Supernatural

il

 Supernatural

Author: lollicino

Cast: Lee Sung Min [Super Junior] Cho Hara [Original Character] Cho Kyu Hyun as Marcus Edelwiss [Super Junior]

Genre : Supernatural, Fantasy, Romance | Rating: PG13 | Length: one-shot

= = =

Eletranom, Dark Side of Earth

Sunyi dan bernuansa hitam. Itulah yang dapat menggambarkan istana tersebut. Berbeda dengan diluar istana. Berisik. Hanya terdengar suara teriakan orang yang meminta tolong untuk dilepaskan oleh Ore Demon (Iblis penyiksa)

Seorang pria berjalan sambil memainkan tongkat kekuasaannya. Jubah hitam panjangnya menyapu lantai marmer yang dingin, membuat pria itu tampak seperti seorang raja yang berkuasa. Dan memang benar, dia adalah orang yang berkuasa di Eletranom, bagian bumi yang tak terlihat. Sama seperti neraka.

Pria itu berhenti tepat di depan dua buah pilar tinggi. Di tengah-tengah pilar itu, seorang pria berwajah tampan tersekap. Seluruh tubuhnya dikunci oleh kawat emas bermantra, sehingga membuatnya tidak bisa terlepas dari kawat-kawat yang mengunci seluruh tubuhnya itu.

“ Marcus… “ lirih tawanan itu.

“ Lee Sung Min… namamu? Nama yang bagus. “ jawab Marcus, si raja Eletranom. Senyuman terukir di wajah Marcus.

“ Aku tidak punya urusan apapun denganmu, Marcus. Lepaskan aku. “ Sungmin menatap Marcus dengan tatapan sinis.

“ Sungmin, umurku sudah 300 tahun. Seharusnya kau memanggilku dengan nama yang lebih sopan. “ balas Marcus, “ Melepasmu? Kau memang tidak punya urusan apa-apa denganku, tapi kau adalah Gold-bloodied. Iblis tidak akan pernah melepasmu. “ lanjutnya.

“ Lepaskan aku, Marcus. Aku benci neraka, dan aku benci kau serta semua kaummu! “ bentak Sungmin.

[ZZRRRTT]

“ ARGH! “ teriak Sungmin. Sungmin terbatuk darah. Dia berusaha untuk menstablikan nafasnya. Sementara Marcus, dia tersenyum melihat Sungmin tersiksa.

“ Kau akan tersakiti oleh kekuatanmu sendiri, Sungmin. Kalau kau berani menentangku. “ ucap Marcus. Marcus melenggang pergi dari hadapan Sungmin. Namun langkahnya terhenti sebentar.

“ Ah, berdoalah Lee Sung Min. Semoga saja ada Indigo-bloodied yang bisa menyelamatkanmu, dan membebaskanmu. “ ucap Marcus. Senyuman khas terukir di wajahnya. Dia kembali berjalan meninggalkan Sungmin.

“ Semoga saja. Karena tidak ada lagi Indigo-bloodied yang dapat menyelamatkanmu. Kaum Indigo-bloodied sudah dimusnahkan oleh ayah kami –Lucifer. “

= = =

Sokcho, 14.00 South Korean Time

Seorang gadis berjalan dengan riangnya sambil menggandeng tangan ibunya. Senyuman terukir dengan indah di wajah manisnya, membuatnya tampak lebih ceria.

“ Selamat pagi, Hara. “ sapa seorang paruh baya pada gadis itu.

“ Selamat pagi juga, nenek Jung! “ balas gadis itu.

Cho Hara. Seorang gadis keturunan Korea berumur 15 tahun yang hidup bersama orang tuanya di Sokcho, Korea Selatan. Ayahnya adalah seorang dokter, dan ibunya adalah seorang perawat. Hidupnya biasa-biasa saja, namun dia menganggap itu semua sebagai anugerah untuknya.

“ Ibu, nanti malam aku boleh berkemah dengan teman-temanku, kan? “ tanya Hara pada ibunya. Ibunya tersenyum.

“ Tentu saja. Ibu sudah berjanji padamu. Tetapi berhati-hatilah, malam hari itu berbahaya untuk seorang gadis sepertimu. Mengerti? “ ceramah ibunya.

“ Mengerti ibu! “ Hara mengangguk dengan antusias. Dia memeluk ibunya, lalu mengecup pipi ibunya.

“ Terima kasih ibu! “

= = =

Pyoksu Junior High School, Sokcho, 20.00 South Korean Time

Hara berjalan sambil bersenandu melewati gerbang sekolahnya. Sudah ada banyak siswa yang duduk sambil menunggu mulainya acara perkemahan. Sejak Hara menapakkan kakinya di lapangan basket sekolah, semua murid menatapnya dengan tatapan benci.

Hara adalah murid yang pintar dan patuh pada guru di sekolahnya. Dia adalah murid emas guru. Selain prestasinya yang menjulang tinggi, dia juga bukan anak yang malas dan pemberontak seperti murid lainnya.

Hampir semua murid Pyoksu membencinya. Di mata murid-murid Pyoksu, dia adalah anak manja dan cengeng. Sok baik dan sok manis, menambah kebencian murid-murid Pyoksu terhadap dirinya. Namun Hara menghiraukannya, dan tetap fokus belajar.

“ Oh, lihatlah. Anak ibu hadir di acara perkemahan ini. “ sahut Jung Sae Ran, pemilik sekolah Pyoksu. Hara menoleh dan tersenyum pada Saeran.

“ Hai, Saeran! “ sapa Hara. Saeran menatapnya sinis.

“ Ibumu tidak melarangmu, anak manja? Ini adalah acara perkemahan tengah malam. Ada cerita menyeramkan. Kau tidak akan berteriak dan menangis, nanti? “ tanya Saeran dengan nada mengejek yang sukses membuat murid lainnya tertawa keras.

Hara hanya diam. Dia sudah terbiasa dengan situasi ini. Ini masih biasa. Beruntung Saeran dan geng-nya tidak melempari Hara dengan telur busuk atau cat tembok dan terigu. Hara pernah mengalami hal itu, namun dia tetap diam.

“ Perhatian, untuk semua peserta perkemahan malam, murid-murid Pyoksu. Harap segera berkumpul bersama regu masing-masing. Daftar nama-nama regu dapat dilihat di papan pengumuman yang ada di sebelah timur sekolah ini. “

Semua murid Pyoksu berlarian ke arah timur sekolah Pyoksu. Tepatnya daerah belakang kantin. Semua murid berdesak-desakan mencari nama mereka dari sekian nama murid Pyoksu.

“ Haejeong, aku bersamamu! “

“ Yoojang! Kita bersama! “

“ Aish… aku terpisah lagi dengannya. “

“ Sial! Aku bersama anak manja itu! “ gerutu Saeran, setelah melihat nama Hara diantara namanya dan nama-nama gengnya.

“ Saeran! Aku sekelompok denganmu. “ Hara menghampiri Saeran lalu tersenyum padanya. Saeran menatapnya sinis, namun dia tersenyum licik.

“ Aku senang berada satu kelompok denganmu… “

= = =

“ Saeran, kau yakin akan melakukannya? “ tanya Yoonhui, salah satu anak buah Saeran. Saeran mengangguk.

“ Aku yakin, Yoonhui. Kita harus segera menyingkirkan anak manja itu. “ jawab Saeran.

“ Tapi apakah itu tidak terlalu kejam? “ Kyurin memastikan.

“ Kalian diam! Tugas kalian hanya membantuku untuk menyingkirkan Hara hari ini! Kalian mengerti? “ bentak Saeran. Semuanya hanya mengangguk lalu menunduk, tidak berani melawan Saeran.

“ Saeran! Kita harus segera berangkat! “ Hara menghampiri Saeran dan teman-temannya sambil berlari.

“ Benarkah? Baiklah, kita akan segera berangkat. Siapa yang memegang petanya? “ tanya Saeran. Seran melayangkan tatapannya pada Yoonhui.

“ Ah! Aku lupa mengambilnya! Sebentar! “ Hara menepuk dahinya.

“ A-aku sudah mengambil petanya! “ Yoonhui mengeluarkan selembar kertas dari kantung jaketnya. Saeran tersenyum pada Yoonhui, lalu mengangguk.

“ Bagus, Hong Yoonhui… “ gumamnya.

= = =

Saeran, Hara dan yang lainnya berjalan secara berdampingan. Sedari tadi, Hara hanya mengoceh panjang lebar dan hal itu membuat Saeran dan teman-temannya semakin gerah dan ingin menyingkirkannya.

Mereka berbelok ke arah kiri dan berjalan sekitar 500 meter menjauh dari keramaian. Gedung-gedung tak berpenghuni dan kotor mengelilingi mereka. Hara tampak sedikit takut, sehingga dia menarik ujung baju Saeran.

“ S-saeran… kau yakin ini tempatnya? “ tanya Hara dengan tergagap, setelah mereka berhenti tepat di sebuah gedung yang tak berpenghuni. Saeran mengangguk.

“ Ya, Hara. Aku akan menunggu diluar, sementara kau, Chaeyeong dan Hyuna akan masuk dan mencari benda yang harus didapatkan. Keberatan, Hara? “ tanya Saeran sambil menatap mata Hara dalam. Hara mengangguk pelan, sedikit takut dengan tatapan mata Saeran.

“ A-aku tidak keberatan, Saeran! Ayo, kita masuk! “ ajak Hara pada Chaeyeong dan Hyuna. Mereka bertiga pun memasuki gedung itu, sementara Saeran, Yoonhui dan Kyurin tersenyum penuh kemenangan diluarnya.

“ Menyingkirlah kau, anak manja! “ ucap Saeran.

= = =

Hara’s Point of View

Aku, Chaeyeong dan Hyuna memasuki tempat ini. Debu dimana-mana. Panas menyengat, membuatku berkeringat karena aku memakai jaket tebal malam ini.

“ Dimana kita harus mencarinya? “ tanyaku pada dua orang dibelakangku. Mereka hanya diam dan mendekatiku perlahan.

[BRUK]

“ Ouch! “ rintihku, saat kurasakan kakiku terkilir karena tergelincir. Aku menyentuh pergelangan kakiku yang terasa sangat sakit.

“ Chaeyeong, Hyuna, tolong aku… “ rintihku tak kuasa menahan rasa sakit di kaki.

“ Tunggu disini Hara! Aku akan mencari bantuan ke luar! “ Chaeyeong dan Hyuna meninggalkanku dengan terburu-buru.

3 hours later…

Chaeyeong dan Hyuna belum datang juga. Aku menatap sekelilingku dengan cemas. Kemana mereka? Ruangan ini sangat gelap dan pengap, sehingga membuatku berkeringat banyak.

Dengan susah payah, aku berdiri dan menopangkan tubuhku pada meja usang di sampingku. Aku berjalan tertatih-tatih mencari pintu keluar. Tak henti-hentinya aku merintih karena kesakitan. Kurasakan kepalaku pusing. Kututup mataku, lalu kuusap-usap wajahku.

[DEG]

“ Kenapa tempatnya berubah? “ gumamku setelah membuka mata. Kuperhatikan sekitarku. Terdapat banyak koleksi pedang dan foto-foto besar. Di dinding merah, setiap jarak empat meter terdapat obor yang menyala.

Kulangkahkan kakiku untuk menjelajahi tempat itu. langkahku kembali terhenti ketika kulihat seseorang terduduk di sebuah kursi. Tubuhnya dikelilingi oleh kawat-kawat berwarna terang. Orang itu menunduk. Aku berjalan lebih dekat menuju kedua pilar itu.

“ Halo? “ panggilku sedikit ragu. Orang itu mendongak perlahan.

“ Halo? “ panggilku sekali lagi. Pria itu malah menatapku dengan tatapan aneh. Aku mengerutkan keningku. Ada apa dengan pria ini? Dia tuli?

“ Kau bisa melihatku? “ akhirnya dia menjawabku. Aku malah menatapnya aneh.

“ Memangnya aku buta? Aku masih normal. “ jawabku.

“ Jawab saja. Kau melihatku? Kau bisa melihatku? “ tanyanya sekali lagi. Aku mengangguk ragu.

“ Aku melihatmu. “ jawabku. Dia menatapku tidak percaya.

“ Siapa namamu? “ tanyanya.

“ Cho Hara. Namaku Cho Hara. “ jawabku lagi.

“ Orang tuamu… Cho Sang Hui dan Kim Sung Dam? “ tanyanya dan aku mengangguk. Pria itu menatapku dalam.

“ Pergilah! “ usirnya.

“ Tapi… aku tidak tahu jalan keluarnya. Tadi aku mengusap wajahku, dan tiba-tiba saja tempatnya berubah. “ ucap Hara.

“ Lakukan hal seperti sebelumnya! Apa yang kau lakukan sehingga kau bisa melihatku? Cepat! Sebelum Marcus datang dan melihatmu! “ ucap pria tadi.

“ Baiklah. “ jawabku.

“ Cepat! “

Aku menatap pria itu aneh. Kuusap wajahku dengan tangan kananku. Semuanya berubah. Kembali menjadi gedung usang lagi. Aku mengerutkan keningku dan melihat sekitarku. Apa yang terjadi padaku? Aku bermimpi? Tidak mungkin. Bahkan aku bisa merasakan suasana panasnya tadi.

“ Sudahlah, Hara. Mungkin kau sedang bermimpi. “ ujarku pada diriku sendiri. Kulangkahkan kakiku untuk keluar dari tempat ini

= = =

Next day…

“ Ibu, ayah. “ ucapku.

Ayah dan ibu mendongak dan tersenyum padaku.

“ Ada apa Hara? “ tanya Ibu. Aku menggaruk kepalaku yang sama sekali tidak gatal. Ragu untuk menceritakannya.

“ Uhm… sebenarnya… kemarin aku mengalami hal aneh. Sangat aneh sehingga aku mengira diriku sendiri sudah gila. “ ucapku. Ibu dan ayah menatapku dengan tatapan aneh.

“ Memangnya kemarin kau kenapa, Hara? Apa terjadi sesuatu padamu? “ tanya Ayah cemas. Aku menggeleng.

“ Tidak. Tapi… kemarin, tiba-tiba saja penglihatanku berubah menjadi aneh. Yang tadinya tempat usang, menjadi sebuah lorong gelap. “ jawabku.

“ Lalu? “

“ Lalu aku bertemu dengan seorang pria yang sedang duduk di kursi. Dia dikelilingi oleh kawat berwarna mengkilat. Lalu aku berbicara dengannya. Aneh sekali. Aku hanya memberitahu namaku, tapi dia tahu nama ayah dan ibu. Lalu dia mengusirku. Dan seingatku dia bilang ‘ Pergi! Sebelum Marcus melihatmu! ‘. Yah, intinya seperti itu. “ lanjutku.

Wajah Ayah dan Ibu mendadak pucat. Mereka hanya diam dan kembali menghabiskan makanan mereka. Aku menatap mereka dengan aneh.

“ Apa ayah dan ibu tahu sesuatu? “ tanyaku.

“ Tidak. Mungkin kau hanya bermimpi, Hara sayang. Cepat habiskan makananmu! Nanti kau terlambat ke sekolah! “ perintah ibu.

“ Mungkin… “ gumamku, lalu menghabiskan makananku.

= = =

18.00 South Korean Time

Aku melangkah dengan ragu memasuki gedung ini lagi. Masih memakai seragam sekolah dan masih menenteng tas besar. Aku berkata pada Ayah dan Ibu kalau aku mau pergi ke rumah teman –padahal aku sama sekali tidak mempunyai teman.

Kuhentikan langkahku ketika aku sudah yakin kalau aku berada di tempat kemarin dimana aku bertemu dengan pria aneh tersebut. Dengan ragu, kuusap wajahku. Kubuka mataku, dan benar saja. Tempatnya sudah berubah kembali.

“ Hey… “ sapaku pada pria itu. pria itu mendongak.

“ Hara! Kenapa kau ada disini? “ tanyanya kaget.

“ Aku… hanya ingin memastikan kalau yang kemarin itu bukan mimpi. Ternyata bukan… “ jawabku.

“ Beruntung Marcus sedang rapat dengan saudara-saudaranya… “

Hening… Aku menatap pria itu lama. Wajahnya sangat tampan, namun menunjukkan keletihan yang menjadi-jadi. Aku semakin bingung dengan semua ini. Apa yang terjadi?

“ Uhm… boleh aku tahu siapa namamu? “ tanyaku pada pria itu.

“ Sungmin. Lee Sung Min. “

“ Boleh aku tahu… siapa Marcus? Dan kenapa kemarin kau bertanya dapatkah aku melihatmu? Aku tidak mengerti. “ ucapku. Sungmin menghela nafasnya.

“ Kau Indigo-bloodied ? “ tanya Sungmin. Aku mengerutkan keningku.

Indigo-bloodied? Apa itu? “ tanyaku tidak mengerti.

“ Satu-satunya Indigo-bloodied yang ada di bumi. Ya, ramalan itu benar. “ gumam Sungmin yang membuatku semakin tidak mengerti.

“ Aku benar-benar tidak mengerti… “ ucapku.

“ Aku adalah Gold-bloodied yang tersisa di bumi. Gold-bloodied adalah keturunan malaikat yang selalu melindungi bumi dan menghancurkan iblis. Hampir semua Gold-bloodied sudah dibunuh oleh iblis. Dan aku adalah sisanya. “ cerita Sungmin padaku. Sungmin menatapku, lalu menunduk.

“ Ditengah-tengah itu semua, Para Malaikat berunding tentang cara melindungi kami. Dan setelah itu, lahirnya Indigo-bloodied. Berbeda dengan Indigo biasa. Indigo-bloodied mempunyai kekuatan yang lebih, dan hal itu digunakan untuk menyelamatkan Gold-bloodied dengan cara mengembalikan kekuatan kami yang dikunci oleh kawat emas. Dan mereka dapat mengalahkan para anak-anak Lucifer yang menjadi raja di seluruh bagian bumi yang gelap. “ lanjutnya.

“ Jadi… maksudmu- “

“ Lee Sung Min! “ ucapanku terhenti setelah mendengar sebuah suara yang berasal dari lorong gelap. Sungmin menatapku panik.

“ Cepat pergi dari sini! “ bisiknya. Aku mengangguk, lalu mengusap wajahku.

Aku segera berlari dan keluar dari tempat itu.

= = =

“ Hara! Kenapa kau pulang jam 9 malam? “ tanya Ibu padaku. Aku menunduk dan meminta maaf.

“ Maaf, ibu. Tadi aku ada keperluan sebentar. Aku tidur dulu, ibu. Selamat malam. “ kukecup pipi Ibu dan Ayah, lalu berlari ke lantai 2 menuju kamarku.

[CKLEK]

Kututup pintu kamarku lalu melempar tasku ke kasurku. Aku segera menghampiri meja belajarku dan membuka laptopku.

Aku segera membuka internet dan mengetik Indigo-bloodied. Ku-click salah satu link yang tersedia di bagian atas Google. Setelah loading selesai, aku segera membaca semuanya.

Indigo-bloodied

            Indigo-bloodied adalah seorang manusia yang memiliki kemampuan supernatural yang melebihi seorang indigo biasa. Mereka adalah penyelamat Gold-bloodied yang disekap oleh raja iblis –putra Lucifer- manapun.

Seorang Indigo-bloodied menyadari kemampuannya pada umur antara 15-16 tahun. Indigo-bloodied yang sudah menyelamatkan Gold-bloodied akan dikirim menuju White Place. Tempat dimana semua Indigo-bloodied yang sudah diselamatkan berkumpul. Sementara Gold-bloodied akan tetap menjadi Gold-bloodied yang tak akan bisa dikalahkan oleh iblis lagi.

Tidak mudah untuk mengalahkan putra Lucifer. Indigo-bloodied harus memiliki pisau Seraph yang tidak akan pernah bisa dihancurkan untuk selama-lamanya. Dan pisau Seraph hanya bisa bekerja jika Indigo-bloodied yang memegangnya. Selain itu, Indigo-bloodied juga harus memiliki Angel-Necklace yang berguna untuk membuat pertahanan dan juga memanggil beberapa bantuan. Terakhir, yang dibutuhkan adalah Heart Diamond. Heart Diamond adalah hal yang paling susah untuk ditemukan, namun sangat mudah digunakan untuk mengalahkan iblis.

===

Aku terpaku setelah membaca tentang Indigo-bloodied. Aku berdiri, lalu berjalan menuju kaca besar di kamarku. Kutatapi pantulan tubuhku di kaca dengan tatapan tidak percaya.

“ Aku supernatural? “ gumamku tidak percaya.

= = =

Next day, 19.00 South Korean Time

Disinilah aku berdiri. Tempat dimana aku bertemu dengan Sungmin. Perlahan, kuusap wajahku, lalu membuka mataku.

“ Sungmin? “ panggilku. Sungmin mendongak, lalu tersenyum padaku.

“ Hey, Hara. “ balasnya. Aku mendekatinya.

“ Kau mau makan? Aku membawa makanan. “ tawarku. Sungmin tertawa kecil.

“ Makanan Gold-bloodied adalah kepingan keselamatan. Bukannya makanan manusia. “ ucap Sungmin. Aku hanya mengangguk.

“ Siapa Marcus? “ tanyaku pada Sungmin.

“ Marcus Edelwiss. Dia adalah raja disini. Di kota Eletranom. Umurnya sudah 500 tahun, yang artinya, umurku sudah 100 tahun lebih sedikit. “ jawabnya yang sukses membuatku terperangah.

“ 100 tahun? Keren… “ gumamku. Hening sebentar…

“ Sungmin, haruskah semua Indigo-bloodied menyelamatkan Gold-bloodied? “ tanyaku. Sungmin tersenyum kecut.

“ Tergantung. Tergantung, memiliki Heart Diamond atau tidak. Biasanya, jika tidak memiliki Heart Diamond akan susah melawan raja. Setahuku hanya ada 1 Indigo-bloodied yang berhasil membebaskan Gold-bloodied dari raja iblis. Namun, Indigo-bloodied itu mati karena tenaganya sudah habis total. “ jelas Sungmin padaku.

“ Em… bagaimana dengan Heart Diamond? Kau tahu bentuknya? “ tanyaku –lagi.

“ Tidak. Tidak ada yang tahu bagaimana bentuk Heart Diamond. Indigo-bloodied yang berhasil melawan iblis dan dikirim ke White Place itu hanya mendapatkan 2 benda penting –pisau Seraph dan Angel-Necklace. “ jawab Sungmin. Aku hanya meng-oh-kan kata-kata Sungmin.

Hening…

Aku memperhatikan Sungmin. Dia bilang umurnya 100 tahun. Tapi wajahnya masih sangat tampan. Kenapa orang setampan dan sebaik dia harus merasakan hal ini? Ini terlalu berat untuknya.

[DEG DEG DEG]

‘ Kenapa jantungku berdetak kencang seperti ini? ‘ batinku, lalu menyentuh dadaku.

Apa mungkin…

AKU MENCINTAINYA?!

Tidak. Tidak mungkin. Hara, umurmu 15 tahun dan umurnya 100 tahun. Sadarlah, Hara!

End Point of View

= = =

Sungmin’s Point of View

[DEG DEG DEG]

Aku menundukkan kepalaku, menatap diriku sendiri. Ada apa denganku? Kenapa jantungku berdetak kecang? Dan kenapa wajahku sangat panas?

Mungkin…

AKU MENCINTAINYA?!

Tidak, tidak Lee Sung Min. Kau Gold-bloodied dan dia Indigo-bloodied. Kalian tidak bole jatuh cinta! Tidak boleh. Itu adalah larangan.

[DEG DEG DEG]

Aku menatap Hara yang berdiri di depanku sambil memegang dadanya. Suara tadi adalah suara detak jantungnya. Aku bisa mendengarnya dengan jelas. Apakah…

HARA MENCINTAIKU?!

“ Hara… kenapa jantungmu berdetak dengan sangat kencang? “ tanyaku padanya.

“ E-eh? Kau bisa mendengarnya? “ tanya Hara gelagapan. Aku mengangguk. Keringat dingin mengucur dari pelipisnya.

“ Hara- “

“ Aku pulang dulu! Ibu dan Ayah pasti menungguku! Aku pulang, Sungmin! Besok aku akan kesini lagi! “ Hara berlari dari hadapanku.

“ B-baiklah, Hara! “ jawabku, setelah itu, Hara hilang dari pandanganku. Aku kembali menunduk, memikirkan semua yang baru terjadi tadi.

‘ Aku menyukai Hara? ‘ batinku.

End Point of View

= = =

Sudah hampir sebulan, Hara selalu mengunjungi Sungmin. Dan di setiap kunjungannya, saat itu Marcus selalu sibuk, sehingga mereka dapat berbincang cukup lama. Hal itu tentu saja membuat orang tua Hara yang mulai curiga karena Hara selalu pulang malam. Tidak biasanya. Hara selalu pulang sebelum jam tujuh malam. Lagipula, orang tua Hara selalu menghubungi teman-teman Hara dan bertanya pada mereka apakah Hara pergi mengunjungi mereka. Dan jawabannya selalu TIDAK.

Hari ini Hara pulang jam sepuluh malam, karena saat bertemu Sungmin tadi, dia bebincang-bincang dengan Sungmin dan berakhir dengan candaan yang sukses membuat mereka berdua tertawa terpingkal-pingkal.

Tuan Sanghui dan istrinya telah berdiri di depan pintu, menunggu kehadiran Hara. Dan tepat saat Hara membuka pintu, mereka sudah melayangkan pertanyaan pada Hara.

“ Darimana saja kau, Hara? “ tanya Ibunya.

“ Kau tahu ini jam berapa? “ tanya Ayahnya.

“ Hara, malam hari itu berbahaya! Kau masih berumur 15 tahun! “ ucap Ibunya.

“ Katakan pada Ayah kemana kau pergi tadi! “ ucap ayahnya. Hara hanya bisa menatap kedua orang tuanya dengan gugup.

Haruskah dia menceritakan semuanya? Tentang dia? tentang Sungmin? Oh, mereka hanya akan menganggap kalau Hara berbohong.

“ Tadi… aku pergi ke rumah Yoonhui- “

“ Yoonhui dan keluarganya pergi ke Jeju tadi siang! “ potong Ibunya, dan hal itu membuat Hara semakin gugup.

“ I-ibu… ayah… aku…. “ Hara menggigiti kukunya. Kebiasannya saat gugup. Ayah dan Ibunya menunggu jawaban Hara.

“ Hara, jangan bilang kalau kau diam-diam mengkonsumsi narkoba! “ tebak Ayahnya, yang membuat Hara langsung membulatkan matanya.

“ Tidak mungkin, ayah! Minum bir saja sudah membuatku mual, apalagi narkoba! “ elak Hara.

“ Lalu kemana saja kau, Hara? “ tanya Ibunya. Hara menarik tangan Ibunya, membawa ibunya ke kamar Hara. Hara menutup pintu kamarnya, lalu duduk di samping ibunya.

“ Sebenarnya, tentang cerita aneh itu… “

“ Kenapa Hara? “

“ Aku bertemu dengan Sungmin, bu. Dia Gold-bloodied. Dan aku adalah Indigo-bloodied, alasanku selalu pulang terlambat adalah, karena aku selalu mengunjungi Sungmin setelah pulang sekolah. “ jelas Hara akhirnya.

Wajah Ibu Hara langsung memucat. Keringat bercucuran dari pelipisnya. Dia menatap putrinya dengan tatapan tidak percaya. Ibu Hara langsung memeluk Hara.

“ Jadi kaulah Indigo-bloodied yang terakhir, Hara. Ibu pikir, yang diramalkan bukanlah dirimu. “ ibunya mulai menangis, “ Kau mau menyelamatkannya, Hara? “ tanya Ibunya. Hara mengangguk.

“ Iya, bu. Aku ingin menyelamatkan Sungmin. “ jawab Hara dengan mantap.

“ Berarti, setelah itu Ibu tidak bisa bersamamu lagi, Hara. “ Ibunya menangis. Hara menghapus air mata ibunya lalu menatap dalam ibunya.

“ Izinkan Hara, ibu! Hara mohon! “ pinta Hara. Ibunya mengangguk lemas, lalu keluar dari kamar Hara.

Tak lama, ibu Hara masuk kembali kedalam kamar Hara. Namun kali ini membawa sebuah benda yang dibungkus oleh kain putih yang sangat bersih. Ibu Hara mendekati anaknya, lalu menyodorkan benda itu. Hara menatap benda itu dengan aneh.

“ Apa ini, bu? “ tanya Hara. Ibunya membuka kain putih yang membungkus benda itu. Hara terkagum atas apa yang dilihatnya. Sebilah pisau tajam yang terbuat dari emas putih dan 3 biji berlian yang berkilauan di gagang pisau yang terbuat dari kulit berwarna hitam.

“ Pisau Seraph. Kau akan membutuhkannya, Hara. “ ucap ibunya. Hara mengambil pisau itu, masih menatap pisau itu dengan tatapan kagum. Ibunya hanya tersenyum.

“ Kau harus menggunakan ini untuk memotong kawat emas yang mengelilingi Sungmin. Seraph berguna untuk mengembalikan kekuatan Gold-bloodied. Untuk melawan iblis, kau harus bekerja sama dengan Gold-bloodied. “ jelas ibunya.

“ Bagaimana aku bisa mendapatkan Angel-Necklace, bu? “ tanya Hara. Ibu Hara hanya tersenyum. Jarinya terangkat, menunjuk leher Hara.

Angel-Necklace akan berpindah dengan sendirinya ke leher seorang Indigo-bloodied. Dan kau sudah mengenakannya. “ jawab ibunya. Hara menunduk dan memperhatikan kalung kupu-kupunya. Berwarna biru laut, dengan hiasan berwarna pink mengkilat di tengahnya.

“ Aku… sudah bisa menyelamatkan Sungmin? “ gumam Hara. Ibunya mengangguk, dan menatap anaknya.

“ Jangan sia-siakan ini semua, Hara. Ini adalah kekuatan keturunan yang diturunkan oleh nenekmu. Kau harus menyelamatkan Sungmin. “ tegas Ibunya. Hara mengangguk mantap.

“ Aku mengerti, bu. Aku akan berusaha. “

= = =

Black Castle, Lucifer’s House

Semua putra Lucifer duduk di meja rapat dengan sangat gelisah. Pasalnya, sudah hampir seminggu mereka mengadakan rapat, dan masih saja belum mendapatkan jalan keluarnya.

Lord Lucifer, bagaimana ini? “ tanya Andrew, selaku saudara tertua dengan cemas. Jarinya mengetuk-ngetuk meja hitam di depannya, menunggu jawaban dari sang Ayah.

Kurasa Indigo-bloodied belum sepenuhnya mati. “ sahut sebuah suara berat menggema di seluruh ruangan itu, entah darimana.

“ Tidak mungkin! Kita sudah memerintahkan semua demon untuk mencari Gold-bloodied di seluruh dunia dan membunuh mereka! “ elak Jeremy, adik ketiga Andrew.

Tidak. Kalau masih ada Gold-bloodied di bumi, artinya ada Indigo-bloodied yang terlahir di dunia ini.

“ Kurasa Lord Lucifer benar. Kalau tidak ada Indigo-bloodied lagi di bumi, pasti kita akan mendapatkan pisau Seraph dengan mudah. “ komentar Helenn, adik pertama Andrew.

“ Tanpa ada Indigo-bloodied pun, tidak mudah mendapatkan Pisau Seraph. Seraph dikunci oleh kekuatan Malaikat. Bahkan tidak ada yang tahu seperti apa bentuk Seraph. “ jawab Marcus, anak yang paling muda.

Marcus benar. Tidak mudah mendapatkan pisau Seraph. Aku tidak mau tahu, kalian harus menemukan Indigo-bloodied yang masih hidup, lalu segera membunuh Gold-bloodied yang tersisa. Masalah ini, kalian selesaikanlah sendiri.

“ Bagaimana ini? “ Jeremy berpikir keras. Yang lainnya hanya diam, ikut berpikir tentang cara menyelesaikan masalah ini.

“ Mungkin sebaiknya kita memerintahkan demon untuk mencari Gold-bloodied dan Indigo-bloodied. “ usul Helenn.

“ Tidak! Para demon mempunyai tugas sendiri. “ tolak Andrew.

“ Kita saja yang mencarinya. “ ucap Marcus, lalu berdiri.

“ Apa? Kau gila, Marcus? Kita tidak boleh sembarangan berkeliaran di bumi! “ bentak Andrew dengan suara beratnya, namun tidak membuat Marcus gugur sedikitpun.

“ Aku sudah menahan seorang Gold-bloodied. Pasti ada Indigo-bloodied yang akan menolongnya. Aku sudah punya rencana. “ ucap Marcus.

Marcus mendorong pintu kayu besar ruangan rapat tersebut, lalu melangkah keluar. Sepasang sayap hitam besar muncul dari punggungnya. Marcus mengepakkan sayapnya, lalu terbang melintasi lautan api yang ada di bawahnya. Penuh dengan teriakan orang-orang, dan rintihan yang memilukan.

“ Aku akan menyelesaikan semuanya… “

= = =

Hara’s Point of View

“ Sungmin? “ panggilku. Sungmin mendongak.

“ Ada apa, Hara? “ tanya Sungmin.

“ Aku akan membebaskanmu, sekarang juga. “ jawabku. Sungmin membulatkan matanya. Hara mendekati Sungmin.

“ Hara kau gila? Jangan mendekat! Kawat emas ini bisa menyakitimu! “ ucap Sungmin, berharap aku akan segera menjauhi dia. Aku tetap mendekati Sungmin. Kukeluarkan pisau Seraph dari kantung celanaku, lalu menunjukkannya pada Sungmin.

“ Pisau… Seraph? “ gumam Sungmin. Hara mengangguk, lalu memotong kawat emasnya satu-persatu.

“ Dulu nenekku adalah seorang Indigo-bloodied. Dia mewariskan pisau ini padaku. “ jelasku, masih sibuk memotong kawat emas.

[BRAKK]

“ ARGH! “ teriakku setelah terpelanting ke lantai yang sangat keras. Kupegang lenganku yang sangat nyeri.

“ HARA! “ kudengar teriakan Sungmin. Tak lama, kudengar suara ketukan sepatu yang terdengar jelas di telingaku.

“ Berani sekali kau memasuki istanaku tanpa sepengetahuanku, Indigo-bloodied. “ aku mendongak dan mendapati seorang pria berwajah tampan tapi sangat keji, Marcus.

“ Marcus… “ gumamku. Kuraih pisau Seraph yang ada di dekatku. Namun, kaki Marcus sudah menginjak pergelangan tanganku sebelum aku mendapatkan pisau itu.

“ Jangan sentuh pisau itu. itu milikku. “ ucapnya. Aku menatapnya dengan sinis.

Seraph milik Malaikat. Bukan iblis yang menjijikan sepertimu dan kaummu yang lain, Marcus! “ bentakku.

[BRUK]

“ ARGH! “ kini giliran Marcus yang merintih karena gerakanku yang refleks. Aku segera berdiri lalu menghentakkan tanganku, mengurangi rasa sakit di pergelangan tanganku sedikit. Kudekati Marcus, lalu menginjak perutnya. Dia kembali merintih.

“ Tidak sepantasnya kau memegang benda mulia itu, Marcus! “ ucapku, lalu menendangnya. Aku segera mengambil Seraph ku, lalu mendekati Sungmin dan kembali memotong kawat emasnya. Kali ini lebih cepat.

[ZZRRTTT]

“ Tidak semudah itu, nona muda! “ aku menggeram mendengar suara Marcus. Dengan susah payah aku berdiri. Kupegang kalungku, lalu menggumam dalam hati.

‘ Bantuan. Aku butuh bantuan. ‘ gumamku.

Aku membuka mataku, dan melihat Marcus yang sudah diserang oleh banyak orang yang berpakaian putih dan bersayap. Marcus memanggil semua pasukan iblisnya, lalu ikut menyerang para Malaikat.

Aku segera mendekati Sungmin dan memotong kawat emasnya. Setelah semua kawat terpotong, Sungmin terjatuh di lantai. Aku berlutut, lalu menggoreskan ujung pisau Seraph di bagian jantungnya.

“ Bangunlah, Sungmin! “ ucapku sambil menggoyangkan tubuh Sungmin. Perlahan mata Sungmin terbuka.

“ Hara…? “ gumamnya. Aku mengangguk.

“ Aku Hara, Sungmin. “ jawabku, lalu tersenyum dan memeluknya.

[GREP]

“ EKH! “ rintih Sungmin. Aku segera membuka mataku dan mendapati Marcus sedang mencekik leher Sungmin.

“ SUNGMIN! “ teriakku. Marcus menyeret Sungmin menjauh dariku. Aku menatap Sungmin dengan cemas. Senyuman kemenangan terlukis di wajah Marcus.

“ Hanya itu kemampuanmu, Hara? Itu masih sangat kecil. Demon-ku lebih kuat daripada pasukan mendadakmu. “ remeh Marcus. Kulemparkan death-glare ku pada Marcus.

“ LEPASKAN SUNGMIN, MARCUS! “ aku hendak maju, namun tangan Marcus berubah menjadi berwarna hitam dan berkuku lancip. Kukunya hendak menusuk leher Sungmin.

“ Satu langkah lagi kau maju, maka Sungmin-mu akan mati di tanganku. “ ancam Marcus. Kutelan ludahku dengan susah payah, lalu mundur selangkah. Marcus tersenyum padaku.

“ Lepaskan Sungmin. Bunuh aku dan biarkan dia hidup. “ ucapku pada Marcus.

“ Jangan, Hara! “ Sungmin menatapku.

“ Oh, jadi ini semacam drama yang bertema cinta dan pengorbanan? Mengharukan sekali… Baiklah. Aku tidak akan membunuh Sungmin. Serahkan pisau itu padaku. “ ucap Marcus. Kutatap Marcus dan pisau Seraph yang ada di tanganku secara bergantian, masih ragu akan pilihanku.

“ Hara… jangan! “ Sungmin menggelengkan kepalanya. Akupun menatap Sungmin ragu. Kuhela nafasku, lalu melempar Seraph itu kepada Marcus.

“ Lepaskan Sungmin. “ ucapku. Marcus tertawa keras, lalu semakin mencekik Sungmin.

“ Kau pikir aku bodoh, Hara? Tidak mungkin ada iblis yang melepaskan Gold-bloodied! Kau ingin Sungmin bebas? Baiklah. Aku akan membebaskan kalian berdua. Kematian adalah kebebasan! “ Marcus mengangkat Seraph itu tinggi tinggi, bersiap untuk membunuh Sungmin.

Aku mencintai Sungmin.

            Aku ingin dia hidup selamanya.

            Heart Diamond…

[JLEB]

“ TIDAAAAKKKKK!!!!!!! “

[ZZRRRRTTTTT]

” AAAAAAAA!!!!!!!!!! “

Sebuah cahaya mengkilat tiba-tiba saja muncul dariku dan cahaya itu menyerang Marcus. Seakan membakarnya, cahaya itu mengunci tubuh Marcus di dalamnya, sehingga aku tidak dapat melihat tubuh Marcus lagi.

Cahaya itu menghilang. Marcus tergeletak di lantai istananya dalam keadaan mengenaskan –penuh darah dan matanya terbuka.

H-heartt… D-dia-m-mond… “ gumamnya terputus-putus, lalu mati.

Aku segera berlari menghampiri Sungmin yang tergeletak juga. Pisau Seraph masih menanacap di dadanya. Aku melepas pisau itu perlahan, lalu meletakan pisau itu didekatku. Kugoyangkan tubuh Sungmin, berusaha untuk membangunkannya.

“ Sungmin, bangun! Aku sudah membunuh Marcus! “ ucapku. Perlahan Sungmin membuka matanya. Senyuman terukir di bibirnya. Tangan lembutnya membelai pipiku.

“ H-hara… S-syukurlah k-kau selamat… “ gumamnya. Aku mengangguk. Senyumanku hilang perlahan ketika Sungmin menutup matanya. Kugoncangkan lagi tubuh Sungmin, kali ini lebih keras.

“ Sungmin! Bangun! “

“ Sungmin! “

“ SUNGMIN! “

“ SUNGMIN! BANGUN! AKU MENCINTAIMU! “ teriakku. Air mataku tumpah. Kupeluk jasad Sungmin.

Kulepas pelukan itu. Kutatap wajah manisnya yang nampak sangat tenang. Perlahan, kudekatkan wajahku ke wajahnya. Kututup mataku, dan setelah itu bibirku menyentuh bibirnya.

Sungmin, aku mencintaimu

            Sampai kapanpun…

Kurasakan sesuatu menyentuh pinggangku, dengan lembut. Aku membuka mataku. Kurasakan bibir Sungmin-pun membalas ciumanku dengan kelembutan yang membuatku menutup kembali mataku, terbuai karena sentuhan lembutnya.

“ Bibirmu manis. “ ucap Sungmin setelah kami melepas pertautan bibir tadi. Aku menundukkan kepalaku, menyembunyikan wajahku yang pastinya sudah memerah.

“ Bagaimana…? “ gumamku. Sungmin tersenyum dan memelukku.

“ Karena ciumanmu, Hara. Cintamu yang tulus kepadaku, membuatku terbangun lagi. “ jawabnya.

“ Tapi Sungmin… kita tidak bisa bersatu. Aku harus pergi ke White Place. “ air mataku tumpah lagi.

Kurasakan bahuku basah. Aku melepas pelukanku, lalu menatap Sungmin yang berlinang air mata.

“ Sungmin… “ lirihku.

Tiba-tiba sebuah cahaya menyilaukan muncul, sehingga aku menutup mataku, menghindari rasa silau yang menyakitkan mata.

Cinta yang tulus, pengorbanan yang tulus. Mengalahkan seorang yang berkuasa dengan kedua rasa itu. tidak ada yang dapat memisahkan cinta, karena ikatan cinta adalah ikatan yang paling kuat di dunia ini.

Sebuah suara muncul dari cahaya itu. Aku dan Sungmin terdiam, terpaku karena ucapan melodramatis yang datang dari cahaya itu.

Bersatulah kalian. Para Malaikat sudah melepaskan kekuatan Indigo-bloodied dan Gold-bloodied yang ada dalam diri kalian. Berbahagialah untuk selama-lamanya.

Cahaya itu menghilang dengan sendirinya, setelah suara –yang menurutku suara Malaikat- itu tak terdengar lagi. Aku menatap Sungmin, lalu tersenyum padanya. Refleks, aku memeluknya.

“ Sungmin… “

“ Hara… “

End Point of View

= = =

London, 15.00 London Time

7 years later…

Suara piano klasik terdengar menggema di rumah besar itu, melantunkan lagu Fur Elise yang sangat terkenal. Tangan gadis berumur 6 tahun bermain dengan lincahnya diatas tuts-tuts piano berwarna hitam putih tersebut, layaknya seorang ahli.

“ Permainan yang bagus, Lee Min Ji… “ puji sang ibu, setelah anaknya –Minji- menyelesaikan permainannya yang menganggumkan. Minji tersenyum bangga pada ibunya.

“ Kalau ibu tidak menceritakan tentang kisah ibu dan ayah dulu, aku tidak akan semangat memainkan lagu ini, bu. “ ucap Minji, membuat ibunya terkekeh.

“ Hm… sebenarnya ku berpikir. Nama couple apa yang bagus untuk ayah dan ibu? Sung-Ra couple? Cocok untuk nama Sungmin-Hara sepertinya. “ Minji tersenyum pada ibunya, Cho Hara.

Cho Hara. Atau lebih tepatnya Lee Hara. Ya, Sungmin dan Hara sudah menikah dan menetap di London. Seperti kata Malaikat 7 tahun yang lalu, mereka dibebaskan dan menjadi manusia selamanya. Seperti kata Malaikat itu juga, berbahagia untuk selama-lamanya.

“ Dimana saudara kembarmu? “ tanya Hara pada anaknya.

“ Minri? Sepertinya dia menunggu ayah pul- “

“ AYAH! “

“ –lang. “ lanjut Minji. Hara menggendong Minji, lalu membawanya menuju ruang tamu untuk bertemu dengan Sungmin.

“ Hey, Minri sayang! “ Sungmin memeluk seorang gadis yang sangat mirip dengan Minji, hanya saja berambut pendek. Hara menurunkan Minji, membiarkan anak itu memeluk Ayahnya juga.

Minji-Minri. Anak kembar berumur 6 tahun yang sangat mirip dengan ibu dan ayahnya. Wajah imut, mata coklat terang, hidung mancung, kulit putih dan sedikit kekanakan terkadang bersikap dewasa.

“ Hara… “ Sungmin menghampiri Hara dan memeluknya –tidak lupa juga menciumnya. Hara tersenyum dan balas memeluk Sungmin.

“ Ayah! Ayah bilang hari ini kita akan pergi menemani kami ke taman bermain! Ayo, Ayah! “ Minji dan Minri merengek sambil menarik-narik jas hitam Ayahnya. Sungmin dan Hara hanya terkekeh melihat tingkah anak-anak mereka.

“ Ayo kita pergii~ “ Sungmin menggendong Minri lalu membawanya keluar. Hara pun menggandeng tangan Minji lalu mengajaknya keluar dari rumah.

Itulah kisah mereka. Karena cinta yang besar, mengawali kebahagiaan yang tiada tara. Pada akhirnya akan selalu ada seyuman. Senyuman manis yang menandakan adanya kebahagiaan yang tidak ada akhirnya.

END

 

 

Comment's Box

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: