru saja terjadi.

Nara menatap sekotak kado di hadapannya, kado terakhir yang Eunhyuk berikan di hari pernikahannya. Ia membuka kertas kado itu perlahan, tidak ingin merusaknya, atau menyobeknya meski hanya seujung kuku.

Senyum lirih terpeta di bibirnya, ketika mendapati apa yang ada didalam kotak tersebut. Ternyata seperangkat alat makan untuk pasangan, yang waktu itu begitu ia inginkan. Eunhyuk, mengapa orang itu begitu perhatian kepadanya ? Mengapa ia selalu saja memberikan perhatian yang lebih untuknya ?

“Apa itu ?” Nara menoleh, dan melihat Teuki sudah ada di belakangnya.

“Ini hadiah dari Eunhyuk untuk pernikahan kita” sahutnya plena. Teuki sendiri langsung duduk di samping Nara, dan mengambil sebuah gelas dari dalam kotak  tersebut.

“Aku tidak pernah menyangka ia akan pergi secepat ini, aku bahkan sudah membayangkan akan kembali bersiaran radio dengannya” desah Teuki tanpa sanggup menahan laju air mata miliknya. Nara langsung memeluk Teuki, ia mengerti laki-laki disampingnya ini masih terguncang dengan kenyataan itu. Apalagi Teuki telah lebih lama mengenal Eunhyuk di banding dirinya.

“Kita akan terus mengenangnya dan mendoakannya, membuat jalannya terang disana” bisik Nara menguatkan. Ia merindukan Eunhyuk, merindukan segala hal yang ada pada diri sosok itu. Dan jika ia diberi satu kesempatan lagi untuk bertemu, ia hanya akan menanyakan satu pertanyaan.

Mengapa Eunhyuk selalu memperlakukannya dengan istimewa ?

-TAMAT-

Gimana ? aneh ya hahaha..aku sendiri pribadi, merasa cerita ini beda banget sama cerita-cerita lain yang pernah aku buat sebelumnya. Walaupun tetap ada sentuhan ala aku haha

Karena aku juga baru, dan belum ngerti banyak tentang Korea, Suju dan kosakatanya, jadi maaf-maaf aja kalau ada yang enggak sesuai. Gomawo Prima, udah ngasih les singkat via bbm tentang suju dan kosakata korea haha

Seenggaknya, aku berani mencoba, dan butuh kritik juga saran dari yang baca untuk cambuk buat aku biar bisa lebih menghasilkan cerita yang layak untuk dibaca..jadi di mohon banget apresiasinya untuk cerita ini, kalau malas komen disini, bisa mention aku di @nindhiyaa

Terimakasih untuk yang bersedia baca 🙂

Ps : kenapa Eunhyuk yang tragis, karena gue lagi ngefans sama dia hahaha *pinjem evil laugh-nya kyu*

71 Comments (+add yours?)

  1. darren
    Aug 21, 2011 @ 18:16:10

    baguuuuuus.. ^^
    jalan ceritanya beda..
    terkesan simple tapi daleeeem..
    sabar y hyukkie, cinta tak harus memiliki.. :’)
    ditunggu cerita selanjutnya.. 😀

    Reply

  2. cello13
    Aug 21, 2011 @ 18:16:47

    gilaaaaa meweekk, tragis deh si hyuk mati hueeeeee
    T______T
    FF pertama yg berbau korea ya? Kok udah keren gini? Ga kliatan kalo baru sekali ini bikin ff genre kayak gini xD

    DAEBAK!! ^^

    Reply

  3. Fhin+
    Aug 21, 2011 @ 18:19:01

    Omo.. Keren bgt^^,

    Reply

  4. Nurul Lathifah Kidiw (@cassielf3424)
    Aug 21, 2011 @ 18:29:37

    mama!!! author!!! kamarku banjir nih gara2 si Hyuk berakhir dengan mati!!!
    T_T author aku baca nih ff sebelum pergi taraweh nih huahaaaaa *nangis dipelukan Hyuk n Yeppa* :’) ..

    DAEBAK bgt!! ffnya mantap!!! 🙂 😥

    Reply

  5. len2_kyung
    Aug 21, 2011 @ 18:58:10

    Wah…, cerita ny sedih… Eunhyuk oppa akhirny meninggal… Kasihan…

    Reply

  6. rizkhaKYUbabo
    Aug 21, 2011 @ 20:12:14

    uwaaaaahhh,,sumpah kasian bgt si eun .. ..
    udah kena kanker ditmbah cintanya bertepuk sebelah kaki(?) .. ..
    thor,,dirimu tega sekali sama eun-ku ..hiks hiks
    suka suka

    Reply

  7. jey
    Aug 21, 2011 @ 20:22:26

    DAEBAK!! Author jjang!! Hyuk suamiku (?) di bikin mati (-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩) aaaaaaaah hyuk punya kanker (-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩) sakit hati bayanginnya thoooor~ dapet banget deh feel nya author daebak banget! Itu nara ama teuk jadi nikah ga tuh? Bikin after story hyuk mati dooong~ hehehehehe

    Reply

  8. mrs.kyuhaera
    Aug 21, 2011 @ 21:11:34

    bagus!keren! Daebak!
    Sedih banget ceritanya,
    mencintai tapi cuma di dalam hati..

    Reply

  9. prasasi
    Aug 21, 2011 @ 21:26:58

    wow! keren, tulisan ini beneran keren! 🙂 ide ceritanya, penulisannya. wow deh pokoknya! sediihh banget Hyuk jd pergi T__T .tapi emang ending yg pas kayak gini. hueee :-l sedih tapi keren d(^^)b dinanti tulisan yg lain! semangat menulis!

    Reply

  10. Giteunhae
    Aug 21, 2011 @ 22:08:33

    Ini anindhiya purnomo bukan sih?
    Aku sampe terharu baca ceritanya… Aku sampe nangis sendirian nih di kamar karna hyukkie itu kakakku yang pertama. Hahaha kenapa harus eunhyuk sih? Knp gk lee teuk aja??

    Reply

  11. Ikha Angelteukkie ShiwonniElf
    Aug 21, 2011 @ 22:19:17

    Jadi, sampai akhir hayat Hyukie pun, Nara gak prnah tau perasaan Hyukie yg sbenernya k dia ?? Ommona… Tragis!! Menyedihkan!! T_T
    DAEBAKK… love this ff 🙂

    Reply

  12. Nela saranghae kyuhyun
    Aug 22, 2011 @ 00:49:51

    Hwaa!!Eunhyuk oppa kesian banget T.T
    Tapi FFnya keren min 🙂

    Reply

  13. nanansisparkyu
    Aug 22, 2011 @ 00:53:10

    ah cerita nya keren bgt , dapet bgt feel nya .
    Hyuk kamu kasian bgt sih , uhuhuhu T.T

    author jjang !!
    Di tnggu loh karya selanjut nya ..

    Reply

  14. nanansisparkyu
    Aug 22, 2011 @ 00:58:14

    susah bgt mau komen , bismillah semoga yg ini masuk *komat kamit*

    keren keren keren .
    Hyuk kamu kasian bgt sih , uhuhuhu T.T

    author jjang !!
    Di tnggu loh karya selanjut nya ..

    Reply

  15. srtmln
    Aug 22, 2011 @ 02:46:21

    keren!! Tapi tragis T.T
    Pdhl dari awal udah nethink kalo unyuk bakal dibikin mati. Tetep aja ujung-ujungnya nangis T.T

    Reply

  16. puput
    Aug 22, 2011 @ 04:36:41

    Sedih..
    Memang kadang gak cowo aja yg gak peka sma prasaan org lain.. Kdg cwe juga gak peka sma skelilingnya..

    Reply

  17. Lee Seung Hye
    Aug 22, 2011 @ 06:39:13

    keren !

    Reply

  18. dijah
    Aug 22, 2011 @ 06:56:31

    (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩___-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩) sedih,, eunhyuk q meninggal…

    Reply

  19. Friesca d'gaga
    Aug 22, 2011 @ 09:43:24

    Aq g rela suami ku meninggal huawawawawa 😥
    knapa sad ending? Aq g rela, tggung jwb aq nangis T.T

    Reply

  20. ululkyu
    Aug 22, 2011 @ 10:03:48

    sedih !!!!

    Reply

  21. p4nic
    Aug 22, 2011 @ 10:19:16

    hyuukiiee matiii..
    -______________-

    Reply

  22. pinkchoccolate
    Aug 22, 2011 @ 12:30:57

    wahhh..makasih ffku udah dipost
    makasiiiihhhh juga buat yang udah pada baca dan komen 🙂
    hehehe..miaaannnn ya kalo sedih atau bikin nangis, sebenernya ini udah aku kirim lama tapi baru di publish sekarang..

    kalau mau baca ff koreaku yang lain. boleh lho main-main ke

    http://alloffiction.wordpress.com

    atau

    http://jejak-jejakpena.blogspot.com/

    Reply

  23. aeja...
    Aug 22, 2011 @ 14:33:35

    waahh… ff dari kpopers baru??? dari jewels baru??keren a…!!?
    waah…
    kalo uda suka dan mendalami korea? dan artis-artisnya, pasti lebih keren!
    cpat comeback dgn ff lain yah!!
    hwaitiiing!

    Reply

  24. Amonita
    Aug 22, 2011 @ 15:22:16

    Aku nangis~ batal ga ya
    Aku ga bisa ngebayangin kalo eunhyuk beneran kaya gitu. Nanti aku sama siapa???? Wae wae wae sedih bgt kalo baca eunhyuk yg dimatiin kaya gini T^T
    Tapi keren loh ff nya bener deh berarti aku ga salah baca hehe

    Reply

  25. meilani
    Aug 22, 2011 @ 15:45:09

    endingnya sedih banget……

    Reply

  26. hyurin
    Aug 23, 2011 @ 01:39:22

    entah kenapa malem ini begitu baca ff sedih dikit lsg bocor nih mata -__-
    Alurnya bagus, baru ini baca ff hyuk mati. Tragis bgt lagi.
    aku tunggu karya selanjutnya ^^

    Reply

  27. fishae
    Aug 23, 2011 @ 06:12:46

    Autthhhhhooorrr~
    kamu jahaaaat bikin aku mau nangis
    aku bilangin mamah aku loh#abaikan

    Reply

  28. Kyuteukminry
    Aug 23, 2011 @ 11:57:14

    Bagus ko…
    Feelnya dapet….
    Huahh…. Unyuk kenapa meninggal??
    Aku tunggu ff slnjutnya chingu 😀

    Reply

  29. lulukyukey
    Aug 27, 2011 @ 00:16:47

    Yaampun~ aku sampe nangis baca ending-nya… T_T
    nice ko ff-nya^^

    Reply

  30. Mela Elfminoz
    Aug 27, 2011 @ 00:49:24

    Author, kenapa hyukkie meninggal?? Ga rela Ga rela…. gitu2 kan dia bias aku jg… huwaaaa ;'((
    Bener2 beda jln ceritanya, jarang2 yg bikin main cast nya meninggal…. huhuhu,,
    keren chingu…. !! two thumbs up for you!!

    Reply

  31. luckyfriday
    Aug 27, 2011 @ 01:49:10

    wiiih ff pertama aja udah keren gini 😀 bikin lagi yaa ff lainnya hehehe

    Reply

  32. varen
    Aug 27, 2011 @ 09:11:20

    Baru baca FF ini.hehehe..FF pertama yang bikin aku bener2 banjir air mata T__T tragis banget!hyuk sabar banget,ya?kalo aku jadi dia,mungkin aku udah ga bisa senyum lagi ngeliat orang yg dicintai bakal kawin.hahaha..daebak,thor! 😀 (y)

    Reply

  33. sowoneul
    Aug 27, 2011 @ 20:32:38

    Sediiihh. Kasian banget ih hyuk!udah punya penyakit,orang yang disukain nikah sama hyungnya sendiri:(
    Daebak thor:))

    Reply

  34. mini
    Aug 27, 2011 @ 21:41:40

    Hyuk mati,,,,???
    tidaaaaaaaaakkkkkkkkkkk
    *agak lebe dikit*

    Reply

  35. addadeh
    Aug 27, 2011 @ 22:14:46

    huhuhuu~~ sedih ending.ny
    Knp unyuk dimatiin(?) ching . . . *emang.ny nyamuk dimatiin
    Aq ga tega, sampe2 bca.ny sambil mejem(?)
    Hehehe
    ._.

    Reply

  36. devinardelia
    Aug 27, 2011 @ 22:21:42

    aaaaaaaaaaa…………. I AM TOUCHED! :’) eunhyuk bangeet. kereeen! seriusan. aku terharuuu. aaaaaaaaaaaaaa. no comment deh, superdupergrawesome! :DD

    Reply

  37. Miss Han
    Aug 27, 2011 @ 22:25:15

    ih kereen..tragis sumpah..huweee…hyuki ku jangan mati…
    suka deh! ditunggu karya selanjutnya..

    Reply

  38. elfnote13
    Aug 27, 2011 @ 23:33:02

    Feel.nya ngena bgt! . Hampir nangis bca ini! . . Wuaaaa . Mana eunhyuk cocok bgt dpt peran ini disini~ bhasanya simple , bagus . Dtggu karya.2 yg lain

    Reply

  39. ana ae
    Aug 28, 2011 @ 01:43:16

    hyuk yg malang,,
    cinta brtepuk sebelah tangan..
    mengidap kanker..
    dan akhirnya mati..
    huu..huu..
    sedihnya…
    untung aja cuma ff,

    bagus kok thor ff.nya, g aneh.
    buktinya kpilih sbg ff of the week.
    ayo dlanjut bikin ff korea yg banyak..
    hwaiting!!

    Reply

  40. nnatia
    Aug 28, 2011 @ 04:09:50

    sedih bgt T.T
    kunyuuuuuk nape lu mati? #plak
    kasian bgt, udh nahan perasaan ujung”nya jg g dapet -_-
    nice ff, sad ff, ._.v

    Reply

  41. choimyunghee
    Aug 28, 2011 @ 13:26:30

    ya Allah~ nangis baca endingnya T_T
    gila, kaget banget waktu tau kalo hyuk kena kenker, aku kira cuma sakit biasa -____-
    dan aku kira juga Nara bakal sama Hyukjae.. eh, taunya hyuk nya mati..
    daebak thor~~!! uwaaa~ apalagi ff korea pertama ya!? jeogmal daebak d^^b

    Reply

  42. Quinnara
    Aug 28, 2011 @ 16:42:00

    sedih bacanya T.T

    Reply

  43. mochichi
    Aug 29, 2011 @ 01:33:37

    Sedih,kirain Nyuk beneran udah sembuh,ternyata…
    Dikau begitu kejam #plak
    Critanya tragis TT.TT

    Reply

  44. hwang min rin
    Aug 29, 2011 @ 15:18:49

    DAEBAKKK !!
    keren bangettt bikin nangissss, takut batal nihh
    tapi beneran deh keren nih FF, bikin aku ngelantur bayangin kalo hyuk beneran sakit dan…
    Ah gak mau mikir gitu, bikin sedihhh 😦

    Buat FF pertama kali, ini udah bagus banget ! jadi penasaran sama FF yang lain.
    Ditunggu yaa FF berikutnyaaa, HWAITING !!

    Reply

  45. AndinJooc
    Aug 30, 2011 @ 11:44:07

    Aaaaa nangis bacanya 😥 *emang dasar readernya cengeng T_T
    Ending nya dalem bangeeeeet Dx

    Reply

  46. NchiitElfishy
    Aug 30, 2011 @ 13:20:43

    Kereeeeeen bgd thor……..
    Q pgn nangis 😥 tp tkudt btal….
    Kciandt amat nasib EunHyuk…..

    Aio thor d tgu FF slnjt a….
    Tp jgn bkin donghae mti ea…
    awas qlu ea…
    T.T

    Hehe….. 🙂

    Reply

  47. hyukbumnik
    Aug 30, 2011 @ 17:35:17

    tega pisan ih hyuk jd begini. No no no! Haha
    aku lanjut di twitter ya.

    Reply

  48. tomomikazuko13
    Aug 30, 2011 @ 19:33:42

    bahasamu bagus!
    meskipun katana ga begitu tau korea tapi sifatnya heechul rada2 mirip xD
    aku nangis bacanya T_T
    jarang baca ff hyuk yg angst begini~

    Reply

  49. dhilaELF
    Aug 31, 2011 @ 10:33:19

    aigo! aku sampe nangis loh bacanya.. ini ff bagus banget, isinya dalemm…
    aku dhila elf jakarta. bangapta! 🙂
    bener deh, nunmul nya ga henti henti keluar..

    Reply

  50. henrylaumochi89
    Aug 31, 2011 @ 23:10:48

    sedih banget 😥

    Reply

  51. Shin Rayeo
    Aug 31, 2011 @ 23:40:29

    huaaaa kenapa Hyukkie mati?? nggak rela! *ditimpuk author*
    setuju banget sama kata Nara pas Hyuk nanya di restoran.
    baru bikin ff korea? bagus kok buat awalan.
    geurae (yeah), semoga ff-mu selanjutnya tetep keren kayak gini.

    keep going, hwaiting!

    Reply

  52. inassesei
    Oct 14, 2011 @ 21:39:48

    baguuuus

    Reply

  53. rizki
    Dec 12, 2011 @ 09:10:03

    Aniiinnnnn..hehehe aku yg punya akun @rizkiiiamalia di twit. Hmm gak tau ya ? Dulu aku suka bacain ff ic mu, si @meethypr yang rekomen, di ic aja ff mu keren2, ternyata sekarang bikin ff korea tetap keren,. bagus nin, simple tapi nyesek.. Jarang2 nemu eunhyuk jd cast utama dibikin menderita pula haha gara2 ff ini aku suka baca yg ceweknya khayalan, dari dulu gak suka kalo ceweknya itu member2 gb huhu . Aku udh baca ff ini sekitar 2minggu yg lalu tapi baru komen hehe ada lagi gak yg kaya gini ?

    Reply

  54. Trackback: Vote [FF OF THE WEEK] now! | Superjunior Fanfiction 2010
  55. adhyra10
    Dec 19, 2011 @ 18:34:25

    Yah hiks kasian bgt eunhyuk:’ tp dia sangat2 berjasaaa
    Neomu joaaa thor^^

    Reply

  56. amal
    Dec 21, 2011 @ 20:18:02

    hyuk… ah…

    Reply

  57. kiaile
    Dec 21, 2011 @ 21:47:19

    aku inget FF ini hahahaha 😀

    Reply

  58. ichaichu
    Dec 23, 2011 @ 22:36:23

    Wah.. Authornya ICL ya? Kkkkk xD sama dong u,u

    Nice FF! Aku terharu sumpah! T_T merinding beneran~ hueee.. Ditunggu FF yg lainnya 😀

    Reply

  59. rinchunn
    Dec 23, 2011 @ 23:34:59

    ßΆĢ☺º°˚ ˚°º… ºOºẾỀŜŜ,, sedih (-̩̩-̩̩-̩̩-̩̩__-̩̩-̩̩-̩̩-̩̩)

    Kenpa eunhyuk meninggal?? Kasiaaan tau thor (˘̩̩̩ε˘̩̩̩ƪ)

    Yg pntg (˘⌣˘)ε˘`) Kyuhyun duluu aah 😉

    Reply

  60. bum
    Dec 25, 2011 @ 10:54:52

    sedihhh..knp harus eunhyuk jg..

    Reply

  61. YuuYee
    Dec 27, 2011 @ 08:52:58

    huaaa *nangis*
    eunhyuk yg hiperaktif, jd org sakitt…spt apa kira2?
    trus knp hrs stragis itu nasibnya?ga relaaaaa…..

    ff nya kereen, ntah knp baca ff ni bikin aq mewek sklgus ktawa, te2p ada unsur komedinya..meski hnya tsirat+dikit bgt…..

    Reply

  62. Eka Fitria
    Dec 28, 2011 @ 22:26:56

    waaaaaa kak anind dari dulu sampai sekarng ff-nya tetap keren\=D/

    Reply

  63. Eunhyuk The's Eunhyuk
    Mar 05, 2012 @ 16:33:20

    Hueee, aku sedih. FF lagi-lagi membuat ku menangis.

    Reply

  64. goodgirlside
    Mar 07, 2012 @ 20:15:41

    eunhyuknya menderita banget disini thor..
    jadi gak tega liatnya…
    tapi ffnya kereeen, sedih gitu pas bagian eunhyuk meninggal gr gr kanker…
    jangan saaaampee…
    hehehehe

    Reply

  65. jungsora
    Mar 08, 2012 @ 12:41:23

    hueeeeee aku mewek thor astaga tumben eunhyuk mendayu sendu gini haha
    dari awal judul ama ceritanya tetep deh ya love you secretly gak ketauan sama siapapun ampe kapanpun huaa

    Reply

  66. Lee Eunrim
    Mar 30, 2012 @ 12:49:47

    keren thor suami ku hyuk, knpa ?? tapi gpp aku suka ko yg sad ending 😀
    ceritanya kerennnnnnnn ^^ salut sama authornya

    Reply

  67. KeshaLee
    Jul 03, 2012 @ 14:47:44

    nangis!!! daebaksekaliiii!!

    Reply

  68. Indah juniarti
    Jan 06, 2013 @ 00:09:08

    Akan lebih nyesek lagi jika nara sama teuki tau, bahwa hyukie mencintai nara

    huhuhu…. 😦

    Reply

  69. diya
    Mar 26, 2013 @ 18:34:16

    tragis tp daebak . huhu

    Reply

  70. andhasmin
    Dec 09, 2014 @ 20:47:54

    mewek… walau meninggal peran si eunhyuk disini sangat beda

    Reply

  71. choi
    Feb 11, 2015 @ 13:48:50

    Ahh knapa meninggal

    Reply

Comment's Box

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: